SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ide terbaru dari TikTok dan Meta untuk meningkatkan kesejahteraan digital

Kesejahteraan digital adalah topik hangat akhir-akhir ini. Jejaring sosial menjadi semakin inovatif saat mereka mencari cara untuk meningkatkan pengalaman penggunanya dan, pada saat yang sama, meningkatkan reputasi mereka. Meta dan TikTok tidak terkecuali; Keduanya baru-baru ini meluncurkan alat baru untuk membantu pengguna mengelola penggunaan media sosial mereka dengan lebih baik dan sepenuhnya menyadari setiap aspek masalah.

Sejak pandemi Covid-19, waktu yang kita habiskan di depan layar meningkat secara eksponensial. Hasilnya adalah untuk memperkuat kecemasan yang dirasakan oleh banyak orang, terutama di kalangan pengguna jejaring sosial muda. Favorit generasi muda ini, TikTok mengambil langkah-langkah untuk memberi penggunanya lebih banyak alat untuk mengelola dan memahami risiko kehadiran online mereka dengan lebih baik. Tujuannya adalah untuk membuat pengguna internet lebih bertanggung jawab dan proaktif dalam mengelola aspek kehidupan ini.

Buat pengguna mengetahui waktu yang mereka habiskan di perangkat

Mulai Kamis, 9 Juni, TikTok menyiapkan dasbor untuk setiap pengguna yang mengumpulkan banyak jenis data tentang aktivitas mereka di platform: waktu layar harian mereka, seberapa sering aplikasi dibuka pada hari tertentu, serta perincian waktu yang dihabiskan siang dan malam. Data ini berharga untuk membantu pengguna lebih memahami penggunaan jejaring sosial mereka.

Pengguna juga dapat menyetel jumlah waktu yang telah ditentukan sebelumnya untuk dihabiskan di aplikasi per sesi: cara untuk menyetel batas mandiri setiap kali aplikasi diluncurkan. Pengguna sebenarnya dapat memilih batas waktu layar harian. “(P)rompt akan mengingatkan orang untuk beristirahat setelah beberapa waktu layar tanpa gangguan, yang dapat mereka sesuaikan dengan keinginan mereka,” kata TikTok.

Jejaring sosial China bahkan melangkah lebih jauh. Segera, pengguna berusia antara 13 dan 17 tahun yang telah menghabiskan lebih dari 100 menit di aplikasi dalam sehari akan menerima pesan yang menjelaskan alat manajemen waktu layar yang tersedia langsung di TikTok. Bukti baru juga akan tersedia di Pusat Keamanan Jaringan Sosial untuk mendorong “komunitas berpikir lebih holistik tentang bagaimana mereka menghabiskan waktu online – baik di TikTok atau di tempat lain – dan bagaimana perasaan mereka,” kata raksasa sosial itu dalam sebuah pernyataan. .

READ  'The Last of Us Part 1' akan memiliki versi baru untuk PS5 dan PC

Untuk mengembangkan alat-alat baru ini, TikTok diinformasikan oleh sebuah penelitian yang dilakukan dalam kemitraan dengan Internet Matters Association, di antara orang tua dan remaja di Prancis, Jerman, Italia, Inggris, dan Irlandia. Laporan tersebut mencatat pentingnya tetapi juga tantangan yang terlibat dalam “pengaturan diri”, yaitu kemampuan untuk mengelola perilaku seseorang di jejaring sosial, terutama bagi kaum muda, yang ingin mengembangkan “kebiasaan online yang sehat”.

Pentingnya fleksibilitas dalam menjadwalkan screen time pada hari yang berbeda juga ditekankan: sehari sebelum ujian, sore yang hujan, dll.

“Penelitian telah menunjukkan bahwa pengguna yang lebih muda akan menyambut baik pengenalan fitur dan pengaturan bawaan yang mendorong mereka untuk berpikir kritis tentang waktu yang mereka habiskan online, tetapi juga mendorong mereka untuk menggunakan Pengaturan untuk mengelola waktu yang mereka habiskan di sebuah aplikasi. Ini penting bahwa mereka merasa mengendalikan pengalaman online mereka dan dibantu untuk membuat pilihan yang tepat,” kata Carolyn Bunting, CEO Internet Matters, dalam sebuah pernyataan.

Seri video untuk mengajari anak-anak praktik yang baik

Untuk membantu membangun tanggung jawab di kalangan pengguna muda, Meta Group telah meluncurkan seri yang secara langsung menargetkan anak-anak. Messenger Kids memiliki versi “anak-anak” dari layanan perpesanan Facebook, dan seri yang disebut “Pledge Planets” terdiri dari empat episode. Pengguna akan menjelajahi empat planet untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara bertindak di web. Kebaikan, kesabaran, rasa hormat, dan keamanan: topik akan dibahas melalui permainan interaktif dan video penjelasan.

Konten dirancang untuk melibatkan pengguna secara langsung dan mengatasi masalah yang mereka hadapi di jejaring sosial. – AFP Relaxnews