SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan menunjukkan bakteri dapat bertahan hidup di Mars – Las Noticias de Chihuahua – Entrelíneas

Sebuah tim peneliti internasional baru-baru ini menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa bakteri dari genus Komagataeibacter mampu bertahan dalam kondisi lingkungan Mars.

Kesimpulan para ahli, yang mempublikasikan penelitian mereka dalam jurnal Evolutionary and Genomic Microbiology, bermula dari mempelajari kemungkinan bertahan hidup kombucha – kultur simbiosis bakteri dan ragi yang digunakan untuk membuat minuman dengan nama yang sama – di lingkungan yang mirip dengan Planet Merah.

Sejak tahun 2014, para peneliti telah mengirimkan kultur kombucha ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dengan dukungan dari Badan Antariksa Eropa, dengan tujuan untuk mempelajari lebih lanjut tentang daya tahan selulosa sebagai biomarker, rekayasa genetika kombucha, dan kelangsungan hidupnya di luar bumi. kondisi. Setelah menghabiskan satu setengah tahun di bawah simulasi kondisi Mars di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional, sampel dihidupkan kembali di Bumi dan dikultur selama dua setengah tahun.

“Berdasarkan analisis metagenomik kami, kami menemukan bahwa simulasi lingkungan Mars secara signifikan mengganggu lingkungan mikroba kultur kombucha. Namun, kami terkejut menemukan bahwa bakteri penghasil selulosa dari genus Komagataeibacter bertahan,” jelas Bertram Brennig, rekan studi. penulis dan direktur Institut Kedokteran Hewan di Universitas Göttingen, Jerman.

Para ilmuwan percaya bahwa selulosa yang dihasilkan oleh bakteri mungkin bertanggung jawab untuk kelangsungan hidup mereka dalam kondisi di luar bumi, yang berarti bahwa membran atau membran berbasis selulosa dapat menjadi biomaterial yang baik untuk melindungi kehidupan dan memproduksi barang-barang konsumsi di Bumi. Permukiman manusia di masa depan di planet lain.

Selain itu, hasil menunjukkan bahwa tanaman yang terpapar kondisi Mars meningkatkan jumlah total gen resistensi antibiotik dan mineral, menunjukkan tantangan baru untuk produksi hipotetis obat efektif di luar angkasa.

READ  Lahan basah dunia berada di bawah ancaman kenaikan permukaan laut

Para ilmuwan menyimpulkan, “Temuan ini menunjukkan bahwa kesulitan yang terkait dengan resistensi antibiotik dalam pengobatan luar angkasa harus mendapat perhatian khusus di masa depan.”