SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hamilton memenangkan F1 ke-100 dalam balapan gila yang dipengaruhi hujan

Hamilton, yang mengambil urutan di paruh kedua balapan, finis ketujuh ketika Norris berlomba untuk perantara, dengan McLaren tertinggal di belakang sebelum hujan di lap terakhir.

Notre Dame menghadapi uji coba pasca-balapan karena melintasi garis Pitlane-Entrance, di mana ia akhirnya beralih ke ban basah, di mana Hamilton memimpin.

Pada awalnya, ketakutan Norris akan digiring kembali ke tangan kanan pada Tikungan 2 menjadi kenyataan karena meskipun ia keluar dari pole dengan lembut, slipstream-nya memberikan manfaat yang signifikan bagi mereka yang berada di belakang.

Carlos Sains pulih dari lemparan yang buruk dan George Russell melompat dari tempat ketiga, duduk di belakang Norris, dan kemudian dua pebalap Inggris membuat hole di udara pada break point pertama untuk mendarat secara dramatis.

Di sana, Science pergi di depan Russell dan di luar Norris, mengunci bagian depan kirinya ketika dia sampai di Belokan Belakang 2.

Sains mampu untuk tetap di jalur dan tidak harus pergi di sekitar run-off Pollard, Fernando Alonso bergabung kembali dengan Russell sebelum memberikan lapangan awal yang cepat untuk Lance Stroll.

Pada akhir putaran pertama 53, Norris keluar dari jangkauan TRS sci-fi, Russell berada di urutan ketiga, kemudian jatuh dengan cepat dari McLaren ke Hamilton di kereta mobil yang turun ke urutan keenam – Urutan Juara Dunia, yang awalnya berlari bersama Zine di dalam kotak sebelum Ferrari menarik Norris.

Sains dan Norris berlari ke braket 1m41s di tengah.

Kedua pemimpin jelas, dengan Choice meninggalkan Norris sampai akhir 10 putaran pertama, yang mulai memberi tekanan pada Ferrari Inggris.

Setelah serangan kecil pada belokan ke-2 di ronde ke-10 dan ke-11, Norris mundur sebentar, menggambarkan bagian kiri depannya sebagai “benar-benar hilang”, ia tiba-tiba menutup di lap belakang 13 dan bergerak maju menggunakan DRS. Putar 12 baris dari tangan kanan.

READ  Musim Gugur: Musim Gugur 2021

Pada akhir lap berikutnya Ferrari memanggil Science, pembalap Spanyol itu bergabung kembali di depan Stroll, yang mendapat masalah di akhir lap 12 dan memicu pemberhentian pertama dengan serangan undercut pada Russell.

Russell dibawa masuk untuk menutupi jalan, tetapi muncul di belakang Aston Martin, yang lemah kuat tetapi tidak bisa melintasi sains meskipun perlahan-lahan bergeser ke kiri-belakang Ferrari.

Ketiganya berlari di udara yang cerah di belakang Valteri Potass, dan mereka dan Charles Leklerk maju dari tahap awal mengubah mesin ke putaran awal dengan benar yang dilalui Verstappen — pembalap Ferrari benar-benar mendapat enam kursi di salah satu putaran.

Dengan pemberhentian awal untuk sains, Stroll dan Russell, Ricciardo tidak punya pilihan selain tertinggal di belakang Ricciardo, Hamilton dan Sergio Perez, dan Norris unggul – delapan detik di depan rekan setimnya di 12 ketika Ricciardo mencetak gol di lap 22.

Para pebalap ban – termasuk para pebalap – termasuk Norris – mulai mengklarifikasi, sehingga sang chairman keluar hingga tanggal 28, dua lap untuk mengalahkan Mercedes Hamilton, dan sekarang setelah Ricciardo menghentikan rival utama Norris perlahan meleset dari kiri depan. Perubahan, dari media ke kesulitan.

