SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil yang terjebak dalam damar berusia 100 juta tahun adalah “kepiting asli” tertua yang pernah ditemukan

Pada tahun 2015, dua peneliti menemukan sepotong perhiasan amber di sebuah pasar di Tengchong, China, yang ditemukan oleh Penambang di Myanmar. Potongan itu memiliki kepiting kecil, panjang lima milimeter, tertanam di dalamnya.

Kepiting ini akan menjadi penemuan besar dalam studi perkembangan kanker. Sebuah tim peneliti yang didedikasikan untuk lobster kecil dilepaskan Hasil Rabu Setelah bertahun-tahun mempelajari fosil tersebut. Spesies yang baru ditemukan telah diberi nama Cretapsara athanata, “Roh Kapur Abadi dari Awan dan Air” setelah roh dari mitos Asia Selatan dan Tenggara.

Sebelum penemuan ini, para ilmuwan menghadapi dilema: catatan fosil yang diketahui, yang terdiri dari beberapa tentakel dan perisai, menunjukkan bahwa kepiting yang hidup di darat dan di air tawar terpisah dari kerabat lautnya 50 hingga 75 juta tahun yang lalu. Tetapi catatan molekuler, yang membandingkan perbedaan DNA dan RNA, mengatakan bahwa keluarga lobster terpecah lebih dari 125 juta tahun yang lalu.

Itu sebabnya ilmuwan Javier Luque, rekan peneliti di Universitas Harvard dan rekan penulis tim peneliti, terkejut menemukannya. Kepiting yang mirip dengan kepiting laut lainnya ada di dalam damar, yaitu getah pohon yang keras.

Foto Resolusi Rendah 01a-artwork-by-franz-anthony-jpg.png
Rekonstruksi Artistik Kritapsara Athanata: Roh Kretek Abadi dari Awan dan Air

Karya seni oleh Franz Anthony, milik Javier Locke (Universitas Harvard).


“Di satu sisi, ini seperti menemukan udang di dalam damar,” kata Luque. jumpa pers, “Bicara tentang tempat yang salah dan waktu yang salah.”

Dengan menggunakan micro-computed tomography, tim dapat mengambil pelengkap kecil seperti antena kepiting, kaki, rambut di rahang bawah dan mata kereta dan bahkan insang yang amber diawetkan dengan sempurna.

“Kepiting yang luar biasa ini terlihat modern, seperti sesuatu yang mungkin Anda temukan di [British Columbia] Pantai British Columbia berbatu-batu besar, tetapi sebenarnya sangat tua dan tidak seperti apa pun yang pernah kita lihat sebelumnya, fosil atau kehidupan,” Lukas mengatakan.

low-res-image-05-crab-in-amber-by-xiao-jia-jpg.png
CRETAPSARA ATHANATA: Kepiting kuning pertama dari zaman dinosaurus.

Lida Xing (Universitas Tentara Tiongkok, Beijing)


Amber, yang berasal dari zaman dinosaurus, atau 100 juta tahun yang lalu, menjembatani kesenjangan antara divisi keluarga yang diketahui sebelumnya dan, hingga saat ini, merupakan contoh tertua dari “kepiting asli” menjelajah ke darat dan kepiting paling fosil yang pernah ditemukan, dan menunjukkan bahwa kepiting menjadi terestrial atau amfibi pada waktu itu, jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Kepiting asli, atau kepiting tradisional, dikontraskan dengan “kepiting semu” seperti kanker pertapa Atau raja kepiting. Ini adalah krustasea tetapi bukan lobster – mereka termasuk dalam famili yang sama dengan udang dan lobster.

Penemuan kepiting membuat para peneliti percaya bahwa jenis peristiwa yang disebut letusan kepiting Kapur, ketika kepiting benar dan palsu bervariasi di seluruh dunia, terjadi setidaknya 12 kali terpisah.

“Evolusi sepertinya suka membuat kepiting,” jelas Locke. “Kepiting melakukan hal yang baik, jadi alam memilahnya dan memilih bentuk-bentuk itu daripada kerabat yang tidak terlalu rumit.”

Menggambarkan antusiasmenya untuk penemuan, Loki ditambahkan, “Kepiting pada umumnya keren, beberapa di antaranya terlihat aneh…dan orang-orang sekarang bersemangat untuk mempelajari lebih lanjut tentang kelompok luar biasa yang bukan dinosaurus ini. Ini adalah momen besar bagi kepiting.”

READ  Bulan panen bulan September penuh bersinar saat hari pertama musim gugur mendekat