SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Embrio yang terawetkan dengan baik ditemukan di dalam fosil telur dinosaurus

Embrio yang terawetkan dengan baik ditemukan di dalam fosil telur dinosaurus

Pengamatan langka di dalam fosil telur dinosaurus yang ditemukan di Cina selatan telah mengungkapkan embrio yang diawetkan dengan sangat baik – dan bukti menunjukkan bahwa beberapa makhluk prasejarah ini memiliki lebih banyak kesamaan dengan burung modern daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Para ilmuwan mengatakan embrio di dalam telur, yang diletakkan 72 juta hingga 66 juta tahun yang lalu selama periode Cretaceous akhir, adalah embrio hewan dengan dua kaki dan bulu yang dikenal sebagai Oviraptorid. kata mereka dalam kertas penemuan Diterbitkan Selasa di iScience, posisi tubuh janin bengkok – dengan punggung di ujung tajam telur 7 inci dan kepalanya di antara kedua kakinya – mirip dengan embrio burung.

“Posisi ini belum pernah diidentifikasi sebelumnya pada embrio dinosaurus mana pun,” kata Fion Weissum Ma, ahli paleontologi vertebrata di University of Birmingham di Inggris dan salah satu penulis makalah tersebut. Posisi tersebut, katanya, menunjukkan bahwa janin telah mengambil posisi terlipat sebelum menetas – suatu perilaku yang sebelumnya dianggap unik pada burung.

Dia menggambarkan spesimen yang baru dideskripsikan sebagai “salah satu embrio dinosaurus terbaik yang pernah ada.”

Pada burung, menyelipkan meninggalkan embrio dengan sayap kanan di atas kepala dan paruhnya mengarah ke ruang udara di ujung telur yang tajam. Orientasi ini membantu memandu kepala tukik saat mereka menggunakan paruhnya untuk memecahkan kulit telur dan muncul.

Embrio oviraptorid ditemukan di Cina selatan.


Foto:

Shing dkk., 2021

“Tidak mencapai posisi ini akan meningkatkan kemungkinan kematian, karena burung cenderung tidak berhasil keluar dari telur,” kata Ms. Ma.

Pemeriksaan ovarium ovarium mengungkapkan apa yang tampak seperti ruang udara antara tulang belakang embrio dan ujung tumpul telur, menurut para peneliti.

Spesimen itu termasuk di antara beberapa fosil yang digali sekitar dua dekade lalu di kota Ganzhou, China, tetapi tidak dikenali sebagai fosil telur dinosaurus hingga 2015, ketika seorang ahli mengevaluasinya. Pemeriksaan dekat dari salah satu telur, yang menjadi fosil setelah patah, menunjukkan bahwa telur itu mengandung embrio oviraptoride yang diawetkan.

Ahli paleontologi sering menggunakan tomografi untuk memeriksa fosil internal. Tetapi Ma mengatakan bahwa ketika para peneliti memindai fosil janin, “hasilnya tidak bagus.” Jadi para ilmuwan mengamati sampel dengan cermat, kemudian membuat rekonstruksi embrio yang realistis di dalam telur.

Bagikan pemikiran Anda

Bagaimana penemuan ini mengubah pemahaman Anda tentang dinosaurus? Bergabunglah dengan percakapan di bawah ini.

Puluhan fosil telur dinosaurus telah ditemukan selama satu setengah abad terakhir. Tetapi telur dengan embrio jarang terjadi karena tulang dinosaurus embrionik sangat rapuh sehingga sering dihancurkan sebelum proses fosilisasi selesai.

Embrio seperti yang dirinci di koran, dengan semua tulang di tempatnya, jarang terjadi. Embrio dan tulang dinosaurus biasanya ditemukan longgar, atau tidak lagi menempel, sehingga sulit untuk merekonstruksi anatomi dan perilaku sebelum menetas.

Oviraptorids, sekelompok dinosaurus yang namanya berarti “pencuri telur”, tidak memiliki gigi tetapi memiliki paruh melengkung yang sempurna untuk memakan telur dan mungkin kerang. Hewan-hewan itu—beberapa seukuran kalkun, yang lain panjangnya hingga 23 kaki—berlimpah di Asia dan Amerika Utara sekitar 125 juta hingga 70 juta tahun yang lalu.

Hewan termasuk dalam kelompok Dinosaurus berkaki dua dan berjari tiga yang disebut theropoda. Semua burung modern dapat melacak nenek moyang mereka kembali ke theropoda, menurut ahli paleontologi, dengan ciri-ciri seperti bulu, berjalan dengan dua kaki, dan bertelur umum untuk kedua kelompok.

Jasmina Wiemann, ahli paleontologi di Caltech yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menyebut penemuan baru ini sebagai “pengamatan yang sangat menarik” karena bentuk telur oviraptorid sangat berbeda dari telur burung mana pun.

Zhongdong Pei, seorang ahli biologi di Indiana University di Pennsylvania dan rekan penulis studi yang menggambarkan oviraptoride yang ditemukan di China duduk di atas sekelompok telurnya, mengatakan. Studi ini diterbitkan pada bulan Maret dalam Buletin Sains.

“Kesimpulan tentang perilaku ‘menyelipkan’ masih bisa diperdebatkan karena ini terutama didasarkan pada satu sampel,” kata Dr. B, yang tidak terlibat dalam penelitian baru.

Ms. Ma masih berharap bisa menemukan sampel serupa.

“Ada kemungkinan untuk menemukan lebih banyak embrio dinosaurus seperti ini,” katanya. Ini hanya masalah waktu dan keberuntungan. Dengan lebih banyak fosil, kita dapat mempelajari evolusi dan perilaku bayi dinosaurus secara lebih rinci dan dengan bukti yang lebih kuat.”

Baca lebih banyak berita sains, dipilih langsung oleh Editor WSJ

Hak Cipta © 2021 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Tampaknya sebuah roket besar siap untuk kembali tanpa kendali setelah peluncuran stasiun luar angkasa China