SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FBI mengidentifikasi pembajak sinagoga Texas

(CNN) – Pejabat federal dan lokal melaporkan bahwa tim penyelamat sandera elit FBI menyerbu sebuah sinagoga di Colville, Texas, pada Sabtu malam, dengan aman menyelamatkan tiga sandera setelah kebuntuan hampir 11 jam.

Pihak berwenang menambahkan bahwa satu-satunya tersangka yang diidentifikasi oleh FBI sebagai Malik Faisal Akram, 44, telah meninggal. FBI mengkonfirmasi bahwa Akram adalah warga negara Inggris.

Seorang juru bicara Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan Inggris mengatakan dalam sebuah email ke CNN pada hari Minggu bahwa pemerintah “mengetahui kematian seorang pria Inggris di Texas dan sedang berhubungan dengan pihak berwenang setempat”, tetapi tidak mengkonfirmasi hal ini. Itu adalah pembajak yang sama.

Gubernur Texas: Semua sandera selamat

“Doa yang terkabul. Semua sandera masih hidup dan selamat.” Gubernur Greg Abbott mentweet Sekitar 20 menit kemudian, terdengar suara tembakan dan seekor domba jantan besar terdengar menuju sinagoga.

Beberapa menit sebelumnya, kru CNN mendengar ledakan keras, diikuti oleh tembakan cepat yang datang dari arah sinagoge.

Tersangka sudah meninggal, menurut Kepala Polisi Colville Michael Miller.

“Sekitar jam 9 malam hari ini, tim penyelamat sandera menyerbu kuil [y] Mereka menyelamatkan tiga sandera dan orang itu meninggal.”

Matt Desarno, agen khusus yang bertanggung jawab atas FBI Dallas, mengatakan pada konferensi pers bahwa pihak berwenang telah mengidentifikasi tersangka pembajak, tetapi mereka tidak dapat mengungkapkan identitasnya kepada publik saat ini.

Dia menambahkan bahwa belum ada indikasi bahwa ini adalah bagian dari “ancaman yang berkelanjutan”, dan bahwa para penyelidik percaya bahwa tersangka berfokus pada “sebuah kasus yang tidak secara khusus mengancam komunitas Yahudi.”

Desarno mengatakan akan ada penyelidikan lebih lanjut terhadap hubungan dan motif tersangka, dan pihak berwenang sudah melakukan kontak dengan mitra di negara lain.

Dia menambahkan bahwa empat sandera yang diselamatkan tidak terluka dan akan segera dipersatukan kembali dengan keluarga mereka.

penyanderaan

FBI dan Administrasi Keamanan Publik Texas mereka pergi ke Situasi penyanderaan Di kompleks Beth Israel, menurut Sersan Polisi Colville Dara Nelson.

Pejabat penegak hukum mengatakan kepada penyelidik CNN bahwa situasinya mungkin dimotivasi oleh keinginan untuk membebaskan Afia Siddiqui, yang menjalani hukuman 86 tahun di fasilitas Texas.

READ  Seorang pria ditangkap karena tidak masuk kerja selama 15 tahun dan menerima gaji penuh

FBI mewawancarai rabi New York City yang berbicara dengan pembajak hari ini, menurut pejabat yang mengetahui penyelidikan tersebut.

Dia adalah seorang rabi terkenal yang tidak ada hubungannya dengan penculik. Menurut pejabat tersebut, penculik mengatakan kepadanya bahwa teman saya dijebak dan ingin dia dibebaskan. Rabi jemaat yang disandera menghubungi rabi New York City atas permintaan penculik.

Siddiqui divonis pada 2010 atas tujuh dakwaan.termasuk percobaan pembunuhan dan perampokan bersenjata terhadap agen AS di Afghanistan.

Sumber mengatakan kepada CNN bahwa penilaian didasarkan pada percakapan dengan tersangka dan suara yang terdengar di siaran langsung sinagoge.

