SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil Stegosaurus yang ditemukan memiliki 'campuran fitur yang aneh'

Fosil Stegosaurus yang ditemukan memiliki ‘campuran fitur yang aneh’

Fosil purba itu milik stegosaurus, dinosaurus herbivora dengan kepala kecil dan pelat bertulang di punggungnya, berakhir dengan ekor runcing. Spesimen ini juga memiliki beberapa karakteristik unik yang tidak dapat ditelusuri kembali ke stegosaurus lainnya. Menurut penelitian baru, ini adalah yang tertua yang ditemukan dari Asia dan mungkin milik salah satu stegosaurus tertua yang pernah ditemukan.

Stegosauria adalah salah satu kelompok dinosaurus lapis baja terbesar yang dikenal sebagai therophorans yang hidup selama bagian Jurassic serta periode Kapur Awal, antara 100,5 juta dan 201 juta tahun yang lalu. Fosil mereka, milik 14 spesies berbeda, ditemukan hampir di mana-mana kecuali Antartika dan Australia.

Para peneliti menemukan fosil dinosaurus pada tahun 2016 di sebuah situs terkenal bernama Formasi Shaximiao di Kota Chongqing di Tiongkok. Bagian dari situs ini berasal dari periode Jurassic Tengah, yang berlangsung antara 163,5 juta dan 174,1 juta tahun yang lalu.

Di antara lapisan batulempung merah keunguan dan batu pasir kuning keabu-abuan terdapat beberapa lempengan baju besi dan tulang bahu, paha, kaki, punggung, dan tulang rusuk stegosaurus. Tetapi fosil stegosaurus dari periode Jurassic Tengah jarang ditemukan, membuat penemuan ini unik karena dinosaurus hidup jauh lebih awal daripada kebanyakan kerabatnya yang diketahui.

Para peneliti menamai dinosaurus Bashanosaurus primitivus, dengan kata “Bashan” mengacu pada nama kuno Chongqing dan “primitivus” yang menunjukkan pertama dalam bahasa Latin, mengingat usia dinosaurus.

Fosil tersebut membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana stegosaurus berevolusi—sesuatu yang hanya sedikit mereka ketahui.

Stegosaurus awal yang langka

Beberapa spesies stegosaurus diketahui memiliki duri raksasa di bahu, sementara yang lain memiliki leher panjang, tetapi sulit bagi para peneliti untuk menentukan bagaimana mereka terkait satu sama lain.

READ  Bisakah Andrew Forrest dari Fortescue, Pengusaha Bijih Besi, Menyelamatkan Planet?

Bashanosaurus memiliki tulang belikat yang lebih kecil dan kurang berkembang, dasar yang lebih tebal tetapi lebih sempit untuk pelat pelindungnya dan penyimpangan lain yang membuatnya menonjol dari stegosaurus lainnya. Mereka juga memiliki kesamaan dengan beberapa dinosaurus lapis baja pertama yang hidup 20 juta tahun yang lalu.

Spesies yang baru ditemukan adalah “campuran fitur yang benar-benar aneh,” kata rekan penulis studi Susanna Maidment, biasanya terlihat pada dinosaurus lapis baja yang lebih primitif serta ciri khas stegosaurus. Ahli paleontologi di Museum Sejarah Alam di London.

Beberapa fitur primitif Baschanosaurus termasuk tulang ekor yang lebih panjang dan tulang belikat yang lebih sempit yang memanjang ke luar. Tidak seperti stegosaurus lain yang dikenal, dasar pelat lapis bajanya melengkung ke luar.

“Ini menarik karena membantu kita memahami bagaimana stegosaurus secara bertahap memperoleh fitur dari rencana tubuh ikonik mereka,” kata Maidment. Bashanosaurus tidak memiliki lempengan raksasa yang membentang di sepanjang punggungnya seperti Stegosaurus; sebaliknya, ia memiliki yang jauh lebih kecil, seperti tulang belakang (baju besi), yang, bisa dibilang, akan lebih berguna untuk mempertahankan diri dari pemangsa daripada yang kurus. tapi (perisai) Stegosaurus yang sangat mencolok, yang mungkin lebih berkaitan dengan pertunjukan.”

Maidment adalah bagian dari tim yang menemukan Adratiklit boulahfafosil stegosaurus berusia 168 juta tahun yang ditemukan di Maroko pada 2019.

“Adratiklit kira-kira seumuran, atau mungkin 2 juta tahun lebih muda dari Bashanosaurus, tapi Adratiklit memiliki ciri khas stegosaurus yang lebih muda,” kata Maidment.

Kebutuhan akan lebih banyak spesimen fosil

Dia mengatakan perbedaan antara kedua jenis stegosaurus ini, serta spesies lain yang diketahui, menunjukkan tingkat keanekaragaman yang dicapai dinosaurus di Jurassic Tengah.

READ  Perangkat komputasi molekuler baru memiliki potensi konfigurasi ulang yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mengingatkan pada warna otak

Sebagai perbandingan, Bashanosaurus relatif kecil, hanya berukuran 9 kaki (2,7 meter) dari hidung ke ekor, yang membuat tim bertanya-tanya apakah fosil itu milik dinosaurus dewasa atau dinosaurus kecil.

Jawaban atas pertanyaan ini kemungkinan akan tetap menjadi misteri. Maidment mengatakan cara yang paling dapat diandalkan untuk menentukan usia dinosaurus ketika mati adalah dengan memotong tulang dan menganalisis jaringan tulang, yang dapat mengungkapkan pertumbuhan hewan. Dinosaurus kecil harus tumbuh dengan cepat untuk mencapai ukuran tubuhnya yang besar setelah menetas, tetapi begitu mereka mendekati ukuran itu, pertumbuhannya akan melambat.

“Karena kami hanya memiliki satu spesimen spesifik Pacinosaurus, kami tidak benar-benar ingin menghancurkan sebagian darinya, dan banyak tulang yang diawetkan di dinding batu besar, sehingga tidak cocok untuk pengambilan sampel,” kata Maidment.

Bachanosaurus adalah penemuan stegosaurus terbaru di Formasi Shaximiao, yang mungkin menunjukkan bahwa dinosaurus ini berasal dari Asia, kata rekan penulis studi Ning Li, seorang peneliti di Chongqing Geographical Heritage Conservation and Research Laboratory.

“Dengan menggunakan data yang kami miliki untuk merekonstruksi silsilah keluarga mereka, kami dapat mulai mengetahui kemungkinan bahwa stegosaurus berasal dari tempat yang berbeda,” kata Maidment. Menemukan stegosaurus lebih awal akan membantu kita memahami masalah ini.”