SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gay Adola dari Ethiopia memenangkan Berlin Marathon, Bekele memenangkan tempat ketiga

oleh AFP

Berlin. Joy Adola dari Ethiopia memenangkan Berlin Marathon putra pada hari Minggu dengan rekan senegaranya Kenenisa Bekele, mantan pemenang dua kali di ibukota Jerman, dan finis ketiga dalam upayanya untuk memecahkan rekor dunia.

Adola menang dalam waktu resmi dua jam, lima menit dan 45 detik – jauh di bawah rekor dunia yang dibuat oleh Eliud Kipchoge di ibukota Jerman tiga tahun lalu dengan 2:01:39 – sementara Bethwell Egon dari Kenya finis kedua dengan selisih 29 detik.

Bekele, pemenang 2016 dan 2019 di Berlin, mencoba untuk memecahkan rekor terbaiknya ketika ia datang dalam dua detik menyakitkan dari waktu Kipchoge dua tahun lalu, tetapi berakhir di tempat ketiga saat ia selesai satu menit, dua detik di belakang Adula.

“Perlombaan dimulai dengan sangat cepat, dan para pemimpin tidak bisa menjaga kecepatan itu, jadi saya mengambil kesempatan untuk menjadi yang terdepan,” kata Adola setelah kemenangannya.

Perlombaan 42,195 kilometer (26,2 mil) melalui jalan-jalan Berlin adalah yang pertama dari enam maraton besar dunia dengan atlet elit dan lapangan massal untuk pelari – diperkirakan 25.000 – sejak pandemi COVID-19.

Adola, 30, merayakan kemenangan maraton besar pertama dalam karirnya setelah finis di urutan kedua setelah Kipchoge di Berlin empat tahun lalu dalam debutnya di jarak maraton.

Iklan

Itu adalah penampilan yang mengesankan dari Yegon, yang melaju sebentar di etape terakhir sebelum menghilang, tetapi kehilangan lebih dari dua menit dari waktu maraton terbaiknya sebelumnya, ketika ia finis kedelapan di Berlin dua tahun lalu.

Kelompok terdepan, dipimpin oleh Bekele, melaju dengan kecepatan kilat, 25 detik di bawah rekor dunia Kipchoge setelah 15km.

READ  Prediksi Guadeloupe vs Jamaika, pratinjau, berita tim, dan lainnya

Bekele tergelincir dari memimpin, tetapi tetap di jalur untuk membuat rekor dunia baru di tengah jalan.

Suhu hangat 20 °C dan irama yang melelahkan mengambil korban saat kecepatan berkurang dan para pelari tertinggal 22 detik dari rekor dunia kecepatan di panggung 25km, hanya lebih dari setengah jalan.

Dengan sisa tujuh kilometer, Adola, 30, membuka selisih tiga detik dari Bekele, 39, yang juga melewati Yegon.

Petenis Kenya itu sempat memimpin, tetapi Adula menyerang dan kembali memimpin saat mereka mendekati Gerbang Brandenburg yang terkenal, tepat sebelum garis finis.