SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan terkemuka mengatakan bahwa teori kebocoran laboratorium COVID-19 tidak dapat dikesampingkan

Ilmuwan terkemuka mengatakan bahwa teori kebocoran laboratorium COVID-19 tidak dapat dikesampingkan

Morfologi infrastruktur yang ditunjukkan oleh Novel Coronavirus 2019 (2019-nCoV), yang diidentifikasi sebagai penyebab wabah penyakit pernapasan yang pertama kali terdeteksi di Wuhan, China, terlihat pada ilustrasi yang dikeluarkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)). Atlanta, Georgia, AS, 29 Januari 2020. Alissa Eckert, MS; Dan Higgins, MAM / CDC / Handout melalui REUTERS

Sekelompok ilmuwan terkemuka mengatakan bahwa asal usul virus korona baru masih belum jelas dan teori bahwa itu disebabkan oleh kebocoran laboratorium harus ditanggapi dengan serius sampai penyelidikan menyeluruh berbasis data dapat membuktikan kesalahannya.

COVID-19, yang muncul di China pada akhir 2019, telah menewaskan 3,34 juta orang, merugikan dunia triliunan dolar dalam kehilangan pendapatan dan meningkatkan normalitas miliaran orang.

“Masih diperlukan penyelidikan lebih lanjut untuk menentukan asal mula epidemi,” kata 18 ilmuwan, termasuk Ravindra Gupta, seorang ahli mikrobiologi klinis di Universitas Cambridge, dan Jesse Bloom, yang mempelajari evolusi virus di Fred Hutchinson Cancer Research Center. . .

“Teori pelepasan yang tidak disengaja dari laboratorium dan implikasinya terhadap penyakit zoonosis masih berlaku,” kata para ilmuwan, termasuk David Relman, seorang profesor mikrobiologi di Universitas Stanford, dalam sebuah surat kepada jurnal Science. https://science.sciencemag.org/content/372/6543/694.1

Penulis surat itu mengatakan penyelidikan WHO terhadap asal-usul virus tidak memberikan “pertimbangan yang seimbang” terhadap teori bahwa virus itu mungkin berasal dari kecelakaan laboratorium.

Dalam laporan akhirnya, yang ditulis bersama dengan para ilmuwan China, tim yang dipimpin WHO yang menghabiskan empat minggu di dan sekitar Wuhan pada Januari dan Februari mengatakan bahwa virus mungkin telah berpindah dari kelelawar ke manusia melalui hewan lain, dan kebocoran laboratorium adalah ” sangat tidak mungkin “sebagai penyebabnya.

READ  Para peneliti telah menciptakan mikroskop kuantum yang dapat melihat hal yang mustahil

Tetapi ada banyak sekali gagasan berbeda tentang asal-usul virus, termasuk serangkaian teori konspirasi.

Para ilmuwan berkata, “Kita harus memperlakukan hipotesis yang terkait dengan implikasi alam dan laboratorium dengan sangat serius sehingga kita memperoleh data yang cukup,” menambahkan bahwa penyelidikan yang akurat dan jujur ​​secara intelektual diperlukan.

“Pada saat sentimen anti-Asia merajalela di beberapa negara, kami mencatat bahwa pada awal epidemi, para dokter, ilmuwan, jurnalis, dan warga China yang berbagi informasi penting tentang penyebaran virus kepada dunia – sering kali. dengan biaya pribadi yang besar. “

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.