SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Imbal hasil Treasury turun setelah data inflasi sesuai dengan ekspektasi

Imbal hasil Treasury turun setelah data inflasi sesuai dengan ekspektasi

Imbal hasil obligasi pemerintah AS turun pada hari Jumat setelah data menunjukkan peningkatan inflasi, tercepat sejak ekspektasi investor bahwa kontrak tahun depan, ekonomi mulai melambat, sambil menekankan kebijakan moneter Fed.

Pada perdagangan baru-baru ini, hasil pada Treasury 10-tahun AS 1,479%, menurut Tradeweb, dibandingkan dengan 1,486% pada hari Kamis.

Imbal hasil, yang telah jatuh karena lonjakan harga obligasi, melayang lebih tinggi semalam, kemudian turun setelah Departemen Tenaga Kerja mengatakan indeks harga konsumen naik 6,8% pada November dari tahun sebelumnya. Itu adalah laju tercepat sejak 1982 dan enam bulan berturut-turut inflasi melebihi 5%.

Apa yang disebut indeks harga inti, yang tidak termasuk kategori makanan dan energi yang sering bergejolak, naik 4,9% pada November dari tahun sebelumnya dan 0,5% dari bulan sebelumnya. Mereka sesuai dengan ekspektasi ekonom yang disurvei oleh Wall Street Journal.

“Itu adalah angka inflasi yang sangat tinggi, tetapi lonjakan inflasi yang benar-benar diharapkan dan seharusnya diperhitungkan di pasar,” kata Blake Guin, kepala strategi suku bunga AS di RBC Capital Market.

Hasil Treasury sering naik dan turun dengan ekspektasi inflasi karena inflasi yang lebih cepat menghilangkan daya beli pembayaran bunga dan karena itu dapat menyebabkan Fed menaikkan suku bunga jangka pendek, yang memainkan peran kunci dalam menentukan imbal hasil Treasury jangka pendek pada khususnya.

Hasil Treasury naik tajam sebulan lalu ketika data melebihi indeks harga konsumen untuk perkiraan bulan Oktober, yang mengurangi harapan bahwa inflasi bisa tenang dengan sendirinya tanpa banyak campur tangan dari bank sentral.

Sejak itu, ada dua perkembangan besar pada dua efek harga obligasi adalah munculnya variabel Omicron Covid-19 dan sinyal dari pejabat bank sentral bahwa mereka dapat menaikkan suku bunga tahun depan lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Dengan kelontong, pakaian, dan harga elektronik melonjak di AS, harga di Jepang tetap rendah. Peter Landers dari Wall Street Journal pergi berbelanja di Tokyo untuk menjelaskan mengapa harga tetap, sementara yang baik untuk dompet Anda, dapat menjadi tanda ekonomi tumbuh lambat. Foto: Richard B. Levine / Zuma Tekan; Kim Kyung-hoon / Reuters

Keduanya telah membantu menurunkan pertumbuhan investor jangka panjang, ekspektasi inflasi dan penurunan imbal hasil 10-tahun, meskipun kemungkinan pengetatan moneter telah mengangkat imbal hasil dalam jangka pendek.

Dalam perdagangan baru-baru ini, imbal hasil obligasi dua tahun adalah 0,680%, menurut Tradeweb, turun sedikit dari 0,684% Kamis, sebuah tanda bahwa investor tidak segera percaya bahwa laporan CPI akan berdampak signifikan pada kebijakan Fed.

Tulis ke Sam Goldfarb di [email protected]

Gedung Departemen Keuangan AS di Washington, DC bulan lalu.


Foto:

Samuel Corum/Bloomberg News

Hak Cipta © 2021 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Ascential membeli Perpetua Labs yang berbasis di Toronto