SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gamestop Corporation (NYSE:GME), (ARKK) - Michael Berry, yang pernah menelepon SEC untuk menegakkan GameStop, menerima panggilan pengadilan SEC 8 bulan kemudian

Gamestop Corporation (NYSE:GME), (ARKK) – Michael Berry, yang pernah menelepon SEC untuk menegakkan GameStop, menerima panggilan pengadilan SEC 8 bulan kemudian

Investor Michael BuryDikenal sebagai “The Big Short”, dia adalah suara yang banyak diikuti di komunitas saham. Burry juga diketahui bermasalah dengan tweet yang dihapus Twitter Inc (NYSE: TWTR).

Dia juga karakter di Jim Stop Corp (NYSE: GME), yang menempati peringkat di antara alur cerita investasi ritel terbesar dalam dekade terakhir.

Apa yang terjadi: Liar pelanggan di Twitter bahwa perusahaannya Scion Asset Management telah menerima a panggilan ke pengadilan Dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS.

“Suatu panggilan pengadilan telah dikeluarkan untuk Scion Asset Management LLC dalam penyelidikan di atas sesuai dengan perintah resmi yang dimasukkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS dalam penyelidikan di atas,” demikian bunyi surat perintah tersebut.

Panggilan pengadilan tertanggal 21 September 2021 dan menggunakan baris subjek “Dalam masalah GameStop Corp.”

Perry mengomentari tweetnya yang membagikan panggilan pengadilan dengan:

“Jadi, siapa yang mendapat panggilan pengadilan SEC lebih dari $GME? Sebenarnya, saya tahu siapa panggilan pengadilan saya. Dengan semua yang terjadi di dunia…”

Tautan terkait: Bukan hanya Tesla, Michael Burry juga dapat bertaruh pada SpaceX dengan SPAC Stake

Mengapa penting: Burry adalah investor GameStop pada tahun 2019 sebelum masa kejayaan WallStreetBets, pengecer dan pedagang pendek yang didukung pemerasan mengambil alih 1.000% saham pengecer video game.

Burry memiliki 3,3% saham GameStop dan telah mendesak dewan direksi untuk membeli kembali saham tersebut. Perry juga menyoroti posisi kas perusahaan yang besar dan mengatakan neraca “sebenarnya dalam kondisi sangat baik” pada saat itu.

Manajer dana lindung nilai yang terkenal mengatakan kekhawatiran tentang penjualan video game fisik dibesar-besarkan dan bahwa konsol game baru dapat “secara signifikan memperpanjang umur GameStop.”

READ  Minggu kerja yang lebih pendek menghasilkan kebahagiaan yang lebih besar dan tidak ada kehilangan produktivitas di Islandia: NPR

Burry memiliki 1,7 juta saham GameStop senilai $17 juta pada akhir September 2020. Saham yang sama akan bernilai lebih dari $250 juta pada Januari 2021 jika tidak dijual pada kuartal keempat tahun 2020.

Perry mengkritik kenaikan harga besar-besaran untuk GameStop pada bulan Januari.

“Jika Anda menempatkan $GME di radar Anda, dan Anda melakukannya dengan baik, saya sangat senang untuk Anda. Namun, apa yang terjadi sekarang – pasti ada konsekuensi hukum dan peraturan. Ini tidak wajar, gila, dan berbahaya,” cuit Puri sambil menandai akun SEC Enforcement di Twitter dalam tweet yang telah dihapus.

Perry baru-baru ini menjadi berita utama dengan taruhan besarnya melawannya Perusahaan Tesla (NASDAQ: TSLA) dan Kathy Woods Ark Inovasi ETF (NYSE: ARKK).

Tindakan Harga GME: Saham GME mengakhiri sesi Jumat turun 3,26% menjadi $185,16. Saham GME telah diperdagangkan antara $9,10 dan $483 selama 52 minggu terakhir dan naik 915% year-to-date.

© 2021 Benzinga.com. Benzinga tidak memberikan saran investasi. Seluruh hak cipta.