SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Graham Potter: Bos Brighton ‘selalu Jack’ saat dia menikmati reuni Swansea City

Tim Brighton asuhan Graham Potter membuat awal yang bagus musim ini, memenangkan empat dari lima pertandingan pertama mereka di Premier League
tempat: Stadion AMEX, Brighton tanggal: Rabu 22 September Mulai: 19:30 GMT
cakupan: Komentar langsung radio BBC Wales 93.9 FM di Swansea dan DAB SW Wales. Pembaruan teks langsung dan pelaporan di situs web dan aplikasi BBC Sport.

Graham Potter mengucapkan selamat tinggal kepada Swansea City lebih cepat dari yang direncanakan.

Namun menjelang pertemuan pertama mereka di Piala Carabao pada Rabu malam, bos Brighton and Hove Albion mengatakan musimnya di klub telah meninggalkan jejak yang langgeng.

“Tidak ada pepatah lama, ‘Jack sekali, Jack selalu,’ dan itu pasti ada dalam diri saya,” kata Potter.

Lahir di Solihull dan dibentuk sebagai pelatih di Swedia, Potter mendapatkan pekerjaan pertamanya di pantai-pantai di Swansea ini – lebih dikenal sebagai Jack – setelah mereka terdegradasi dari Liga Premier pada 2018.

Tantangan untuk membangun kembali ke Level Dua terbukti signifikan, karena Potter terpaksa menjadi muda karena Swansea memangkas biaya dan banyak pemain top pindah.

Penyesuaian kembali kehidupan di luar Kelas Satu juga telah menyebabkan PHK staf, sementara bos lama Swansea, Huw Jenkins, pergi selama kampanye 2018-2019.

“Ini benar-benar tahun yang penuh gejolak, tapi juga luar biasa,” tambah Potter.

Swansea berpaling ke Potter setelah terkesan dengan pekerjaan yang telah dia lakukan selama tujuh tahun di Ostersunds.

Inkonsistensi adalah masalah di awal masa pemerintahan Potter tetapi pada tahap akhir musim, timnya membuahkan hasil saat bermain sepak bola yang elegan.

Mereka finis di urutan 10, dengan sembilan poin di luar tempat kualifikasi, tetapi tanda-tandanya sangat menjanjikan sehingga Brighton datang di musim panas itu.

Setelah merenungkan keputusan untuk sementara waktu, Potter meninggalkan Liga Premier, Permintaan maaf kepada penggemar Swansea saat dia pergi.

Menjelang pertemuan mereka di Piala Carabao, Brighton berada di urutan keempat di Divisi Pertama setelah awal yang mengesankan untuk musim baru sementara Swansea berada di urutan ke-21 di turnamen, menunjukkan bahwa Potter benar untuk mengganti South Wales ke Sussex.

“Saya pikir itulah yang terjadi dalam hidup – Anda hanya perlu membuat keputusan sendiri,” kata Potter kepada BBC Sport Wales.

“Siapa yang tahu apakah aku benar atau salah karena sebagiannya [was that] Kami masih merasa bisa mempromosikan Swansea City ke Premier League dengan gaya permainan kami.

“Tantangannya ada di sini [at Brighton] Untuk datang dan mengubah gaya permainan. Kemudian seperti yang kita semua tahu, jika Anda tidak mendapatkan hasil, sulit untuk meyakinkan orang bahwa Anda berada di jalur yang benar.

“Saya tidak menyesal. Saya datang ke klub hebat dengan kepemilikan dan kepemimpinan hebat di belakang saya yang memberi saya stabilitas untuk membuat keputusan dan dukungan.

“Saya sangat berterima kasih kepada Swansea City dan Brighton karena mereka adalah dua tim yang hebat dan saya memiliki kesempatan untuk bekerja untuk keduanya.”

Potter terkenal di Swansea karena, setelah klub kehilangan arah di akhir masa tujuh tahun di Liga Premier, dia membawa kembali jenis sepakbola berbasis penguasaan bola yang menarik perhatian yang membawa mereka ke puncak. kelas di tempat pertama.

Tidak hanya itu, tim Potter dipenuhi dengan talenta muda cemerlang yang berkembang sejak dia memberi mereka kesempatan.

“[It was about] Bagaimana Anda menjaga klub tetap berjalan dan pada saat yang sama kompetitif dan menempatkan tim di lapangan yang disukai orang, ”kata Potter.

“Saya pikir kami membuat beberapa kemajuan dalam hal itu. Saya melihat beberapa pemain muda yang mendapat peluang – Matt Grimes adalah pria yang hebat dan dia brilian untuk kami, Ole McBurney, Dan James, Joe Rodon, Conor Roberts.

“Saya masih berbicara dengan beberapa dari mereka sekarang. Kami memiliki kenangan indah saat kami bersama – itu luar biasa.

“Itu hanya salah satu dari hal-hal di mana ada beberapa peluang dan Anda harus membuat keputusan yang sulit. Saya tidak punya hal negatif untuk dikatakan tentang klub ini.”

Daniel James adalah salah satu dari sejumlah pemain muda yang berkembang pesat di Swansea di bawah asuhan Graham Potter
Daniel James adalah salah satu dari sejumlah pemain muda yang berkembang pesat di Swansea di bawah asuhan Graham Potter

Potter menandatangani kontrak tiga tahun ketika dia mengambil alih di Swansea, tetapi iming-iming Brighton dan Liga Premier membuatnya hanya tinggal 11 bulan lagi.

Seandainya Swansea berada dalam posisi keuangan yang lebih sehat, mereka mungkin bisa mempertahankan bos muda mereka yang brilian ketika burung camar datang.

Sebaliknya, ia berkembang di Brighton, sementara Swansea membangun kembali di bawah Russell Martin, pelatih muda lain yang bertekad untuk memenangkan pertandingan dengan penuh gaya.

Martin, yang berasal dari Brighton, mengatakan kesuksesan Potter di klub kota kelahirannya “memberi setiap pelatih muda Inggris harapan bahwa Anda dapat melakukan sesuatu dengan cara tertentu”.

“Dia pelatih yang hebat dan cara mereka memulai musim sangat bagus,” tambah Martin. “Inilah keindahan waktu dan kesabaran.”

Rasa hormat itu saling menguntungkan, dengan Potter menggambarkan Martin sebagai “pengangkatan yang fantastis” oleh mantan klubnya yang akan berkembang seiring waktu.

“Banyak pelatih berbicara tentang identitas, nilai, dan kejelasan, tetapi ketika mereka masuk, mereka hanya ingin menang,” kata Potter.

“Saya pikir dengan Russell, apa yang Anda dapatkan adalah keduanya.

“Pada awal prosesnya tidak pernah terlihat sempurna. Saya melihat kembali waktu saya di sini, dan waktu saya di Swansea dan stersunds. Terkadang awalnya tidak terlihat begitu bagus.

“Tapi sayangnya tidak ada jalan pintas. Anda harus melalui beberapa rasa sakit, Anda harus melalui beberapa momen di mana Anda membutuhkan orang-orang untuk bersama dan mendukung Anda.

“Saya yakin orang-orang di Swansea akan memberikan dukungan itu kepada Russell. Saya bisa melihat dia melakukannya dengan sangat baik.”

READ  Copa America: Kontroversi wasit membayangi kemenangan Brasil atas Kolombia