Norris bergabung kembali setelah keunggulan net mengubah kombinasi yang sama, dengan pembalap mengukir lubang di depan Hamilton – Stroll dan kemudian Science – dan Pierre Casley.

Ini membuat perbedaan delapan detik untuk memimpin bersih Norris dari 22 lap, dengan Perez, Fernando Alonso dan Leclerc memimpin balapan di posisi ini saat mereka berlari jauh di ban.

Saat mobil yang melaju kencang di depan Norris dan Hamilton terjatuh — keduanya harus menempuh rute Leclerc — Mercedes memasuki keunggulan McLaren dengan serangkaian laptop cepat.

READ  Siapa Hannah Mills? Pembawa bendera dan juru kampanye yang menginspirasi Tim GB

Dengan 15 ronde tersisa, keunggulan Norris berkurang menjadi 1,7 detik, namun di sana serangan Hamilton terhenti.

Norris mengatur lap cepat menggunakan TRS, ia memukul bagian belakang Nikita Masebin di bagian belakang lap dengan 40, dari mana ia menyamai Hamilton dengan 1m37s sedang tinggi, yang menjaga jarak antara pasangan tetap konstan.

Meskipun lap mulai turun sebelum 42, fokus beralih ke kemungkinan hujan di lap terakhir, tetapi kemudian hanya empat tur serius yang tersedia.

Cuaca basah pada awalnya meningkat di 5-7 teratas di tata letak Sochi, dan Norris akhirnya berhasil lebih baik dari Hamilton untuk meninggalkan Mercedes, akhirnya finis di urutan ke-48 dalam rentang TRS.

Tetapi ketika kondisinya memburuk, Norris mencoba menggali panggilan McLaren untuk Inter di 49.

Hasil ini segera menjadi bumerang bagi Norris karena Tikungan 3-7 menjadi basah dengan cepat dan hujan akhirnya keluar dari lintasan.

Hamilton terpahat di depan McLaren dan maju ketika Norris tergelincir di tikungan ke-5 pada lap ke-51, di akhir yang akhirnya ia tarik.

Saat Hamilton jelas menjelang kemenangan tonggak sejarahnya, susunan pemain di belakangnya berubah secara dramatis.

Sains bersepeda, meskipun posisi awalnya dihentikan karena cuaca kering yang lambat menjadi penghalang bagi banyak pesaing.

Verstappen biasa menaikkan perintahnya dan mengusir Science dengan benderanya — keberuntungan Red Bull digagalkan ketika dia bersatu kembali dalam kelompok yang terdiri dari stopper awal dan pelari jarak jauh dari pemberhentiannya yang kering.

Di Hamilton dia pulang dalam 53,2 detik, sementara Sains mengambil posisi ketiga – dia memanfaatkan hujan, Perez, berhenti lebih lambat dari yang lain, dan Ricciardo melompatinya sebelum hujan datang.

READ  Holding Geothermal milik negara Indonesia akan dibentuk pada tahun 2021

Ricciardo finis kelima di atas pebalap lain, Potas, yang mengangkat urutan dalam kekacauan basah akhir yang terjebak dalam paket untuk sebagian besar balapan.

Potas, Kimi Raikkonen, dan Russell menghentikan Inter terlebih dahulu, semuanya membuat keuntungan signifikan di saat-saat terakhir.

Rykonon berada di urutan kedelapan atas Perez, sementara Russell, yang mengklaim titik akhir hujan, berada di urutan ke-10 untuk lari terlama di sekelilingnya setelah pemberhentian awalnya.

Kemudian datang pasangan Aston Stroll dan Sebastian Vettel – yang bertabrakan dua kali saat hujan semakin deras – dan Cosley.

Stroll dan Casley juga akan ditanyai setelah balapan untuk bentrokan di Tikungan 2 di akhir kekacauan.

Nicholas Latifi yang ragu-ragu, mundur dari pit saat hujan dan Mick Schumacher dipanggil setelah 22 ronde karena kebocoran hidrolik di selangnya.