SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Facebook ingin menginvestasikan $50 juta untuk mengembangkan metaverse dengan lebih bertanggung jawab

Facebook ingin menginvestasikan $50 juta untuk mengembangkan metaverse dengan lebih bertanggung jawab

Namun, butuh beberapa waktu agar konsep ini menjadi kenyataan. Bahkan, jejaring sosial memperkirakan akan memakan waktu 10-15 tahun untuk mewujudkan proyek besar ini.

“Metaverse” tampaknya menjadi kata kunci untuk Facebook saat ini. Dunia fantasi virtual ini – sering digambarkan sebagai masa depan Internet – telah menjadi target utama Menlo Park. Perusahaan Amerika berharap untuk meletakkan batu pertama dalam proyek raksasa untuk membangun alam semesta baru ini dengan menginvestasikan 50 juta dolar AS (RM208 juta) selama dua tahun.

Jumlah ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa produk-produk ini dikembangkan secara bertanggung jawab dan bermitra dengan universitas. Bagi Facebook, alam semesta alternatif ini akan membawa perusahaan ke era baru. Dengan jumlah pengguna yang melampaui platform lain dan jumlah besar konten yang dibuat, Mark Zuckerberg dapat membuat raksasa di antara para raksasa.

Meskipun investasi ini signifikan, ini bukan langkah pertama Facebook ke metaverse. Kacamatanya dalam kemitraan dengan Ray-Ban adalah komitmen nyata pertama di masa depan digital ini. Selain itu, perusahaan AS telah memperoleh paten untuk barang-barang seperti semikonduktor, antarmuka otak-mesin (atau antarmuka saraf langsung), atau alat untuk membuat konten virtual.

Lalu, ada tim hebat yang sedang dibangun Facebook. Lebih dari 10.000 karyawan saat ini bekerja pada alat augmented reality atau virtual reality, banyak dari mereka dari universitas top Amerika atau Eropa. Bicara tentang pasukan kecil.

Peluang luar biasa dan pertanyaan etis

Mark Zuckerberg menilai bahwa metaverse dapat membawa peluang luar biasa bagi para kreator, seniman, atau orang-orang yang ingin melarikan diri dari dinamika urban. Pada saat yang sama, ruang virtual ini dapat menjadi tempat pendidikan dan hiburan dapat diakses oleh semua orang, terlepas dari perbedaan sosial. Menurut penciptanya, metaverse adalah hal terdekat yang bisa Anda dapatkan dari perangkat teleportasi, karena kemungkinan untuk mengubah dunia dan alam semesta tidak terbatas.

READ  Tesla menguraikan cara bergabung dengan beta mengemudi otonom penuh yang baru dibuka

Sementara aspek positif dari alam semesta maya ini sangat banyak dan tidak dapat disangkal, pertanyaan yang dimunculkan lebih penting. Di antara keberatan utama yang diungkapkan oleh para kritikus, ada banyak pertanyaan yang sering diajukan. Bagaimana Facebook akan mengelola alam semesta yang sepenuhnya alternatif ketika mengalami kesulitan menjaga versi mentahnya, terutama yang berkaitan dengan konten kontroversial? Bagaimana alam semesta yang sulit dipahami ini dapat dikendalikan atau dikendalikan? Selain itu, keberhasilan proyek semacam itu sangat bergantung pada interoperabilitas yang hebat dan kuat antara layanan Facebook dan pemain lain di pasar.

Sayangnya untuk Facebook, citranya mungkin merupakan kelemahan terbesar dalam pencarian cawan suci internet ini. Manajemen data dan kebijakan privasi perusahaan sering dikritik. Kasus Cambridge Analytica juga mencoreng citra perusahaan, belum lagi kegagalan proyek jangka panjang seperti mata uang digital Libra.

Metaverse tidak dimaksudkan untuk menjadi produk masa kini, dan hanya akan terwujud dalam 10 hingga 15 tahun ke depan, menurut CEO Facebook. Waktu diperlukan untuk merancang dunia maya ini secara efektif, tetapi juga untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan etis dan moral yang dimunculkan oleh proyek semacam itu. – AFP Relaxnews