SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hideki Kamiya Meminta Maaf kepada Gamer dan Microsoft karena Scalebound

skala kolam Itu adalah salah satu pembatalan penting dari generasi sebelumnya. RPG yang dikembangkan oleh PlatinumGames terungkap pada E3 2014 pada konferensi pers Microsoft dan dikemas pada tahun 2017. Beberapa anggota Platinum membicarakannya, tetapi sutradara Hideki Kamiya telah meminta maaf kepada penggemar dan Microsoft untuk permainan naas itu.

Kamiya berbicara tentang game tersebut dalam sebuah wawancara baru di saluran YouTube Cutscenes. Dia mulai berbicara (sekitar menit 6:17) tentang bagaimana dia ingin membuat game realistis di dunia fantasi yang tinggi, tetapi bagaimana ambisi itu terlalu jauh dari ruang kemudi Platinum.

“Itu adalah tantangan besar bagi PlatinumGames,” akunya. Kami bekerja di lingkungan yang tidak biasa kami lakukan. Kami mengembangkan di Unreal Engine dan kami juga tidak memiliki pengetahuan untuk membuat game berdasarkan fitur online. Hambatan yang harus kami atasi terlalu besar. Kami tidak cukup berpengalaman dan tidak bisa melewati tembok itu, yang menyebabkan apa yang akhirnya terjadi. Saya minta maaf untuk para pemain yang menantikannya, dan terlebih lagi, saya minta maaf kepada Microsoft yang telah mempercayakan kami sebagai mitra bisnis. Saya ingin meminta maaf sebagai pencipta dan anggota PlatinumGames.”

TERKAIT: Pembaruan Xbox November Memprioritaskan Aksesibilitas, Konsol Lebih Responsif

Platinum baru saja bekerja dengan penerbit Jepang pada saat itu dan hanya bekerja sama dengan penerbit non-Jepang seperti Activision dengan Legenda Korra Dan Transformer: Havoc diterbitkan pada tahun 2014 dan 2015. Itu Kamiya untuk menjelaskan Perbedaan dalam bekerja dengan penerbit Barat, mengatakan bahwa bekerja dengan Microsoft lebih tentang “pengembangan game generasi berikutnya” daripada pendekatan “asalkan berhasil pada akhirnya” dari penerbit Jepang.

Dengan mentalitasnya, mudah untuk melihat bagaimana dia merasa timnya kewalahan dengan membuat game online yang jauh lebih besar daripada proyek mereka yang lain. PlatinumGames memiliki beberapa game yang sangat terkenal seperti menaklukkan dikalahkanDan Metal Gear Rising: Balas Dendam, Dan Bayonetta Pada saat itu, tetapi bahkan itu terbukti terlalu banyak untuk tim berbakat.

READ  Gangguan rantai pasokan IoT yang memengaruhi jutaan kamera

LEBIH: Rockstar meminta maaf karena membuat GTA Remasters mogok, menjanjikan beberapa perbaikan

Karyawan Xbox dan Platinum juga telah berbicara tentang kegagalan game di masa lalu. Kepala studio Atsushi Inaba berkata Video game kronik Pada Mei 2019 “kedua belah pihak gagal”. Presiden Xbox Phil Spencer berkata IGN Pada April 2020 itu “sulit” dan dia “tidak memiliki niat buruk” terhadap platinum. Dia juga mengatakan bahwa Xbox tidak menghidupkan kembali judul pada saat itu.

skala kolam Dia tidak menutupi seluruh wawancara saat dia membicarakannya juga Keajaiban 101Sebagai game berlisensi, bagaimana hal itu berkaitan dengan beberapa kisah masa kecilnya, dan bagaimana dia menyelamatkan ide itu setelah kesepakatan dengan pemegang IP misterius itu selesai. Meskipun dia tidak menyebutkannya secara langsung di sini, pemegang IP adalah Nintendo apa adanya Awalnya seharusnya berisi karakter Nintendo.