SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Helikopter NASA Mars melihat medan yang menarik untuk dijelajahi penjelajah ketekunan

Helikopter NASA Mars melihat medan yang menarik untuk dijelajahi penjelajah ketekunan

Helikopter Mars yang inovatif milik NASA menangkap gambar lintasan yang dilacak oleh Persevering Rover selama penerbangan kesembilannya, pada 5 Juli. Bagian dari roda pendaratan helikopter dapat dilihat di kiri atas. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Penerbangan kesembilan Ingenuity telah memberikan gambar yang akan membantu tim rover Perseverance mengembangkan rencana sainsnya ke depan.

Gambar yang diambil oleh helikopter NASA Ingenuity Mars pada 5 Juli pada penerbangan kesembilannya yang ambisius menawarkan para ilmuwan dan insinyur yang bekerja dengan penjelajah Mars dari agensi tersebut kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menjelajahi jalan di depan. Kreativitas memberikan wawasan baru tentang di mana lapisan batuan yang berbeda mulai dan berakhir, dengan setiap lapisan berfungsi sebagai kapsul waktu tentang bagaimana kondisi berubah dalam paleoklimat di situs ini. Perjalanan itu juga mengungkapkan rintangan yang mungkin harus dilalui oleh penjelajah saat menjelajahi Kawah Jezero.

Selama penerbangan – dirancang untuk menguji kemampuan helikopter untuk bertindak sebagai pengintai udara – kreativitas terbang di atas bidang bukit pasir yang dijuluki “Séítah”. Ketekunan membuat jalan memutar ke selatan di sekitar bukit pasir itu, yang akan terlalu berisiko bagi penjelajah roda enam untuk mencoba menyeberang.

Kampanye Kawah JIZERO mengikuti Ketekunan Ilmiah Pertama

Gambar Kawah Jezero yang diberi keterangan ini menggambarkan jalur ekspedisi sains pertama (kutu kuning) dan kedua (kutu kuning muda). Kredit Gambar: NASA/JPL-Caltech/University of Arizona

Gambar berwarna dari Ingenuity, diambil dari ketinggian sekitar 33 kaki (10 meter), memberikan tim rover lebih banyak detail daripada yang mereka dapatkan dari gambar orbital (seperti gambar di atas) yang biasanya mereka gunakan untuk merencanakan rute. Sementara kamera seperti HiRISE (High Resolution Imaging Science Experiment) di Mars Reconnaissance Orbiter NASA dapat memecahkan batu dengan diameter sekitar 3 kaki (1 meter), misi biasanya mengandalkan gambar pesawat ruang angkasa untuk melihat batu yang lebih kecil atau fitur medan.

READ  NASA mengatakan helikopter Mars-nya siap untuk penerbangan bersejarah pertamanya

“Setelah probe cukup dekat dengan lokasi, kami mendapatkan gambar skala Bumi yang dapat kami bandingkan dengan gambar orbital,” kata Ken Welford, wakil ilmuwan proyek untuk Perseverance, dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan. “Dengan kreativitas, kami sekarang memiliki gambar berukuran sedang yang mengisi celah dalam resolusi dengan baik.”

Berikut adalah beberapa foto Ibdaa, yang menyelesaikan perjalanan panjang kembali ke Bumi pada 8 Juli.

tepi terangkat

Penciptaan (bayangannya terlihat di bagian bawah gambar ini) memberikan sekilas resolusi tinggi dari fitur batu yang dijuluki “tepi terangkat”. Mereka termasuk dalam sistem rekahan, yang sering berfungsi sebagai jalur aliran fluida bawah tanah.

Mengangkat tepi Mars

Situs ini, dijuluki “Rising Edges,” ditemukan oleh helikopter Mars inovatif NASA selama penerbangan kesembilan, pada 5 Juli. Para ilmuwan berharap untuk mengunjungi “ketinggian yang lebih tinggi” dengan rover yang gigih di masa depan. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Di Kawah Jezero, danau ini telah ada selama miliaran tahun. Dengan memata-matai pegunungan dalam gambar dari orbit Mars, para ilmuwan bertanya-tanya apakah air mungkin mengalir melalui retakan ini di beberapa titik, melarutkan mineral yang dapat membantu memberi makan koloni mikroba purba. Itu akan membuat mereka menjadi lokasi utama untuk mencari tanda-tanda kehidupan kuno – dan mungkin untuk menggali spesimen.

Sampel yang diambil Perseverance pada akhirnya akan disimpan di Mars pada misi masa depan yang akan membawa mereka kembali ke Bumi untuk analisis mendalam.

“Rencana kami saat ini adalah mengunjungi dan menyelidiki Raised Ridges secara dekat,” kata Williford. “Gambar helikopter jauh lebih baik dalam hal resolusi daripada gambar orbital yang kami gunakan. Mempelajari hal-hal ini akan memungkinkan kami untuk memastikan bahwa mengunjungi bukit-bukit ini penting bagi tim.”

