SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google Maps memperkenalkan fitur ‘Area Sibuk’ untuk membantu pengguna menghindari keramaian

Di tengah musim perayaan dan meningkatnya kasus COVID-19, Google telah merancang fitur untuk membantu penggunanya menghindari keramaian. Google Maps telah meluncurkan fitur baru yang disebut Busy Zone, yang akan menunjukkan area tersibuk di kota. Fitur ini dirancang untuk membantu orang menghindari keramaian dan langsung memeriksa apakah lingkungan atau bagian kota memiliki lebih banyak keramaian dari biasanya.

Fitur baru ini berfungsi dengan perangkat Android dan iOS. Sementara Google Maps memperkenalkan fitur ini beberapa tahun yang lalu, perusahaan sekarang merilis fitur tersebut ke semua pengguna. Fitur ini akan berfungsi di area dengan kafe, restoran, toko, dan museum.

Fitur ini telah menjadi bagian dari Google Maps sejak 2016. Pengguna dapat menemukan informasi tentang hunian lokasi saat ini dengan mengklik tempat tertentu di peta. Juga, tahun ini Google memperkenalkan beberapa indikator seperti menampilkan “Biasanya tidak terlalu sibuk” dan “Biasanya sibuk seperti sibuk” di bawah nama situs.

“Kami mengumpulkan tren hunian langsung dari tempat-tempat di suatu area, seperti toko, restoran, taman, kafe, dll. untuk menentukan tingkat hunian mereka secara umum. Tren ini menunjukkan seberapa sibuk suatu area biasanya – dan ketika dekat atau pada saat tersibuknya, kami menyorotinya sebagai ‘area yang diduduki’ di Google Maps. Untuk melindungi privasi pengguna kami, sistem kami tidak menghitung informasi hunian untuk tempat tinggal seperti rumah atau apartemen,” kata raksasa teknologi itu di halaman dukungannya.

Fitur ini diumumkan bulan lalu di Google halaman blog. Area Busyness menggabungkan tren kesibukan lingkungan untuk menunjukkan tempat tersibuk di kota atau kota tertentu. Tren ini diduga didasarkan pada data riwayat lokasi agregat yang diklaim perusahaan dari orang-orang yang memilihnya dari akun Google mereka.

Dalam posting lain, perusahaan menjelaskan bahwa data berguna dalam menghitung seberapa sibuk suatu tempat biasanya untuk setiap jam dalam seminggu. Tolok ukurnya adalah jam tersibuk yang dihitung oleh aplikasi – dan data kesibukan untuk sisa minggu tersebut relatif terhadap jam tersebut.

READ  Amazon memperbarui antarmuka Kindle dan meningkatkan navigasi melalui perpustakaan kami | gaya hidup

Setelah menganalisis data, area yang paling ramai diklasifikasikan sebagai “area yang diduduki”. Pengguna perlu mengkliknya untuk melihat grafik yang menunjukkan seberapa sibuk area tersebut pada jam yang berbeda dalam sehari. Menurut Gadgets360, Google akan mulai meluncurkan fitur ini secara global ke semua pengguna, termasuk pengguna India.

(Diedit oleh: Shoma Bhattacharjee)