SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google I / O 2021: Google menampilkan berbagai percakapan alami dari generasi berikutnya dari kecerdasan buatan seperti layang-layang dan planet kerdil Pluto

Namun, perjalanan melatih AI untuk melakukan percakapan normal tidaklah mudah.

Google I / O 2021: Selama konferensi besar pengembang Google I / O, raksasa mesin pencari tersebut menunjukkan apa yang dapat dilakukan oleh prototipe LaMDA (Model Bahasa untuk Aplikasi Dialog). Google bangga dengan kiprahnya di bidang bahasa, maka tidak mengherankan jika selama menggunakan kata kunci tersebut juga menunjukkan berbagai perkembangan dalam pemahaman bahasa kecerdasan buatan. Namun, yang mencuri perhatian adalah pengenalan kemampuan LaMDA. Faktanya, ini diperkenalkan oleh CEO Google Sundar Pichai sendiri. Google mengatakan teknologi itu mungkin pada titik tertentu memungkinkan asisten AI untuk melakukan percakapan yang lebih alami dengan pengguna.

Baca juga | Dari Android 12 dengan desain baru yang radikal hingga booting ulang Wear OS, semua pengumuman penting dari Google I / O 2021

CEO tersebut memuji teknologinya, dengan mengatakan bahwa model tersebut dapat melakukan percakapan tentang topik apa pun, menjadikannya “logis dan menarik.” Tetapi dia juga menjelaskan bahwa pencarian teknologi masih dalam tahap awal, dan oleh karena itu, belum dapat memperbaiki semuanya.

Meski terus berkembang, Google memutuskan untuk menunjukkan kemampuan yang selama ini mampu mereka kembangkan. Dalam klip video, mesin pencari raksasa berbagi dua percakapan, di satu, model itu berpura-pura menjadi planet kerdil Pluto, dan di detik itu beroperasi sebagai layang-layang.

Namun, fungsi terbesar dan tertua yang disediakan Google adalah memberikan informasi yang akurat kepada pengguna, dan fitur ini juga digunakan dalam model LaMDA. Pichai menyoroti bahwa selama percakapan di mana model tersebut berperilaku seperti Pluto, dia merujuk pada fakta dan peristiwa konkret, termasuk penyelidikan Horizons 2015 yang mengunjungi planet kerdil tersebut.

READ  Server GTA Online, Max Payne 3 dan LA Noire akan ditutup di PS3 dan Xbox 360

CEO Google juga mencatat bahwa sebagian besar pekerjaan AI perusahaan berkisar pada pengambilan informasi. Mulai dari menerjemahkan bahasa lain hingga pemahaman yang lebih dalam tentang apa arti penelusuran web pengguna. Produk dasar ini perlu ditingkatkan jika AI mampu memahami bahasa dengan lebih baik.

Namun, perjalanan melatih AI untuk melakukan percakapan normal tidaklah mudah. Pichai mengatakan bahwa manusia menggunakan bahasa untuk mengekspresikan lelucon, berbagi ide, dan juga untuk bercerita. Fleksibilitas linguistik ini adalah salah satu “alat terbesar umat manusia,” tetapi ini juga menimbulkan tantangan yang kompleks bagi ilmu komputer, tambah CEO tersebut.

Dapatkan harga saham langsung dari BSE, NSE, pasar AS dan NAV terbaru, portofolio reksa dana, lihat berita IPO terbaru, penawaran IPO terbaik, hitung pajak Anda dengan kalkulator pajak penghasilan, cari tahu pemenang teratas pasar, pecundang terbesar dan reksa dana ekuitas terbaik. Seperti kita Situs jejaring sosial Facebook Dan kami mengikuti Indonesia.

Financial Express sekarang tersedia di Telegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami Dan tetap up-to-date dengan berita dan pembaruan BASE terbaru.