SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Imran Khan memuji Putin atas komentarnya tentang Nabi Muhammad. Beberapa orang Pakistan menyebutnya kekanak-kanakan

New Delhi: Perdana Menteri Pakistan Imran Khan akhirnya menjawab dua pertanyaan yang paling diperdebatkan abad ini. Satu: Bisakah menghina Nabi Muhammad menjadi bagian dari kebebasan berkesenian? Dua: Apakah Rusia rekaman Barat?

Jawabannya tidak menyenangkan semua orang di Pakistan.

Perdana Menteri Khan berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Senin, memuji pernyataannya bulan lalu Dikatakan Nabi Muhammad (saw) menghina mereka tanpa menganggapnya sebagai ekspresi kebebasan artistik dan “melanggar kebebasan beragama”.

Sementara beberapa orang menyebut tweet PM Pakistan itu “kekanak-kanakan”, yang lain mempertanyakan perlunya mempublikasikan pernyataan seperti itu.

Seorang pengguna mengatakan, “PM #imrankhanPTI melakukan panggilan telepon dan berterima kasih kepada #Putin atas pernyataan yang tidak dia katakan atau ingat lagi,” yang tampaknya tidak relevan dengan pernyataan presiden Rusia.

Pengguna lain berterima kasih kepada Imran Khan dan berkata, “Luar biasa, Anda mempertahankan koneksi dan dia pantas menerima ucapan terima kasih dari semua umat Muslim karena memberikan penghormatan tertinggi kepada Nabi kita.”

Tapi ada juga yang menggunakan kesempatan itu untuk bertanya kepada Perdana Menteri tentang inflasi dan tingkat pekerjaan di Pakistan.

Khan bercanda bahwa satu pengguna mengatakan Rusia bukan dunia Barat.

Sameera Khan, influencer Pakistan, mengatakan “Rusia bukan bagian dari wilayah” Barat “, tapi akal sehat.”

Sebuah akun dengan nama ‘Lli’ menyatakan: “Tidak ada orang Rusia yang mengira itu adalah negara Asia”.

Beberapa mengingatkan Perdana Menteri Pakistan tentang properti ‘Negara Madinah’.

Apa yang dikatakan Putin

Bulan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin selama konferensi pers tahunannya Dikatakan: “Menghina Nabi adalah” pelanggaran kebebasan beragama dan pelanggaran perasaan suci orang-orang yang mengaku Islam.”

READ  4 takeaways saat bintang Celtics terlambat, mengklaim keunggulan 2-0 atas Nets

Kantor Perdana Menteri Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin Dikatakan“Dalam pidatonya di Majelis Umum PBB, Perdana Menteri mengatakan bahwa dia terus-menerus disorot, menunjukkan peningkatan drastis dalam Islamofobia dan perubahan radikal yang terkait dengannya,” katanya.