SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gunung 3 sampai 4 kali lebih tinggi dari Gunung Everest ditemukan jauh di dalam tanah: para ilmuwan

Gunung 3 sampai 4 kali lebih tinggi dari Gunung Everest ditemukan jauh di dalam tanah: para ilmuwan

Puncak gunung bawah tanah ini disebut Zona Kecepatan Ultra Rendah, atau ULVZ.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa kedalaman Bumi mengandung pegunungan dengan puncak tiga hingga empat kali lebih tinggi dari Gunung Everest. Menurut BBCtim ahli dari Arizona State University menggunakan Pusat Seismologi Antartika dan menemukan pegunungan yang sangat besar ini di batas inti-mantel, sekitar 2.900 kilometer jauhnya di dalam planet kita.

“Struktur seperti gunung yang mereka temukan benar-benar misterius.” BBC Baca laporannya. Para ilmuwan menjelaskan bahwa pegunungan bawah tanah ini – dijuluki Zona Kecepatan Sangat Rendah, atau ULVZ – berhasil lolos dari pengawasan para ahli selama bertahun-tahun hingga gempa bumi dan ledakan atom menghasilkan cukup data seismik untuk memantaunya.

Para ilmuwan percaya bahwa pegunungan besar ini tingginya lebih dari 24 mil (38 kilometer), sedangkan Gunung Everest berada sekitar 5,5 mil (8,8 kilometer) di bawah permukaan. Menganalisis 1.000 rekaman seismik dari Antartika, metode pencitraan beresolusi tinggi kami menemukan wilayah material yang tipis dan anomali di CMB. [core-mantle boundary] Ke mana pun kami memandang,” kata ahli geofisika Arizona State University Edward Garnero dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan, “Ketebalan material berkisar dari beberapa kilometer hingga 10 kilometer. Ini menunjukkan bahwa kita melihat pegunungan di intinya, di beberapa tempat setinggi 5 kali Gunung Everest.”

Baca juga | Teori Stephen Hawking yang terkenal bisa berarti bahwa seluruh alam semesta pasti akan menguap: belajar

Selain itu, menurut laporan tersebut, para ahli telah menjelaskan kemungkinan alasan di balik terbentuknya puncak gunung misterius tersebut. Mereka percaya bahwa formasi purba ini muncul ketika kerak samudra terbentuk di bagian dalam bumi. Mereka juga berpendapat bahwa itu mungkin dimulai dengan lempeng tektonik yang meluncur ke bawah di mantel planet kita dan tenggelam ke batas inti-mantel. Ini kemudian perlahan menyebar untuk membentuk berbagai struktur, meninggalkan serangkaian gunung dan gumpalan. Jadi, ini berarti bahwa gunung-gunung yang penuh teka-teki ini tersusun dari kerak samudra purba, yang merupakan campuran batuan basaltik dan sedimen dari dasar samudra.

READ  Pengaruh kuno besar yang terkait dengan perbedaan antara sisi dekat dan jauh bulan

Sekarang, dengan penemuan terbaru ini, para ilmuwan berusaha untuk menyatakan bahwa pegunungan bawah tanah ini mungkin memainkan peran penting dalam bagaimana panas keluar dari inti bumi. “Investigasi seismik, seperti yang kami lakukan, memberikan pencitraan resolusi tertinggi dari struktur internal planet kita, dan kami menemukan bahwa struktur ini jauh lebih kompleks daripada yang diperkirakan sebelumnya,” kata Samantha Hansen, penulis studi dan geoscientist University of Alabama. izin.

“Penelitian kami memberikan hubungan penting antara struktur Bumi yang dangkal dan dalam dengan keseluruhan proses yang menggerakkan planet kita,” tambahnya.