READ  Sekarang China telah mendarat di Mars, Amerika Serikat tidak "memiliki ruang angkasa lagi".

bukit pasir

Bukit pasir seperti yang ada di foto ini membuat pengemudi rover seperti Oliver Tobit dari JPL terjaga di malam hari: mereka dapat dengan mudah menyebabkan rover seberat dua ton tersandung. Setelah mendarat di bulan Februari, para ilmuwan yang gigih bertanya apakah mungkin untuk membuat jalur langsung melalui medan ini; Jawaban Toupet rumit.

bidang gundukan menengah

Helikopter Inovasi Mars NASA melayang di atas padang pasir di area Kawah Jezero yang dijuluki “Séítah” selama penerbangan kesembilannya, pada 5 Juli 2021. Bagian dari roda pendarat helikopter dapat dilihat di kiri atas. Kredit: NASA/JPL-Caltech

“Pasir menjadi perhatian utama,” kata Tobet, yang memimpin tim ahli mobilitas yang berencana untuk memimpin kegigihan. “Jika kita mendorong lereng ke bukit pasir, kita bisa menanamkan diri kita di dalamnya dan tidak bisa keluar darinya.”

Toupet juga merupakan pelopor fitur AutoNav yang baru-baru ini diuji oleh Perseverance, yang menggunakan algoritme kecerdasan buatan untuk mengemudikan rover secara mandiri pada jarak yang lebih jauh daripada yang dapat dicapai. Meskipun AutoNav pandai menghindari bebatuan dan bahaya lainnya, AutoNav tidak dapat mendeteksi pasir, sehingga pengemudi masih perlu menentukan “zona perlindungan” di sekitar area yang dapat terjebak dalam rover.

batuan dasar

Tanpa kreativitas, terlihat dalam siluet di bawah foto berikut ini, para sarjana ketekunan tidak akan dapat melihat bagian Séítah ini dengan jelas: terlalu berpasir dan ketekunan tidak dapat dikunjungi. Pemandangan yang unik memberikan detail yang cukup untuk meneliti bebatuan ini dan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang area ini dari Kawah Jezero.

Bukit pasir dan bebatuan Mars

Helikopter Mars inovatif NASA melayang di atas bukit pasir dan bebatuan ini selama penerbangan kesembilannya, pada 5 Juli 2021. Sementara Mars Perseverance Agency tidak dapat mengambil risiko jatuh ke pasir ini, para ilmuwan masih dapat mempelajari area ini melalui studi kreativitasnya. gambar-gambar. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Saat rover berjalan di sekitar bidang gundukan, itu mungkin membuat apa yang disebut tim sebagai “menyelam kaki” di beberapa tempat yang menarik secara ilmiah dengan batuan dasar yang menarik. Sementara Toupet dan timnya tidak akan mencoba berenang di sini, gambar terbaru dari Ingenuity akan memungkinkan mereka untuk merencanakan jalur regresi potensial di area lain di sepanjang jalur ekspedisi sains pertama yang bertahan.

READ  William Shakespeare, orang pertama di dunia yang menerima vaksin COVID yang disetujui, meninggal pada usia 81 tahun

“Helikopter adalah aset yang sangat berharga untuk perencanaan keliling karena memberikan gambar resolusi tinggi dari medan yang ingin kita lewati,” kata Tobitt. “Kami dapat menilai dengan lebih baik ukuran bukit pasir dan di mana batuan yang mendasarinya terbentuk. Ini adalah informasi yang bagus bagi kami; ini membantu menentukan area yang dapat dilintasi rover dan apakah target sains bernilai tinggi tertentu dapat dicapai.”

Lebih lanjut tentang misi

Astrobiologi adalah salah satu tujuan utama misi kegigihan ke Mars, termasuk pencarian tanda-tanda kehidupan mikroba purba. Rover akan mencirikan geologi planet dan iklim masa lalu, membuka jalan bagi eksplorasi manusia di Planet Merah, dan akan menjadi misi pertama untuk mengumpulkan batuan Mars dan regolith (batuan dan debu yang retak) dan menyimpannya dalam cache.

Misi NASA berikutnya, bekerja sama dengan European Space Agency (ESA), akan mengirim pesawat ruang angkasa ke Mars untuk mengumpulkan sampel yang disegel ini dari permukaan dan mengembalikannya ke Bumi untuk analisis mendalam.

Misi Mars 2020 Perseverance adalah bagian dari Pendekatan Eksplorasi Lunar-ke-Mars NASA, yang mencakup misi Artemis ke Bulan yang akan membantu mempersiapkan eksplorasi manusia di Planet Merah.

Jet Propulsion Laboratory, yang dioperasikan oleh Institut Teknologi California yang dikelola NASA di Pasadena, California, membangun dan mengoperasikan operasi rover.

Helikopter Ingenuity Mars dibangun oleh Jet Propulsion Laboratory JPL, yang juga mengelola proyek demonstrasi teknologi untuk Markas Besar NASA. Ini didukung oleh Departemen Sains, Penelitian Atmosfer, dan Teknologi Antariksa NASA. Pusat Penelitian Ames NASA di Lembah Silikon California, dan Pusat Penelitian Langley NASA di Hampton, Virginia, memberikan analisis kinerja penerbangan kritis dan bantuan teknis selama pengembangan Ingenuity. AeroVironment Inc. Qualcomm dan SolAero juga membantu dengan desain dan komponen utama kendaraan. Lockheed Martin Space merancang dan memproduksi Sistem Pengiriman Helikopter Mars.

JPL mengelola misi MRO untuk Direktorat Misi Sains NASA di Washington. HiRISE, dibangun oleh Ball Aerospace & Technologies Corp., dioperasikan oleh University of Arizona, di Tucson, di Boulder, Colorado.