Tidak ada korban jiwa saat ini, menurut Sersan Nelson, menambahkan bahwa polisi mengevakuasi daerah tersebut.

“Negosiator FBI adalah orang yang berhubungan dengan orang di gedung itu,” kata Nelson. Nelson menambahkan bahwa “tidak ada ancaman bagi masyarakat umum” saat ini.

Penyanderaan itu terjadi saat jemaah tengah menjalani misa pagi yang disiarkan langsung di Facebook.

Streaming langsung ini tampaknya telah menangkap bagian dari insiden sebelum dihapus. Pejabat penegak hukum mengatakan kepada CNN bahwa mereka telah meninjau umpan dan menggunakannya untuk mengumpulkan petunjuk tentang insiden tersebut dan orang-orang yang terlibat.

(KTV)

Polisi meminta orang-orang untuk menghindari daerah tersebut.

Dia berkata, “Kami saat ini menjalankan operasi SWAT di sekitar Kompleks 6100 Jalan Jalan yang Menyenangkan.” Departemen Kepolisian Colville. “Semua penduduk di sekitarnya sedang dievakuasi. Harap hindari daerah itu.”

“Kami meminta agar tetap menghindari kawasan tersebut. Kami akan terus memberikan update melalui media sosial,” kata polisi.

Presiden Biden telah diberi pengarahan tentang perkembangan di sinagoga Texas, dan anggota senior tim keamanan nasionalnya berhubungan dengan para pemimpin penegak hukum federal, menurut sebuah tweet dari Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki.

dalam sebuah tweet Gubernur Texas, Greg Abbott, mengumumkan Sabtu malam bahwa dia memantau dengan cermat situasi di Colleville. “Departemen Keamanan Publik Texas berada di lokasi situasi penyanderaan yang tegang di Colville, Texas. Mereka bekerja dengan tim negara bagian dan federal untuk mencapai hasil terbaik dan teraman,” tulis gubernur dalam tweet.

Departemen Kepolisian Dallas memposting patroli tambahan di sinagoga Dallas dan lokasi lain sebagai tindakan pencegahan, Walikota Dallas tweetedEric Johnson pada Sabtu malam.

READ  Todd, cowok yang berteman dengan burung liar dan mereka sudah viral

Colleyville terletak sekitar 15 mil timur laut dari Fort Worth.

Jemaat Beth Israel (CBI) berafiliasi dengan Union for Jewish Reform, yang situsnya menyatakan bahwa jemaat melayani 157 keluarga.

Sinagoga, yang didirikan pada 1999 dan menampung 25 keluarga, adalah jemaat Yahudi pertama di timur laut Kabupaten Tarrant, menurut situs web CBI. Komunitas CBI secara resmi membuka pintu ke gedung barunya pada tahun 2005.

CBI mengadakan kebaktian Sabtu pagi setiap hari Sabtu, dan para anggota dan non-anggota dapat menonton dari rumah melalui siaran langsung, sebuah praktik yang telah diadopsi oleh banyak kuil setelah pandemi.

Apa yang kita ketahui tentang siaran langsung di sinagoga

Ed Lavandera dari CNN berbicara dengan seorang anggota kaukus Beth Israel yang menonton Facebook secara langsung pada hari Sabtu dan mengatakan bahwa dia “ngeri dan sedih” merasakan semua ini terjadi di siaran langsung.

Stacy Silverman mengaku telah menonton siaran langsung selama lebih dari satu jam, dan mendengar tersangka parau dan kadang-kadang mengoceh dengan beralih antara mengatakan “Saya bukan penjahat” dan meminta maaf atas situasi tersebut. Tersangka pun berganti bahasa dan “berteriak histeris”.

Karena pandemi, kata Silverman, sebagian besar orang tidak menghadiri kebaktian secara langsung, dan dia juga mencatat bahwa sebagian besar anggota sinagoge telah menonton acara secara online.

Silverman mengatakan tersangka berulang kali berbicara tentang betapa dia membenci orang Yahudi dan itulah mengapa dia ada di sana.

