SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hillary Clinton merilis novel pertama, The State of Terror

Hillary Clinton, mantan Menteri Luar Negeri AS dan kandidat presiden dua kali, telah merilis buku terbarunya dan karya fiksi pertamanya, sebuah thriller berjudul State of Terror, yang ia tulis bersama dengan penulis misteri Kanada Louise Penny.

Mengumumkan rilis novel awal bulan ini, Clinton menulis di Twitter: “Pertama saya terjun ke fiksi! Itu adalah kerja cinta dengan teman saya (dan penulis misteri favorit) Louise Penny, dan saya tidak sabar untuk membacanya. Dia- dia.”

Dirilis pada 12 Oktober 2021, State of Terror adalah novel berlatar Amerika Serikat kontemporer, menampilkan protagonis wanita Ellen Adams, mantan maestro media yang ditunjuk sebagai presiden baru Kabinet, Douglas Williams. Sebagai Menteri Luar Negeri, Adams harus mengungkap plot teroris global yang melibatkan Pakistan, Afghanistan, dan Iran dengan bantuan seorang diplomat Lebanon-Amerika dan seorang jurnalis Pakistan-Amerika.

Baca juga: Hillary akan ikut menulis film thriller ‘State of Terror’

warisan abadi

Hillary Clinton telah menulis beberapa buku non-fiksi, termasuk “It Takes a Village” (1996), “Living History” (2003), “Hard Choices” (2014), dan “What Happened” pada tahun 2017 setelah dia mengalahkan Election Against Donald Trump: “The State of Terror” adalah karya fiksi pertamanya dan memicu perdebatan baru tentang mengapa para pemimpin politik menulis novel.

Jacob Appel, seorang penulis dan kritikus buku dan ahli psikiatri yang berbasis di New York yang mempelajari kesehatan mental dan fisik presiden Amerika, mengatakan bahwa seperti penulis lainnya, para pemimpin politik menulis buku karena mereka ingin meninggalkan warisan abadi.

“Ketenaran dan kekayaan politik sering cepat berlalu, jadi saya membayangkan ada daya tarik dalam menciptakan bisnis yang mungkin bertahan melampaui pemerintahan atau kabinet mana pun. Jelas bahwa politisi sering lebih peduli dengan warisan publik mereka daripada kebanyakan orang, jadi menulis memainkan peran yang ideal. peran dalam kebutuhan jiwa mereka,” tambah Abel.

READ  Betty Lynn dan Thelma Lowe di The Andy Griffith Show telah meninggal pada usia 95

Tradisi politisi menulis sastra kembali ke Ignatius Donnelly, menurut kritikus Colin Dickey, yang menulis untuk Politico. Donnelly adalah seorang anggota kongres di Minnesota pada tahun 1880-an yang menulis sebuah novel berjudul “Caesar’s Column” pada tahun 1890. Novel dystopian, yang menjadi sangat populer, berfokus pada perubahan teknologi di masa depan.

Pada tahun 2003, Jimmy Carter menjadi presiden AS pertama yang menerbitkan novel, The Hornet’s Nest: A Novel from the Revolutionary War. Baru-baru ini, mantan Presiden Bill Clinton menulis “The President is Missing” (2018) dengan James Patterson dan “The President’s Daughter,” yang dirilis tahun ini pada bulan Juni. Bergabung dengan nama-nama politik besar dalam fiksi tahun ini adalah Demokrat Stacy Abrams, yang novelnya While Justice Sleeps, dirilis pada Mei 2021.

Di Jerman, politisi dan buku berjalan beriringan, terutama mantan Kanselir Helmut Schmidt. Seorang penulis yang produktif, ia telah menulis buku-buku termasuk “The Balance of Power” (1971) dan “The Forces of the Future. Pemenang dan Pecundang di Dunia Besok” (2004). Mantan konsultan Willie Brant, yang juga seorang jurnalis, menerbitkan antara lain “Arms and Hunger” pada 1986, dan “My Life in Politics” pada 1992.

Namun, fiksi bukanlah genre yang populer di kalangan yang berpikiran politik di Berlin. Wakil ketua Partai Hijau saat ini Robert Habeck merupakan pengecualian karena ia telah ikut menulis beberapa novel, termasuk “Hauke ​​Haiens Tod” (The Death of Hauke ​​Haien, 2001) dan “Zwei Wege in den Sommer” (Two Roads to Summer, 2006). ) bersama istrinya, Andrea Balloch.

