SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan Inggris mengatakan pengacara anti-aborsi AS menyalahgunakan pekerjaannya untuk menyerang Roe v. Wade | Mentah vs. Wade

Seorang ilmuwan University College London menuduh pengacara AS menyalahgunakan pekerjaan perintisnya di otak untuk membenarkan pembongkaran Mentah vs. Wadeketentuan penting yang melegalkan aborsi secara nasional di Amerika.

Giandomenico Iannetti mengatakan penelitiannya, yang menggunakan pencitraan untuk memahami respons otak orang dewasa terhadap rasa sakit, telah disalahartikan untuk dijadikan argumen anti-aborsi.

Kebocoran yang belum pernah terjadi sebelumnya dari rancangan pendapat hukum minggu lalu menunjukkan bahwa mayoritas hakim Mahkamah Agung mendukung menjatuhkan Roe v. Wade dan mengakhiri perlindungan federal untuk aborsi, dalam sebuah langkah yang dapat menyebabkan mereka dilarang di 26 negara bagian. Pengadilan sedang mempertimbangkan kasus ini, Organisasi Kesehatan Wanita Dobbs vs. Jacksonyang menantang larangan Mississippi tentang aborsi setelah 15 minggu kehamilan.

Pengacara anti-aborsi dalam kasus ini berpendapat bahwa pemahaman ilmiah telah berkembang sejak putusan pengadilan tahun 1973 yang mengabadikan hak konstitusional untuk aborsi, dan tidak lagi akurat untuk mengatakan bahwa janin tidak dapat merasakan sakit sebelum 24 minggu.

Argumen mereka sangat bergantung pada makalah diskusi kontroversial tentang nyeri janin yang diterbitkan di Jurnal Etika Medis pada tahun 2020 oleh Dr Stuart Derbyshire, Associate Professor Psikologi Inggris di National University of Singapore.

Makalah tersebut mengklaim bahwa beberapa temuan penelitian Iannetti menunjukkan bahwa kita mungkin tidak memerlukan korteks serebral – yang masih belum lengkap pada janin kurang dari 24 minggu – untuk merasakan sakit.

Yanetti, seorang profesor ilmu saraf Italia yang sekarang memimpin laboratorium di Italia tetapi telah menghabiskan 16 tahun terakhir untuk meneliti di UCL dan Universitas Oxford, menegaskan ini adalah “lompatan yang tidak dapat dibenarkan”.

“Hasil saya sama sekali tidak menyiratkan bahwa korteks tidak perlu merasakan sakit. Saya merasa mereka telah disalahtafsirkan dan digunakan dengan cara yang sangat cerdas untuk menyatakan suatu hal. Sungguh menyakitkan bagi saya untuk salah mengartikan pekerjaan saya dan itu telah menjadi salah satu masalah utama. argumen [the lawyers] dibuat,” ujarnya.

READ  Kapal kargo DragonX SpaceX sedang dalam perjalanan ke Bumi dengan penyelidikan ilmiah dan penelitian medis

Profesor Inetti tidak tahu kertas itu digunakan untuk membenarkan pembongkarannya Mentah vs. Wade Rekan-rekannya di Amerika bahkan meneleponnya untuk mengatakan bahwa mereka “terkejut” dengan cara temuannya dipresentasikan. Dia telah membantu akademisi di AS menyusun tanggapan terhadap pengacara, tetapi mengatakan dia merasa itu di luar kendalinya dan “tidak banyak yang bisa saya lakukan untuk menghentikan orang mengklaim bahwa pekerjaan saya mengatakan sesuatu yang tidak benar”.

Demonstran pro-pilihan memprotes di depan Mahkamah Agung pada 6 Mei
Demonstran pro-pilihan memprotes di depan Mahkamah Agung pada 6 Mei Fotografi: Brian Olin Dozier/NoorPhoto/Rex/Shutterstock

Ilmuwan nyeri terkemuka dan masyarakat medis akademis di kedua sisi Atlantik sangat skeptis terhadap argumen hukum anti-aborsi, dan mereka bersikeras pada konsensus ilmiah internasional tentang hal itu. Janin tidak bisa menderita sakit Selama beberapa minggu pertama keberadaannya, ia tetap konstan dan “tak terbantahkan”.

“Saya memikirkan opini ini,” kata John Wood, profesor neurobiologi molekuler di UCLA [by Derbyshire] Itu tidak akurat. Wood bersikeras bahwa “semua ilmuwan serius” setuju bahwa janin tidak merasakan sakit sampai setelah 24 minggu, “dan bahkan mungkin saat itu.”

Dia mengatakan para pengacara benar dalam mengatakan bahwa sains telah berkembang sejak 1973, tetapi tidak dengan cara yang mereka klaim. “Misalnya, kami banyak memahami tentang rasa sakit pada bayi baru lahir,” katanya. “Sangat menarik bahwa ahli bedah yang mengoperasi janin mengatakan ada gerakan dalam intervensi bedah dari minggu ke-36.”

Derbyshire berkata mandor Ini adalah “pilihan yang sangat pro”. Bersikeras dia tidak melampaui dalam makalahnya, dia mengklaim bahwa sementara pekerjaan Annette tidak memiliki hubungan “langsung” dengan nyeri janin, itu “mengganggu konsensus bahwa korteks sangat penting untuk rasa sakit.”

Dia berkata, “Sejujurnya saya tidak melihat bagaimana kita dapat mengesampingkan janin yang mengalami pengalaman seperti rasa sakit yang parah. Itu mungkin selamanya tidak diketahui, dan itu tidak akan setara dengan apa yang Anda atau saya alami, tetapi itu tidak menjadikannya sesuatu.”

Bukti nyeri janin tidak berubah sejak 1973 dan tetap “tak terbantahkan,” kata Profesor Vania Abkarian, direktur Pusat Penelitian Nyeri di Fakultas Kedokteran Feinberg di Chicago, yang telah menghabiskan dua dekade mempelajari nyeri pada manusia dan hewan.

Tidak ada alasan untuk mengatakan bahwa janin dapat mengalami rasa sakit sebelum 24 minggu. Dia mengatakan anatomi otak tidak cukup berbentuk untuk memungkinkan hal ini. Janin dalam keadaan seperti tidur di dalam kandungan.

Abkarian menulis ringkasan ilmiah dari para wanita Jackson kesehatan Kasus organisasi, atas nama organisasi termasuk Society for Maternal-Fetal Medicine di AS dan Royal College of Obstetricians and Gynecologists di Inggris. Dia menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk memeriksa semua referensi ilmiah anti-aborsi jika dia melewatkan beberapa bukti serius. Dia berkata, “Kami tidak melakukannya.”

Abkarian percaya bahwa sains telah memasuki pertempuran sosial dan agama atas aborsi untuk mempermainkan perasaan orang. “Kasus Mississippi menyatakan bahwa janin yang digugurkan menderita. Mereka mengklaim itu karena pernyataan yang terlalu sarat emosi. Tapi dia mengatakan itu sama sekali tidak benar.

“Intinya adalah bahwa kesehatan pasien, bukan teori yang belum terbukti, harus mendorong keputusan medis yang penting,” kata Dr. Mira Shah, kepala petugas medis Planned Parenthood Hudson Peconic, di New York.