“Setiap saat saya pikir akan ada peluru,” kata Silverman, menambahkan bahwa tersangka mengaku memiliki bom.

Silverman mengatakan rabi dari Gereja Beth Israel telah mengambil langkah-langkah untuk mencoba membangun jembatan dengan komunitas Muslim setempat di daerah timur laut Tarrant, di mana sinagoga itu berada.

Seorang pemimpin masjid Lavandera setempat mengatakan mereka “ngeri” dengan apa yang terjadi dan mengutuk tindakan tersangka.

Silverman telah menjadi anggota Sidang Beth Israel selama 13 tahun.

Siapa Aafia Siddiqui?

Pada tahun 2010, seorang hakim federal di New York menghukum Siddiqui 86 tahun penjara setelah persidangan 14 hari. Juri memutuskan dia bersalah atas percobaan pembunuhan terhadap warga negara AS dan pegawai pemerintah, serta menyerang pejabat dan karyawan AS.

READ  Toba di El Salvador para pendeta Grande dan Sebisoto dan dua orang biasa

Menurut dakwaan federal, Afia Siddiqui, seorang ilmuwan Pakistan yang lulus dari Massachusetts Institute of Technology dan menerima gelar Ph.D. dari Universitas Brandeis, ditahan untuk diinterogasi oleh Polisi Nasional Afghanistan pada 2008, mengatakan bahwa dia menemukan catatan tertulis. untuk pengirimannya yang menunjukkan kemungkinan target untuk “serangan.” Ini menyebabkan kerugian besar.

Ketika sekelompok orang Amerika mencoba berbicara dengannya, jaksa mengatakan dia berhasil mengambil senapan tentara AS dan melepaskan tembakan ke tim interogasi, meskipun tidak ada yang terluka oleh peluru. Selama persidangan, salah satu pria di ruang sidang bersaksi bahwa itu adalah “penglihatan kebencian,” menurut catatan pengadilan.

Dalam hukumannya, hakim menganggap promosi terorisme berlaku untuk kejahatannya, dengan mengutip pernyataan yang dibuatnya bahwa hakim telah menyelesaikan tindakannya dan berniat untuk membalas terhadap pemerintah Amerika Serikat, termasuk “Saya benci orang Amerika” dan “Matilah Amerika.”

Pembelaan Afia Siddiqui tidak kompeten untuk muncul di pengadilan, tetapi Siddiqui telah berulang kali bentrok dengan pembelanya, mengatakan kepada hakim setelah hukuman, “Jika ada yang berpikir itu paranoia saya atau sesuatu, saya tidak paranoid. Saya bukan psikopat. Saya’ m Saya tidak setuju dengan itu.” Dia juga menyatakan keyakinannya bahwa Israel “mengorganisir peristiwa 11 September.”

Keyakinannya telah menjadi subyek protes reguler di Amerika Serikat dan luar negeri. Yayasan Afia, sebuah kelompok yang menyandang namanya, telah sering mengorganisir demonstrasi. Kelompok itu mengklaim bahwa mereka diserang di penjara tahun lalu. Keluarganya mengatakan dalam wawancara dengan CNN bahwa dia bukan teroris. CNN telah menghubungi pengacara teman saya tentang reaksi mereka terhadap situasi penyanderaan.

Selama krisis penyanderaan tahun 2013 yang mematikan di Aljazair, seorang juru bicara kelompok bersenjata menawarkan untuk membebaskan para sandera jika Afia Siddiqui dibebaskan dari penjara AS, bersama dengan dalang di balik serangan Global Center 1993, Sheikh Omar Abdel Rahman, yang telah meninggal. di penjara.

Siddiqui saat ini ditahan di fasilitas medis yang merupakan bagian dari penjara federal di Fort Worth, dengan tanggal rilis 60 tahun yang ditetapkan.

Dengan informasi dari Melissa Alonso dan Shimon Prokopic.