SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bonnethead Shark Hunting at Night

Hiu menggunakan medan magnet bumi untuk memandu mereka seperti peta – “Benar-benar menakjubkan”

Penyu terkenal karena mengandalkan tanda tangan magnetis untuk menemukan jalan mereka melintasi ribuan mil ke pantai tempat mereka menetas. Sekarang, peneliti menulis di jurnal Biologi saat ini Pada 6 Mei, beberapa bukti kuat pertama muncul bahwa hiu juga mengandalkan medan magnet untuk perjalanan panjang mereka melintasi laut.

“Bagaimana hiu berhasil menavigasi selama migrasi ke lokasi target belum diselesaikan dengan sukses,” kata Brian Keeler, Pemimpin Proyek dari Save Our Seas Foundation. Universitas Negeri Florida Laboratorium pesisir dan laut. Penelitian ini mendukung teori bahwa mereka menggunakan medan magnet bumi untuk membantu mereka menemukan jalan mereka; Ini adalah Sistem Penentuan Posisi Global (GPS) yang alami. “

Para peneliti mengetahui bahwa beberapa spesies hiu melakukan perjalanan jauh untuk mencapai lokasi yang sangat spesifik dari tahun ke tahun. Mereka juga tahu bahwa hiu sensitif terhadap medan elektromagnetik. Akibatnya, para ilmuwan telah lama berspekulasi bahwa hiu menggunakan medan magnet untuk bergerak. Tetapi tantangannya adalah menemukan cara untuk mengujinya pada hiu.

“Sejujurnya, saya kagum dengan kesuksesannya,” kata Keeler. “Alasan pertanyaan ini bertahan selama 50 tahun adalah karena hiu sangat sulit dipelajari.”

Bonnethead di Khazzan Holdings

Foto ini menunjukkan bidikan overhead kepala tulang di reservoir. Kredit: Brian Keeler

Keeler menyadari bahwa penelitian yang diperlukan paling mudah dilakukan pada hiu muda. Mereka juga membutuhkan spesies yang diketahui kembali setiap tahun ke lokasi tertentu. Dia dan rekan-rekannya menetap di Punithids (Sphyrna tiburo).

“Kepala Bonnethead kembali ke muara yang sama setiap tahun,” kata Keeler. Ini menunjukkan bahwa hiu tahu di mana ‘rumahnya’ dan dapat kembali ke sana dari jauh.

Pertanyaannya kemudian adalah apakah Bunthheads mengatur perjalanan pulang-pergi ini dengan mengandalkan peta magnet. Untuk mengetahuinya, para peneliti menggunakan eksperimen perpindahan magnet untuk menguji 20 bayi tupai muda yang ditangkap di alam liar. Dalam studi mereka, mereka mengekspos hiu ke kondisi magnet yang mewakili lokasi ratusan kilometer dari tempat hiu sebenarnya berburu. Studi seperti ini memungkinkan prediksi langsung tentang bagaimana hiu nantinya akan mengorientasikan dirinya jika memang mengandalkan sinyal magnetis.

READ  Bagaimana salah satu eksperimen ilmiah tertua di dunia muncul dari kotoran

Video ini adalah cuplikan dari percobaan percontohan, di mana perilaku berenang kepala kap dipengaruhi oleh medan magnet yang ditemuinya. Kredit: Brian Keeler

Jika hiu memperoleh informasi lokal dari medan geomagnetik, maka para peneliti mengharapkan arah utara di medan magnet selatan dan arah selatan di medan magnet utara, saat hiu mencoba mengimbangi perpindahan yang mereka rasakan. Mereka berharap bahwa orientasi tersebut tidak disukai ketika hiu dihadapkan pada medan magnet yang sesuai dengan lokasi penangkapan mereka. Hiu tersebut ternyata berperilaku seperti yang diharapkan saat mereka dihadapkan pada bidang dalam kisaran normalnya.

Para peneliti menyarankan bahwa kemampuan navigasi berdasarkan medan magnet ini juga dapat berkontribusi pada populasi hiu. Ada kemungkinan juga bahwa temuan hiu bonnethead dapat membantu menjelaskan prestasi mengagumkan spesies hiu lainnya. Misalnya, hiu putih besar telah didokumentasikan bermigrasi antara Afrika Selatan dan Australia, kembali ke lokasi yang sama persis pada tahun berikutnya.

Hiu menggunakan medan magnet bumi

Gambar ini menunjukkan bagaimana percobaan mengevaluasi kemampuan hiu kepala dalam menggunakan medan magnet bumi untuk bernavigasi. Kredit: Keeler dkk. / Biologi Terkini

“Seberapa keren hiu bisa berenang 20.000 kilometer bolak-balik dalam lautan 3D dan kembali ke lokasi yang sama?” Keeler bertanya. “Benar-benar luar biasa. Di dunia di mana orang menggunakan GPS untuk menavigasi hampir ke semua tempat, kemampuan ini sangat mengesankan.”

Dalam studi selanjutnya, Keeler mengatakan dia ingin mengeksplorasi efek medan magnet dari sumber antropogenik seperti kabel bawah laut pada hiu. Mereka juga ingin mempelajari apakah dan bagaimana hiu bergantung pada sinyal magnet tidak hanya selama migrasi jarak jauh tetapi juga selama perilaku sehari-hari mereka.

Referensi: “Penggunaan Medan Magnet Bumi Seperti Peta pada Hiu,” oleh Brian A. Keeler, Nathan F. Putman, R. Dean Grops, David S. Bourtney, dan Timothy P. Murphy, 6 Mei 2021, Biologi saat ini.
DOI: 10.1016 / j.cub.2021.03.103

READ  Kematian dan rawat inap COVID-19 masih tinggi untuk mereka yang tidak divaksinasi

Pekerjaan ini didukung oleh Save Our Seas Foundation dan Laboratorium Pesisir dan Laut Universitas Negeri Florida.