SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FTC menuduh Walmart mengabaikan penipuan transfer uang

Komisi Perdagangan Federal pada hari Rabu Walmart dituduh Dari mengizinkan layanan pengiriman uang digunakan untuk penipuan, mengakibatkan orang Anda kehilangan ratusan juta dolar. Badan Perlindungan Konsumen ingin Walmart mengembalikan uang itu kepada konsumen dan agar pengadilan menjatuhkan hukuman perdata pada raksasa ritel itu.

Diduga gagal melatih stafnya dengan benar, tidak memperingatkan pelanggan dan menggunakan prosedur yang memungkinkan penipu menguangkan di tokonya.

Walmart bertindak sebagai agen untuk layanan pengiriman uang seperti MoneyGram, Ria, dan Western Union. Basis data penipuan dari perusahaan-perusahaan ini mengungkapkan bahwa lebih dari $ 197 juta pembayaran yang menjadi subjek keluhan penipuan dikirim atau diterima di Walmart, Komisi Perdagangan Federal mencatat, sementara lebih dari $ 1,3 miliar pembayaran terkait mungkin telah dikaitkan. Juga penipuan.

“Sementara penipu menggunakan layanan pengiriman uang mereka untuk menarik dana, Walmart melihat ke arah lain dan mendapatkan jutaan biaya di kantong mereka,” Samuel Levine, direktur Kantor Perlindungan Konsumen Komisi Perdagangan Federal, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Konsumen kehilangan ratusan juta, dan komisi meminta pertanggungjawaban Walmart karena membiarkan penipu melarikan diri dari pelanggannya.”

Walmart tidak segera menanggapi permintaan komentar.

READ  Hiperventilasi versus inflasi?