SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Goldman Sachs memerintahkan bala bantuan COVID-19 saat kasus melonjak – Monitor Perdagangan

Dengan jumlah kasus virus corona yang meningkat di New York City, Goldman Sachs Ini berpegang teguh pada senjatanya dalam hal mempertahankan staf di kantor dengan membuat booster vaksinasi COVID-19 wajib pada 1 Februari bagi mereka yang memenuhi syarat untuk dosis tambahan.

Raksasa perbankan adalah Gandakan persyaratan tesIni meminta karyawan untuk melakukan tes virus corona dua kali seminggu, bukan sekali, Bloomberg melaporkan. Tapi pendekatan Goldman adalah kebalikan dari penghuni kantor besar Kota New York lainnya yang telah pindah, setidaknya untuk sementara, dari pekerjaan pribadi karena kasus ketinggian omicron variabel di Big Apple.

Grup Kota Beritahu pekerjanya bahwa mereka bisa Telepon kantor dari rumah Bloomberg melaporkan selama liburan. perusahaan Diperlukan sebelumnya Vaksinasi karyawan dan kembali bekerja pada bulan Agustus. peramban googleDan UberDan kubu Dan Wells Fargo Semua rencana terlambat Meminta karyawan untuk kembali ke kantor.

Penundaan datang dengan penyebaran variabel omicron di seluruh kota dan negara bagian. Setiap lingkungan di lima lingkungan menyaksikan tingkat penularan di atas 10 persen, kasus COVID-19 di seluruh kota merayap di atas 20.000 per hari pada 22 Desember, dan naik menjadi 21.727 pada 23 Desember menurut data pemerintah. Di negara bagian, jumlah rawat inap yang terkait dengan virus corona telah meningkat menjadi Lebih dari 5500 kasus Selama liburan Natal untuk pertama kalinya sejak Februari, NBC melaporkan. Jumlah rawat inap anak-anak juga meningkat.

Peningkatan kasus ini adalah penyebab raksasa teknologi Sebuah apel dia punya Pelanggan yang dilarang Di toko ritel New York City daripada pergi ke dalam ruangan, CNBC melaporkan. Sebelas lokasi Apple akan dibuka di Manhattan, Brooklyn, Bronx dan Staten Island bagi pelanggan untuk mengambil pesanan online di luar toko dengan beberapa “layanan masuk terbatas,” menurut Situs web Apple. Perusahaan juga menunda kembali ke kantornya pada bulan Februari, dengan mengatakan tanggal baru untuk kembalinya karyawan kerah putihnya adalah ditentukan kemudianTergantung pada situasi epidemi, Waktu New York tersebut.

READ  Tersangka perampokan Black Friday California mencuri palu dari Home Depot

“Kami memantau kondisi secara teratur dan akan menyesuaikan prosedur kesehatan dan layanan toko kami untuk mendukung kesejahteraan pelanggan dan karyawan,” kata juru bicara Apple dalam sebuah pernyataan. “Kami tetap berkomitmen untuk mengambil pendekatan holistik untuk tim kami yang menggabungkan pengujian rutin, pemeriksaan kesehatan harian, penyembunyian karyawan dan klien, pembersihan mendalam dan cuti sakit berbayar.”

Apple menutup semua lokasi ritelnya di AS tahun lalu ketika pandemi dimulai, dan setelah varian omicron yang paling menular mulai menyebar, perusahaan mulai Wajibkan pelanggan memakai masker Terlepas dari aturan penyembunyian kasus, CNBC melaporkan. Sekitar 20 toko Apple di seluruh negeri telah ditutup karena takut akan lonjakan kasus virus corona dan badai musim dingin waktu tersebut. karyawan Apple dipanggil untuk mundur Pada Malam Natal untuk menuntut kondisi kerja yang lebih baik, upah dan lebih banyak cuti sakit.

Seorang perwakilan untuk Goldman Sachs tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Celia Young dapat dihubungi di [email protected].