SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hubungan antara vaksin AstraZeneca dan pembekuan darah membuat kampanye vaksinasi global terkendali – El Financiero

Meningkatnya kekhawatiran bahwa vaksin COVID-19 AstraZeneca menyebabkan pembekuan darah yang tidak biasa dapat menghambat kampanye vaksinasi di seluruh dunia, dari London hingga Seoul.

Ulasan oleh regulator Inggris dan UE – yang mengatakan stroke adalah kejadian yang sangat jarang – adalah pukulan lain bagi vaksin, yang merupakan produk yang lebih murah dan lebih mudah diterapkan yang diandalkan banyak negara saat mereka mencoba untuk mengakhiri epidemi.

Masalah keamanan yang timbul dari meningkatnya laporan stroke pada orang yang menerima dosis pertama dapat merusak kepercayaan terhadapnya, meskipun regulator telah sepakat bahwa manfaatnya lebih besar daripada risikonya. Meskipun demikian, banyak wilayah mengalihkan perhatian mereka ke vaksin Johnson & Johnson, dan pengembang di China, Rusia, dan tempat lain berada dalam masalah dengan permintaan dosis yang jauh melebihi pasokan.


“Astra lebih baik daripada tidak sama sekali,” kata Michael Kensch, pakar pengembangan obat dan wakil penasihat di Universitas Washington di St. Louis. “Di negara dengan vaksinasi yang sangat sedikit, saya pikir tidak ada pilihan selain menerimanya.”

Pengujian vaksin, yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford, sangat intensif di Eropa, di mana keraguan tentang vaksin sudah meningkat di tempat-tempat seperti Prancis dan Polandia. Pada hari Rabu, Inggris merekomendasikan agar alternatif vaksin Astra ditawarkan kepada orang-orang di bawah usia 30 tahun, dan negara-negara Uni Eropa juga telah memberlakukan pembatasan usia.

berbahaya

Pemerintah dan regulator di tempat lain juga mengawasi dengan cermat dan, dalam beberapa kasus, mengambil tindakan. Taruhannya tinggi, dengan vaksin AstraZeneca menyumbang hampir seperempat dari semua kesepakatan yang ditandatangani pada tahun 2021, menurut Airfinity, sebuah perusahaan riset yang berbasis di London.

READ  Rekor mingguan rekor dunia 5,2 juta kasus telah dicatat - El Financiero

Inisiatif Covax (Global Access Center to Vaccines for COVID-19), yang dirancang untuk membuat akses vaksin lebih adil secara global, sangat bergantung pada vaksin AstraZeneca, karena versi Pfizer dan Moderna lebih mahal dan lebih sulit disimpan.

Bahkan sebelum hasil tinjauan terbaru di Eropa, Korea Selatan menangguhkan sementara vaksin AstraZeneca untuk orang yang berusia di bawah 60 tahun.

Sementara itu, pihak berwenang Kanada sedang meninjau pedoman baru, bersama dengan informasi yang diberikan oleh AstraZeneca, untuk menentukan langkah selanjutnya, juru bicara Kementerian Kesehatan Federal Anna Madison menulis dalam email. Kanada menangguhkan rencana pada akhir Maret untuk memberikan vaksin kepada orang-orang di bawah usia 55 tahun karena kekhawatiran tentang stroke.

Penyelenggara yakin vaksin itu aman dan efektif, dan memungkinkan negara membuat keputusan sendiri, menurut Anthony Harenden, wakil ketua Komite Bersama Inggris untuk Vaksinasi dan Imunisasi. Banyak dari negara ini tidak memiliki banyak alternatif.

“Ini penting untuk semua orang,” katanya.

Negara-negara di Afrika, seperti Namibia, Pantai Gading dan Senegal, telah mengatakan mereka akan melanjutkan rencana pemberian dosis saat mereka tiba, mengutip komentar dari regulator dan Organisasi Kesehatan Dunia yang mendukung vaksin tersebut. Kamerun sebelumnya telah menghentikan vaksinasi dengan vaksin Astra.

“Untuk Namibia, itu tidak mengubah apa pun,” kata menteri kesehatan negara itu, Calumbe Shangola. “Ini belum terbukti secara meyakinkan dalam pengaturan klinis, jadi kami berencana untuk memberikan vaksin segera setelah kami menerimanya.”