Pemimpin yang kuat, cerita yang buruk

Tetapi sementara buku-buku Bill Clinton dan Stacey Abrams menduduki puncak tangga lagu, yang lain seperti “The Hornet’s Nest” karya Jimmy Carter gagal menarik pembaca. “Sayangnya, politisi sering berasumsi bahwa jika mereka berbakat berbicara di depan umum, menggalang dana, atau mengelola negara, mereka juga akan pandai menceritakan kisah yang menarik,” jelas Abel.

READ  Greg Leak meninggal karena kanker. Suami NeNe Leakes berusia 66 tahun

Dengan itu, beberapa pemimpin politik telah berhasil. Misalnya, anggota parlemen Inggris Geoffrey Archer telah menulis lusinan novel yang sangat sukses termasuk “Kane and Abel” (1979) dan “The Fourth Estate” (1996). Demokrat John Grisham, yang terpilih menjadi anggota DPR Mississippi pada 1980-an, juga sukses luar biasa sebagai novelis dengan buku-buku seperti “A Time to Kill” (1989) dan “The Pelican Brief” (1992). Tapi ini lebih merupakan pengecualian daripada aturan.

“Pemahaman saya adalah bahwa Churchill mendesak pembaca potensial untuk menghindari satu-satunya novelnya. Saya tentu tidak akan merekomendasikan novel mantan diktator Irak, Saddam Hussein, sebagai sastra yang hebat,” kata Appel, merujuk pada mantan Perdana Menteri Inggris dan pemenang Nobel Winston. Churchill memenangkan hadiah sastra untuk biografi dan sejarahnya.

Dipercaya juga bahwa mantan diktator Irak Saddam Hussein menulis empat dongeng romantis, termasuk “The Zabiba and the King”, “The Fortified Castle” dan sebuah buku puisi pada akhir 1990-an.

Mengapa kita menulis fiksi?

Apakah politisi menulis fiksi karena mereka dapat memanipulasi imajinasi mereka dan lebih mengontrol narasi, tidak seperti di kehidupan nyata? Abel tidak setuju. “Mereka mungkin berpikir begitu, tapi saya ragu. Apa yang saya pikirkan adalah bahwa pembaca dan kritikus sering kali dapat mengetahui susunan psikologis politisi melalui tulisan mereka.”

Argumen kritikus buku Colin Dickey serupa. “Bagaimana seorang politisi membangun alam semesta fiksi ini mengungkapkan banyak hal tentang pandangan dunianya,” tulisnya secara online, menjelaskan bahwa pada akhirnya, banyak kisah pemimpin politik yang lebih baru mengurangi cerita mereka menjadi dikotomi kebaikan versus kejahatan.

Jadi, jika kontrol naratif bukanlah tujuan akhir seorang mantan penulis politik, lalu apa? “Saya pikir politisi menulis untuk tetap berada di pikiran publik,” bantah Abel. “Belum tentu karena mereka pikir ini akan membuat mereka terpilih di masa depan — saya ragu Hillary Clinton akan berpikir dia akan mendapatkan lebih banyak suara suatu hari nanti jika seseorang mengira dia adalah seorang novelis berbakat — tetapi karena mereka menikmati sorotan dan berpikir mereka memiliki cerita yang layak untuk dibagikan, ” dia menambahkan.

READ  Dexter: John Lithgow 'kembali' di musim keempat jahat 'The Trinity Killer'

Pembicaraan uang

Partai Republik dan novelis Newt Gingrich menambahkan dimensi baru mengapa para pemimpin seperti dia termotivasi untuk menulis novel. Mantan ketua DPR AS ini telah menulis novel “sejarah alternatif” seperti “Pearl Harbor” (2007) dan “Gettysburg: A Civil War Novel” (2003), dan dia tahu persis apa yang dia inginkan dari menulis novel.

Berbicara kepada Wall Street Journal pada bulan Mei tahun ini, Gingrich mengatakan bahwa dia memiliki tiga tujuan dalam pikirannya saat menulis buku: “Pertama, mendidik pembaca tentang sesuatu yang penting. Kedua, mendidik diri sendiri. Dan ketiga, menghasilkan sedikit uang.”

Uang sebagai insentif melampaui loyalitas partai. “Bill Clinton tidak menulis novel untuk mendefinisikan namanya dengan lebih baik,” kata Gingrich. “Dia menulis novel karena jika Anda menggabungkannya dengan rekan penulisnya, mereka akan menjual banyak sekali buku.”

Ikuti cerita lainnya di Situs jejaring sosial Facebook & Indonesia