SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Farah Abraham ditangkap setelah diduga menyerang klub

Farah, yang baru-baru ini bersekolah di Harvard Extension School, mengungkapkan harapannya untuk kuliah di fakultas hukum. saya sudah memberitahu TMZ Pada bulan September, dia memiliki beberapa pilihan dan Universitas Yale “berkomunikasi dengannya”. Pihak kampus tidak berkomentar.

“Saya berharap suatu hari dunia ini akan menjadi tempat yang lebih aman bagi perempuan dan orang-orang akan berhenti melecehkan perempuan di depan umum karena saya adalah satu-satunya target lagi,” kata Farah dalam pernyataannya. “Sejak kamera menangkap serangan sebelumnya, saya ditahan di luar kehendak saya dan tidak melakukan apa-apa selain membayar dan bersekongkol melawan sebuah institusi. Tidak aman untuk keluar lagi dan itu menyedihkan.”

Farrah kemudian memposting file Instagram Video dia diikat di trotoar, dia menulis, “Saya memposting ini karena seorang wanita atau pria tidak boleh dipukuli, dianiaya, diplot, dirakit, diperlengkapi, direkam, dan video dijual.”

Ini bukan pertama kalinya Farah ditangkap atas tuduhan ini. Pada tahun 2018, Farah ditangkap dengan tuduhan baterai setelah diduga menyerang seorang penjaga keamanan di Hotel Beverly Hills. Dia awalnya mengaku tidak bersalah tetapi kemudian mengaku bersalah karena menolak, menunda, atau menghalangi petugas perdamaian. Dia dijatuhi hukuman dua tahun masa percobaan singkat dan lima hari pelayanan masyarakat atau pekerjaan, dan juga diperintahkan untuk menyelesaikan 12 jam manajemen kemarahan.

– Dilaporkan oleh Brody Brown dan Mary Boarough

READ  Rachel Maddow Mengungkap Pembaruan Besar Saat Dia Mundur Dari Pertunjukan Malam dan Ali Filshi Terlibat Dalam Mengganti Nama 'MSNBC Prime'