SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Francisco, pengampunan dan masa lalu kolonial

s

Dia dengan rendah hati mengampuni kejahatan yang dilakukan banyak orang Kristen terhadap masyarakat adatPaus Fransiskus mengatakan kepada anggota First Nations, Métis dan Inuit selama upacara di Maskwacis, Provinsi Alberta, Kanada. Situs yang dipilih untuk pertemuan pertama Paus dengan penduduk asli di wilayah Kanada sangat simbolis karena merupakan salah satu tempat di mana kebijakan asimilasi paksa orang-orang ini diterapkan: dari tahun 1863 hingga 1998, negara itu mendanai sebuah program di mana 150.000 anak-anak diadili. diambil dari keluarga mereka dan dikurung di sekolah asrama di mana mereka dilarang berbicara bahasa mereka sendiri dan harus mengadopsi kebiasaan Barat, di samping diberi tugas rumah tangga yang dilakukan oleh siswa kulit putih. Mereka tidak tampil di sekolah mereka.

Pada tahun 2015, beberapa tahun setelah yang terakhir ini sekolah, Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi menetapkan bahwa anak-anak yang diculik menderita kekurangan gizi, pelecehan verbal, serta pelecehan fisik dan seksual yang merajalela (dalam kata-kata Parlemen Kanada) oleh kepala sekolah dan guru. Kondisi di lembaga-lembaga semacam itu, yang dikelola oleh asosiasi keagamaan, sangat menyedihkan sehingga antara 3.200 hingga 6.000 anak (menurut sumber) meninggal karena pelecehan dan penelantaran. Laporan komisi yang disebutkan di atas telah mengejutkan masyarakat Kanada, tetapi tuntutan akan keadilan menjadi bergema sedikit lebih dari setahun yang lalu, ketika penguburan rahasia dan kuburan anonim dengan sisa-sisa ratusan anak di bawah umur muncul di tanah tiga pusat penahanan yang pernah ada. Itu dikelola oleh Gereja Katolik.

Di bawah tekanan dari penemuan ini, pada bulan April, Fransiskus menerima delegasi masyarakat adat di Vatikan, mengungkapkan marah dan malu Sebelum fakta, kunjungan diumumkan Minggu. Saat itu, dia sudah mengutuk cara-cara kolonial yang berusaha menyatukan masyarakat adat Mencabut mereka dari identitas dan budaya mereka, memisahkan keluarga Dorongan untuk homogenitas dalam Nama kemajuan dan penjajahan ideologis. Kemarin, di hadapan para korban dari pusat-pusat itu, dia memperbarui keyakinannya dengan permintaan maafnya Untuk cara di mana banyak anggota Gereja dan kelompok agama telah bekerja sama, juga melalui ketidakpedulian, dalam proyek penghancuran budaya dan asimilasi paksadan kebijakan yang dijelaskan bencana bagi penduduk negeri ini.

READ  Putin mengumumkan darurat militer di empat wilayah yang dianeksasi di Ukraina

Posisi Paus harus menjadi contoh bagi institusi dan individu yang bahkan hingga saat ini berusaha untuk merelatifkan atau menyangkal kebenaran yang tidak tersembunyi: bahwa proses penjajahan kekuatan Eropa dan keturunannya di benua Amerika dilakukan melalui fisik yang sistematis, tetapi juga budaya. genosida terhadap masyarakat adat; Bahwa tindakan para penjajah tidak pantas mendapatkan deskripsi yang lebih ramah daripada kejahatan terhadap kemanusiaan, dan bahwa dalam abad-abad ini penjelasan diskriminasi, pengucilan, penaklukan dan pencabutan hak atas keterbelakangan yang diderita oleh masyarakat adat di berbagai rezim, dari pendidikan hingga keuangan, harus dicari.

Pada saat yang sama, sambutan hangat yang diberikan kepada pemimpin Katolik oleh First Nations, Metis dan Inuit menunjukkan bahwa masa lalu dapat ditinggalkan hanya ketika kejahatan yang dilakukan diakui, penyesalan diungkapkan dan keinginan tulus untuk memperbaiki kerusakan ditunjukkan.

Berpura-pura bahwa masyarakat yang dilecehkan secara historis memperpanjang pengampunan mereka tanpa melalui proses ini bukan untuk menutup luka atau mempromosikan rekonsiliasi, melainkan untuk mengurangi rasa sakit kelompok tertindas tanpa malu-malu, membebaskan mereka yang bertanggung jawab dan membuka pintu untuk penganiayaan berulang.