SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Giorgia Meloni: Kami akan memerintah untuk menyatukan Italia | Eropa | Dr..

Pemimpin sayap kanan Saudara dari Italia (FDI, untuk akronim Italia-nya), Giorgia Meloni, mengkonfirmasi Minggu ini (25/9/2022) bahwa hak akan memerintah “untuk menyatukan semua orang Italia”, dalam pernyataan pertamanya setelah koalisinya menjadi yang paling banyak dipilih di negara itu, yang akan memerintah pemimpinnya menjadi wanita pertama yang memerintah Italia.

Muncul pagi ini di sebuah hotel di pinggiran Roma, Meloni memberikan pidato yang sangat bijaksana tanpa nada kemenangan, di mana ia menegaskan bahwa aliansi Kanan, dengan liga oleh Matteo Salvini and Forza Italia Silvio Berlusconi, akan memerintah “agar orang Italia bisa bangga menjadi orang Italia.”

Menurut hasil parsial, investasi asing langsung telah dikonsolidasikan sebagai negara adidaya, bergerak dari 4,3% sederhana yang diperoleh empat tahun lalu menjadi 22-26%, hasil yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut data keluar. Partai Meloni jauh melebihi jumlah sekutu sayap kanannya liga (8,5-12,5%) dan Forza Italia (6-8%).

Partai Demokrat (PD) – partai utama dari kiri – gagal memobilisasi pemilih untuk menghentikan kemajuan sayap kanan dan terpaksa berkompromi antara 17% dan 21%. Itu Gerakan bintang 5 (M5E) menerima antara 13,5% dan 17,5% suara, turun dari skor historisnya yang lebih dari 30% pada tahun 2018.

“Orang Italia, dari jajak pendapat, memberikan sinyal yang jelas, menunjuk ke pemerintah kanan-tengah di bawah bimbingan Saudara dari ItaliaMeloni mengumumkan, yang meninggalkan analisis hasil untuk nanti. Dia mencatat bahwa “waktunya telah tiba untuk Italia sekali lagi untuk membentuk pemerintahan yang keluar dari sinyal di tempat pemungutan suara, sesuatu yang setiap orang harus lakukan. Dengan.”

Dia menyesalkan bahwa itu adalah kampanye pemilihan “agresif dan kekerasan”, menambahkan bahwa “Italia dan Uni Eropa membutuhkan kontribusi semua orang untuk menghadapi situasi kompleks di mana kita menemukan diri kita sendiri.” Dia juga menyesali data abstain 36%, dan menekankan bahwa tujuannya adalah untuk “membangun kembali hubungan antara negara dan warga negara.”

READ  Meksiko, tempat terakhir dalam Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan dalam persepsi korupsi

Dalam salah satu pidatonya yang paling emosional, dia menyatakan, “Bagi kami, ini adalah malam kebanggaan dan keselamatan, air mata, pelukan, mimpi dan kenangan, dan ini adalah kemenangan bagi mereka yang tidak lagi berada di sini.” Bagi Meloni, sudah waktunya untuk “tanggung jawab jika kita ingin membuat sejarah.”

“Kami harus memahami tanggung jawab yang telah diambil oleh puluhan juta orang Italia kepada kami, dan kami tidak akan mengkhianati orang-orang ini,” katanya.

Suka (efe, afp, Reuters)