SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hasil pertandingan Chelsea-Liverpool: The Reds memenangkan Piala FA melalui adu penalti; Konstantinos Tsimikas memenangkannya setelah kehilangan Mason Mount

Pertandingan berakhir imbang 0-0 setelah kedua tim bermain 120 menit tetapi Liverpool menang adu penalti 6-5 untuk mengangkat Piala FA pada peringatan 150 tahun turnamen tersebut. Tendangan penalti dari tiang gawang oleh Cesar Azpilicueta dan upaya buruk dari Mason Mount diselamatkan oleh Alisson sudah cukup untuk membuat The Reds mempertahankan impian mereka untuk mencapai kuartet. Ini juga menjadikan Chelsea tim pertama yang kalah tiga kali berturut-turut di final Piala FA.

Mohamed Salah ditarik keluar pada menit ke-32 karena cedera paha, jadi itu tidak membuat Liverpool tersenyum, tetapi harapannya adalah bahwa itu adalah tindakan pencegahan karena ini adalah pertandingan ke-10 dalam sebulan terakhir untuk The Reds. Pertandingan hampir tidak membutuhkan waktu tambahan karena Luis Diaz tidak beruntung karena ia gagal mengenai tiang gawang sebelum Diogo Jota mengenai tiang lainnya hanya beberapa detik kemudian. Saat Liverpool keluar dari gerbang dengan panas, penyesuaian dari Thomas Tuchel dan pertahanan yang solid dari Thiago Silva membuat segalanya tetap dekat selama 120 menit sebelum adu penalti epik lainnya antara kedua tim.

Tidak ada keributan bagi Tuchel, yang bertukar kiper di akhir perpanjangan waktu sebelum adu penalti terakhir kedua tim, di final Piala Liga. Edward Mendy tetap di antara tongkat dan berdiri tegak untuk Sadio Mane tetapi itu tidak akan cukup pada akhirnya. Liverpool mengamankan gelar kedua mereka musim ini berkat penyelesaian impresif dari bek kiri cadangan Konstantinos Tsimikas, yang mengamankan kemenangan dan gelar juara.

Kemenangan Piala FA ini adalah yang pertama bagi Liverpool sejak 2006 dan membantu memperkuat musim gelar kedua mereka dan kesempatan untuk menambah lebih banyak gelar ke final Liga Champions dan Liga Premier. Mereka hanya terpaut tiga poin di belakang Manchester City dengan dua pertandingan tersisa dan unggul atas Real Madrid di kompetisi terbesar Eropa itu.

READ  Sandy Leone sekarang adalah anggota keluarga Marilyn, dan senang bisa kembali ke Boston

Butuh waktu lebih lama dari yang diharapkan untuk mengamankan hal-hal karena penyelesaian Liverpool, tetapi mereka menyelesaikannya ketika itu penting. The Reds melakukan 17 tembakan selama pertandingan dan hanya mencetak 2 gol berbanding 10 tembakan Chelsea yang juga menghasilkan 2 gol. Namun dengan penampilan defensif dari Thiago Silva kepada para penyerang Liverpool seperti yang dia inginkan untuk mereka tembak, dia membantu pekerjaan kiper Edward Mendy dengan mudah di depan performa kuatnya dalam adu penalti. Tapi Liverpool akhirnya menemukan jalannya. Ini juga merupakan kemenangan lain bagi Jurgen Klopp atas Thomas Tuchel, setelah Liverpool mengalahkan Chelsea melalui adu penalti di final Piala Liga pada Februari. Ini juga merupakan kekalahan ketiga berturut-turut Chelsea di Final Piala FA, rekor dalam sejarah 150 tahun turnamen tersebut.

Berikut beberapa poin yang didapat dari pertandingan tersebut

Akankah Romelu Lukaku yang asli berdiri?

Saat Lukaku terlihat seperti berubah di Chelsea dengan tiga gol dalam dua pertandingan terakhirnya, itu tidak mungkin lebih buruk baginya minggu lalu. pertama adalah Perlu menjauhkan diri dari agennya pada hari Jumat setelah komentar tentang rumor transfer, setelah itu dia hanya menyentuh bola 15 kali di Final Piala FA hari Sabtu. Masa depannya tidak pasti dengan Chelsea dan permainan seperti ini tidak akan banyak meyakinkan Tuchel bahwa dia dapat melakukan apa yang diperlukan untuk berhasil dalam sistemnya.

Lukaku hanya melakukan satu tembakan selama pertandingan dan ketika dia menciptakan peluang untuk Christian Pulisic dengan menarik beberapa pemain bertahan, dia tidak melakukan cukup banyak sendiri ketika itu penting dan digantikan oleh Ruben Loftus-Cheek di perpanjangan waktu. Sementara sistem Chelsea tidak membantu Lukaku yang menghabiskan musim terbaiknya baik bermain bersama striker lain atau membuat tim bermain langsung melalui dia, sesuatu akan membutuhkan perubahan taktis di Chelsea atau Lukaku mungkin akan keluar dari pintu selama musim panas.

READ  Jacob Panetta dilarang untuk musim ECHL karena isyarat terhadap Jordan Soban

Masalah cedera dari akumulasi pertandingan?

Dengan Mohamed Salah dan Virgil van Dijk meninggalkan pertandingan Liverpool-Fabinho yang sudah mengarah ke final Liga Champions, itu membuat Anda bertanya-tanya bagaimana Klopp akan menangani Southampton pada hari Selasa. Sejauh ini dia telah melakukan rotasi pekerjaan yang baik ketika dia bisa mengamankan kemenangan kapan pun memungkinkan, tetapi skuad ini terlihat hampir mencapai titik puncaknya. Dengan digantinya Salah, tampak jelas bahwa kompetisi ini bisa menjadi tekanan besar bagi para pemain? Setelah awal yang kuat untuk permainan, Liverpool kehilangan energi mereka setelah menit ke-60 dan jika mereka berencana untuk melakukan semua yang mereka bisa dalam upaya untuk memenangkan Liga Premier, tim perlu mendorong banyak gol ke gawang Southampton. Mereka berada di belakang City tidak hanya dengan tiga poin, tetapi juga selisih tujuh poin.

Tetapi dengan final Liga Champions menjadi penghargaan yang paling mungkin, rotasi bisa datang saat Klopp berusaha melindungi para pemainnya. Mengejutkan tidak melihat Van Dijk bermain 120 menit memasuki pertandingan, jadi pemikiran itu seharusnya ada di kepala Klopp.

Christian Pulisic masih menjadi kunci Chelsea

Sementara kebugaran Timo Werner adalah salah satu alasan Pulisic memulai, ia telah memainkan peran penting di sayap kiri The Blues. Pulisic mampu menerobos masuk dan melakukan banyak hal. Dia menembak dua kali dan menciptakan dua peluang dalam 105 menit dan menyelesaikan empat dribel. Di perpanjangan waktu, dia memiliki peluang bagus untuk memainkan Joel Matip dengan sempurna di menit akhir, tetapi di musim yang sulit bagi Pulisic, dia menunjukkan betapa berbahayanya mengenakan seragam Chelsea.

Susunan pemain terbaik Tuchel musim ini mulus, tetapi Pulisic selalu menemukan dirinya dalam campuran, terutama untuk pertandingan yang lebih besar. Di hari lain, ketika dia tidak menghadapi pertahanan kuat Liverpool, penampilan itu menghasilkan gol dan assist, yang menjanjikan.

READ  Prediksi Guadeloupe vs Jamaika, pratinjau, berita tim, dan lainnya