SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko Anda tertular COVID-19, bahkan jika Anda telah divaksinasi

Menurut para ahli, ada beberapa faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan risiko infeksi Memegang dari COVID-19Dan Bahkan ketika itu sudah memberi makan.

Pertama-tama, penting untuk memperjelas bahwa vaksinasi tidak mencegah Anda untuk mendapatkannya Penyakit virus corona; Karena tugasnya adalah memberikan antibodi, sehingga jika terjadi infeksi, tubuh tahu bagaimana harus bertindak dalam menghadapi penyakit dan mengurangi risiko menderita kondisi serius, atau bahkan kematian. Untuk itu, penting untuk melanjutkan perawatan dasar setelah vaksinasi, seperti: menggunakan masker wajah, menjaga jarak sehat dan sering mencuci tangan.

Bahkan ketika seseorang memberi makan Dengan kedua dosis itu dimungkinkan untuk menyebarkannya dan menyebarkannya ke orang lain. Namun, karena orang menganggap vaksinasi tidak lagi berisiko, infeksi sering terjadi.

Juga terjadi bahwa gejala orang yang telah divaksinasi berbeda dari mereka yang tidak menerima dosis tunggal. Misalnya, mereka lebih sering mengalami sakit kepala, pilek, sakit tenggorokan, dan kehilangan penciuman. Berbeda dengan demam dan kelelahan yang terjadi pada orang yang tidak divaksinasi.

Salah satu faktor yang dapat meningkatkan risiko infeksi COVID-19 Ini adalah jenis vaksin yang diterima. Seiring waktu, vaksin kehilangan efektivitasnya terhadap penyakit dan terutama terhadap varian baru. Oleh karena itu, ada perdebatan tentang apakah perlu setelah periode penerapan dosis penguatan ketiga.

Karena virus terus bermutasi, varian baru muncul, yang bisa menjadi lebih kebal terhadap vaksin. Untuk alasan ini, penting untuk mempertahankan langkah-langkah yang ditunjukkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

READ  Mereka melaporkan lebih banyak kasus karditis yang diinokulasi covid; Uni Eropa mencapai

Juga, risiko individu Anda akan sangat tergantung pada tingkat kekebalan Anda. Misalnya, jika seseorang kelebihan berat badan, memiliki pertahanan yang rendah, atau penyakit seperti diabetes atau HIV, akan lebih mudah untuk tertular.