SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google doodle mengingat Rodolfo “Corque” Gonzalez, petinju Chicano, penyair, aktivis

Google Slideshow Doodle hari ini merayakan guru, petinju, penyair, dan aktivis Chicano Amerika Rodolfo “Corque” Gonzalez. Slideshow Doodle, digambar oleh artis tamu Roxie Vizcarra yang berbasis di Brooklyn, New York.

Selain menjadi juara di ring tinju, Corky juga juara keadilan rasial dan sosial ekonomi sebagai salah satu pemimpin paling berpengaruh dari gerakan hak-hak sipil Chicano. Gonzalez adalah salah satu dari banyak pemimpin perang salib untuk keadilan di Denver, Colorado. Perang Salib untuk Keadilan telah dicatat sebagai hak urban dan gerakan urban budaya Chicano selama tahun 1960-an yang berfokus pada keadilan sosial, politik, dan ekonomi untuk Chicano.

Pada hari ini di tahun 1970, Escuela Tlatelolco Centro de Estudios, yang didirikan oleh Corque dan keluarganya, membuka pintunya sebagai sekolah swasta pertama dalam sejarah AS dengan fokus pada Studi Budaya Amerika Chicano/Meksiko. Slide di Today’s Doodle mengambil perjalanan melalui kehidupan Corky sambil menampilkan baris dari puisi epik 1967 Gonzalez dan seruan gerakan budaya Chicano, “Yo Sui Joaquin” (“Aku Joaquin”).

Rodolfo Gonzalez (dijuluki “Corque” karena kepribadiannya yang bersemangat) lahir pada 18 Juni 1928, di Barrio timur Denver, Colorado. Sepanjang masa mudanya, Corque bekerja di ladang gula bit bersama ayahnya, seorang imigran Meksiko generasi pertama yang mengajarinya untuk bangga dengan warisannya.

Meskipun waktu luangnya terbatas, Corky lulus dari sekolah menengah pada usia 16 tahun, menabung untuk kuliah, tetapi setelah satu tahun dia tidak mampu membayar biaya belajar yang tinggi, jadi dia memeluk olahraganya untuk menjadi petinju amatir pada tahun 1944. Pada usia sembilan belas tahun, Corky menjadi Pro sebagai Kelas Bulu. Pada puncak karirnya, ia menduduki peringkat ke-3 petinju kelas bulu terbaik di dunia, tetapi penyelenggara yang diskriminatif tidak memberinya kesempatan untuk memperjuangkan gelar tersebut. Setelah pensiun dari tinju sebagai bintang lokal pada tahun 1955, ia memutuskan untuk menggunakan platform dan pengaruhnya untuk mengadvokasi ketidakadilan rasial, sosial dan ekonomi di seluruh negeri.

READ  Rekap: Seattle Sounders 2, Club Leon 3

Pada tahun 1966, Corky mendirikan Crusade for Justice, sebuah organisasi hak-hak sipil Chicano akar rumput. Dia mengorganisir demonstrasi di Denver dan di seluruh Amerika Serikat, dan berbaris bersama para pemimpin hak-hak sipil seperti Cesar Chavez dan Martin Luther King, Jr.. Banggalah dengan warisan mereka dan jadilah bagian dari Revolusi Kebudayaan.

Tulisan kreatif Corky mencerminkan aktivismenya dan menghormati kebanggaan Chicano sepanjang karirnya. Puisinya yang paling terkenal “Yu Sui Joaquin” menceritakan kisah tentang seorang pria yang melakukan perjalanan melalui sejarah untuk mengalami kehidupan sebagai beberapa pemimpin Spanyol, pemimpin adat dari tanah air Aztec di Aztlan (disebut oleh piramida Aztec pada slide keempat doodler) , seorang revolusioner Meksiko, dan akhirnya Chicano di Amerika Serikat.

Terima kasih sebagian besar kepada para pemimpin seperti Corque, gerakan Chicano menyebabkan perubahan positif yang meluas bagi komunitas Meksiko dan Latin/di Amerika Serikat yang berlanjut hingga hari ini. Ini termasuk mengembangkan program sosio-ekonomi bilingual dan multikultural, meningkatkan kondisi kerja bagi pekerja imigran, dan meningkatkan representasi orang Meksiko-Amerika dan Latin/seperti dalam politik dan pendidikan AS – semua elemen penting dari perjuangan untuk keadilan dan kesetaraan yang berlanjut hingga hari ini . Dia meninggal pada tahun 2005 pada usia 76 tahun.

Sumber: Wikipedia, Google Doodle

Baca Juga: Google Doodles Hormati Sivaji Ganesan dan Marlon Brando dari Sinema India Selatan