SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ikan ini kehilangan 20 gigi setiap hari, lalu tumbuh kembali

Ikan ini kehilangan 20 gigi setiap hari, lalu tumbuh kembali

Jika ada satu tempat yang tidak ingin Anda sembunyikan, itu adalah mulut Pacific Cod Ling. Ikan menakutkan ini, yang panjangnya bisa mencapai lima kaki dan berat 80 pon, memiliki sekitar 500 gigi seperti jarum yang mencuat dari rahangnya yang cukup kuat untuk menghancurkan krustasea.

Memiliki banyak rudal komber yang tajam memungkinkan predator penyergap ini menaklukkan segala sesuatu mulai dari cumi-cumi yang licin hingga kepiting lapis baja yang berat. Bagaimana lingcod mempertahankan ketajaman gigi mereka yang menakutkan selalu menjadi misteri. Tetapi belajar, yang diterbitkan pada bulan Oktober di Proceedings of the Royal Society B, mengklaim Pacific lingwood menjaga giginya tetap tajam dan berkilau dengan mengganti sekitar tiga persennya setiap hari. Untuk lingcod, hingga 20 gigi diganti setiap hari. Jika Anda mengganti gigi dengan kecepatan yang sama, Anda bisa kehilangan dan mendapatkan gigi baru setiap hari – oh!

Banyak dari apa yang para ilmuwan ketahui tentang penggantian gigi pada ikan berasal dari hiu, yang memiliki beberapa baris gigi di dalam rahangnya yang terus-menerus diisi ulang, dan dari ikan lain dengan gigi yang tidak biasa. Tapi gigi hiu sangat berbeda dari kebanyakan ikan, itulah sebabnya hasil lingcod dapat membantu para ilmuwan lebih memahami fenomena penggantian gigi pada ikan.

Sekitar 20 persen ikan lingkud Pasifik memiliki daging berwarna hijau atau biru, para ilmuwan Tidak yakin mengapa ini terjadi. ikan dianggap Pilihan makanan laut yang cerdasDan enak saat dilumuri dan digoreng. Tapi selain itu, itu cukup rata-rata. Giginya mirip dengan banyak ikan lain, yang merupakan salah satu alasan “itu membuat model yang sangat bagus untuk mempelajari gigi pada ikan,” kata Carly Cohen, seorang mahasiswa doktoral di University of Washington dan rekan penulis studi baru.

READ  Elon Musk mengejek Presiden Biden setelah SpaceX menyelesaikan misi sipil pertamanya

Untuk menentukan frekuensi lingcod menggantikan gigi mereka, Ms. Cohen dan rekan-rekannya menyimpan 20 lingcod di Laboratorium Friday Harbor Universitas Washington dan melacak jumlah gigi yang hilang dan tumbuh kembali selama beberapa hari. Ikan-ikan tersebut dimasukkan ke dalam tangki berisi air laut yang diberi pewarna merah yang menodai giginya, kemudian dikembalikan ke tangki biasanya selama 10 hari. Setelah sepuluh hari berlalu, ikan ditempatkan dalam tangki berisi pewarna hijau, kemudian di-eutanasia dan diperiksa. Gigi yang sudah ada sejak awal percobaan berwarna merah dan hijau, sedangkan gigi baru hanya berwarna hijau.

Setelah mengumpulkan dan memeriksa total 10.000 gigi, para ilmuwan dapat menentukan seberapa cepat lingcod kehilangan giginya dan membentuk kembali giginya dan gigi mana yang paling sering diganti.

“Benar-benar gila berapa banyak gigi yang diganti,” kata Emily Carr, peneliti sarjana di University of South Florida dan penulis utama studi tersebut. Carr, yang menghitung sendiri 10.000 gigi, mencatat bahwa penggantian gigi tidak terjadi dengan frekuensi yang sama melalui rahang kaki.

Lingcod, seperti kebanyakan ikan, memiliki dua set rahang: rahang mulut dan rahang faring. Rahang mulut mereka digunakan untuk menangkap dan menghancurkan mangsa sementara rahang faring mereka, yang diposisikan di tenggorokan mereka, digunakan untuk mengunyah makanan mereka dan memindahkannya dari mulut mereka ke perut. Ms. Carr dan rekan-rekannya menemukan bahwa gigi paling sering diganti di bagian belakang mulut, di mana sebagian besar mengunyah dan menghancurkan terjadi.

Cara cod labrum menyelesaikan giginya kemungkinan penting untuk strategi memancing, kata Corey Evans, ahli ekologi ikan di Rice University di Houston. “Semakin tumpul gigi ikan bahasa, semakin sulit bagi mereka untuk mempertahankan mangsanya. Jadi bisa mencabut dan mengganti giginya sangat penting.” Untuk membuatnya seperti lingcod, Dr Evans berkata, “Anda membutuhkan gigi runcing yang tajam dan semua gigi Anda harus berada pada posisi yang benar.”

READ  Seorang pria Maryland dituduh menembak saudara apotekernya; Karena dia pikir dia 'membunuh orang' dengan memberi mereka vaksin COVID-19

Para peneliti juga menemukan bahwa, seperti pada manusia, penggantian gigi lingcod sudah ditentukan sebelumnya, artinya gigi diganti dengan gigi dari jenis yang sama dan gigi tidak tumbuh lebih besar dari waktu ke waktu.

Cohen dan rekan-rekannya berharap penelitian mereka akan membantu para ilmuwan mengungkap dunia gigi ikan dan menginspirasi orang lain untuk mempelajari lebih banyak spesies ikan. Dr Evans mengatakan dia berharap beberapa peneliti petualang akan melihat lebih dekat pada mulut Ikan layar.

“Mereka memiliki gigi yang aneh, kotor, seperti manusia dan saya harus mencari tahu apa yang terjadi di sana,” katanya. “Orang-orang berhak tahu.”