SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ESO mengambil gambar galaksi yang akan membantu memahami bagaimana bintang terbentuk – Chihuahua News – Antara Garis

Sebuah teleskop di European Southern Observatory (ESO) telah menangkap gambar galaksi terdekat yang menyerupai kembang api kosmik berwarna-warni dan akan membantu para astronom menemukan apa yang mendorong gas untuk membentuk bintang.

Gambar yang diperoleh dengan Very Large Telescope (VLT) ESO di Chili menunjukkan komponen galaksi yang berbeda dalam warna yang berbeda, memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan lokasi bintang muda dan memanaskan gas di sekitar mereka, menurut ESO. Ini adalah sebuah pernyataan.

Menggabungkan gambar-gambar ini dengan data dari Atacama Large Millimeter/ Submillimeter Array (ALMA), di mana Observatorium Eropa adalah mitra, membantu tim mencari tahu apa yang menyebabkan gas akhirnya membentuk bintang, karena meskipun komunitas astronomi tahu bahwa mereka dilahirkan. di awan Gas, dan belum diketahui apa yang merangsang proses pembentukan bintang dan apa peran galaksi

Untuk memahami proses ini, para astronom telah mengamati banyak galaksi terdekat dengan teleskop di Bumi dan di luar angkasa, dan telah menyurvei wilayah berbagai galaksi yang terlibat dalam kelahiran bintang.

“Untuk pertama kalinya kami memecahkan unit individu pembentukan bintang di berbagai lokasi dan lingkungan dalam sampel yang mewakili berbagai jenis galaksi,” kata Eric Emsellem, astronom di ESO di Jerman dan penulis utama studi ilmiah. Makalah yang menjelaskan studi yang dilakukan sebagai bagian dari proyek Fisika pada Resolusi Sudut Tinggi di Galaksi Dekat (PHANGS).

“Kita bisa mengamati secara langsung gas yang memunculkan bintang, melihat bintang muda yang sama dan menyaksikan evolusinya melalui tahapan yang berbeda,” jelasnya.

READ  Isle of Wight di Inggris adalah pulau ketakutan, dengan dua dinosaurus predator besar: The Tribune India

Tim ilmuwan telah meluncurkan rangkaian survei galaksi terbaru yang diperoleh dengan instrumen Multi-Unit Spectroscopic Explorer (MUSE) – yang dipasang pada VLT ESO – untuk melacak bintang yang baru lahir dan gas panas di sekitarnya, gas yang diterangi dan dipanaskan oleh bintang dan menunjukkan proses pembentukan bintang.

Gambar MUSE baru digabungkan dengan pengamatan galaksi yang sama yang diperoleh dengan ALMA, berkat ini, tim dapat memeriksa wilayah galaksi tempat pembentukan bintang terjadi, dan membandingkannya dengan yang diharapkan. Untuk lebih memahami apa yang merangsang, mendorong, atau memperlambat kelahiran bintang baru.

Menurut para ilmuwan, gambar yang dihasilkan “mengesankan” dan memberikan pemandangan “luar biasa penuh warna” dari pembibitan bintang – tempat di mana bintang dilahirkan – di galaksi tetangga kita.

Untuk proyek PHANGS, instrumen MUSE telah mendeteksi 30.000 nebula gas panas, mengumpulkan sekitar 15 juta spektrum dari wilayah galaksi yang berbeda, dan pengamatan ALMA telah memungkinkan identifikasi sekitar 100.000 wilayah gas dingin di 90 galaksi terdekat, menghasilkan atlas pembibitan bintang yang belum pernah terjadi sebelumnya. .dari alam semesta terdekat.

“Berkat PHANGS, ini adalah pertama kalinya kami dapat mengumpulkan tampilan yang begitu lengkap, dan mendapatkan gambar yang cukup tajam untuk melihat awan, bintang, dan nebula individu yang terkait dengan pembentukan bintang,” kata rekan penulis studi Francesco Belfiore. INAF-Arcetri di Florence (Italia).

Selain ALMA dan MUSE, proyek PHANGS juga mencakup pengamatan dari Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA/ESA, dan akan ditingkatkan dengan teleskop dan instrumentasi yang akan datang, seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA.

Sumber: namun