SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Freddy Rincón: Mantan kapten Kolombia meninggal setelah kecelakaan mobil

Rincón yang berusia 55 tahun adalah dirawat di rumah sakit pada hari Senin menyusul kecelakaan mobil pada dini hari, CNN en Español melaporkan, mengutip media lokal.

Lima orang terluka dalam kecelakaan itu, yang melibatkan sebuah van dengan empat penumpang, termasuk mantan pemain, dan sebuah bus, kata Wakil Sekretaris Mobilitas Cali, Edwing Candelo, kepada surat kabar El País Cali.

Cali’d The Imbanaco Clinic mengatakan “terlepas dari semua upaya yang dilakukan oleh tim medis dan bantuan kami, pasien Freddy Eusebio Rincón Valencia, telah meninggal hari ini 13 April 2022.”

“Tidak akan pernah ada cara untuk mengungkapkan apa arti sebenarnya ini bagi kami, kami mengundang seluruh negara untuk mengingatnya dengan kebahagiaan atas semua yang ia bawa ke dalam kehidupan dengan kesuksesan olahraganya,” tambah rumah sakit itu.

‘Kehilangan yang menyakitkan’

Rincón bermain di tiga Piala Dunia — 1990, 1994 dan 1998 — dan mencetak 17 gol dalam 84 pertandingan untuk Kolombia.

Federasi Sepak Bola Kolombia memberikan penghormatan, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ini adalah kehilangan besar bagi keluarga dan teman-temannya, dan pada saat yang sama merupakan kehilangan yang disesalkan untuk olahraga kami, di mana kami akan merindukannya dan mengingatnya dengan sangat hati-hati, penghargaan, rasa hormat, dan kekaguman.”

“Kami mengirimkan kekuatan, dukungan, dan belasungkawa kami kepada keluarganya, berharap mereka dapat mendukung kehilangan yang menyedihkan dan menyakitkan ini,” tambah pernyataan itu.

Real Madrid, yang Rincón bermain untuk antara 1995 dan 1996, juga memberikan penghormatan kepadanya, menyatakan “belasungkawa dan perhatian dan kasih sayang untuk semua keluarganya, rekan satu tim dan manajer, klub dan semua orang yang dicintainya.”

READ  Streaker berlari ke lapangan selama penundaan hujan di Nationals Park, dan bersembunyi di reel untuk menghindari keamanan

Lahir pada tahun 1966 di Buenaventura, di Kolombia barat, ia adalah salah satu pemain kunci dari generasi emas negaranya pada 1990-an.

Khususnya, ia mencetak gol melawan Jerman Barat di Piala Dunia 1990 di stadion San Siro Milan, golnya datang di akhir pertandingan untuk mengamankan hasil imbang 1-1 memberi Kolombia tempat di babak 16 besar setelah 28 tahun absennya negara itu. dari turnamen.

Rincon juga mencetak dua gol dalam kemenangan 5-0 melawan Argentina di Buenos Aires pada 1993.

Di Kolombia, ia bermain untuk Santa Fe dan América de Cali, dengan siapa ia memenangkan tiga trofi.

Pada tahun 1994, Rincón bergabung dengan klub Brasil Palmeiras, sebelum kemudian pindah ke Eropa. Dia bermain untuk klub Italia Napoli dan kemudian bergabung dengan raksasa Spanyol Real Madrid, menjadi pemain sepak bola Kolombia pertama yang bermain untuk klub La Liga.

Rincón kembali ke Brasil pada tahun 1996, di mana ia memenangkan tiga gelar lokal dan Piala Dunia Antarklub bersama Corinthians.

Dia pensiun sebagai pemain pada tahun 2004 dan kemudian melatih tim divisi tiga di Brasil. Dia adalah asisten mantan pelatih Brasil Vanderlei Luxemburgo di Atlético Mineiro pada 2010 dan untuk Jorge Luis Pinto di Millonarios de Colombia pada 2019.

Matias Grez berkontribusi pelaporan.