SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia sempat menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas. Kemudian datanglah epidemi.

Jakarta, 14 Februari (Jakarta Post / ANN): Kontraksi ekonomi tahunan pertama Indonesia sejak krisis keuangan Asia tahun 1998 dapat berdampak jangka panjang terhadap negara, mendorong upaya pemerintah untuk keluar dari jaringan berpenghasilan menengah pada tahun 2045. Seorang pejabat senior pemerintah telah memperingatkan.

Indonesia (PPS) mengatakan awal bulan ini bahwa produk domestik bruto (PDB) negara akan menyusut sebesar 2,07 persen (yoi) pada tahun 2020 (yoi) karena epidemi Pemerintah-19 menekan aktivitas sosial dan ekonomi.

Akibatnya, PDB per kapita negara itu – ukuran global kemakmuran suatu negara – turun sekitar 3,7 persen pada tahun 2020 dari $ 56,9 juta ($ 3,911) pada tahun 2020 menjadi 59,1 juta pada tahun sebelumnya, menurut PBS.

“Dalam jangka panjang, jika kita terus melambat atau pertumbuhan ekonomi kita hanya 5 persen, misalnya, akan sangat sulit untuk keluar dari middle income net,” kata Perencana Pembangunan Nasional Suharto Monorba.

Perangkap pendapatan menengah adalah istilah ekonomi pembangunan yang, singkatnya, menggambarkan ekonomi yang terjebak di tingkat pendapatan menengah tanpa naik ke tingkat ekonomi berpenghasilan tinggi.

Indonesia merayakan tonggak sejarah perpindahan dari tingkat pendapatan menengah ke bawah sebelumnya ke kelompok negara berpenghasilan menengah ke atas karena pendapatan nasional bruto (GNI) mencapai $ 4.050 pada 2019, tepat di atas batas $ 4.046, menurut laporan tersebut. Bank Dunia pada Juli tahun lalu.

Menghindari stagnasi pendapatan menengah ini sangat penting terutama untuk negara-negara usia kerja besar seperti Indonesia, di mana 70,72 persen populasinya berusia antara 15 dan 64 tahun, menurut sensus PPS baru-baru ini.

Angka ini adalah yang tertinggi sejak dimulainya survei selama satu dekade pada tahun 1961.

Dalam pidato pelantikannya pada tahun 2019, Presiden Joko Widodo Widodo mengumumkan ambisinya untuk keluar dari jaringan berpenghasilan menengah Indonesia pada tahun 2045, dengan tujuan mengubah negara menjadi negara maju dengan pendapatan tahunan sebesar $ 320 juta. Angka ini adalah $ 27 juta per orang per bulan.

READ  Monte Carlo mengembangkan CQC Alco untuk mempercepat integrasi dengan komputer kuantum

Namun, Sunarso mengingatkan, dengan pertumbuhan ekonomi saat ini di tengah wabah, pemerintah tidak akan mampu mencapai prestasi tersebut.

“Bahkan di tahun 2045 kita tidak akan bisa mencapai level di atas 000, 12,000. Kita bisa turun ke pendapatan menengah ke atas. [group], Tapi tidak berpenghasilan tinggi [group] Tetap saja, ”katanya.

Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional memperkirakan bahwa Indonesia akan membutuhkan setidaknya 6 persen pertumbuhan tahunan pendapatan per kapita untuk melewati batas $ 12.535 untuk menjadi negara berpenghasilan tertinggi sebelum mencapai usia 100 pada tahun 2045.

Suharzo mengatakan pemerintah mengharapkan negara segera kembali ke kelompok pendapatan menengah atas jika pertumbuhan ekonomi di atas 4,5 hingga 5 persen tahun ini dan 5 persen tahun depan.

Namun, para ekonom telah memperingatkan bahwa krisis ekonomi yang disebabkan oleh epidemi dapat memperdalam kesenjangan pendapatan, karena beberapa sektor dan kelompok pendapatan mungkin pulih lebih cepat daripada yang lain, yang digambarkan sebagai “pemulihan berbentuk huruf K”.

Mohamed Faisal, direktur eksekutif Center for Economic Reform (CORE), mengatakan penurunan pendapatan seseorang adalah ukuran umum kualitas hidup, yang lebih umum terjadi di kalangan warga berpenghasilan rendah daripada orang kaya selama epidemi. ) Indonesia.

“Jaraknya sangat lebar. Orang kaya itu kuat, tabungan mereka tinggi selama epidemi, sementara intinya adalah daya beli mereka menurun karena pendapatan mereka menurun, ”kata Faisal kepada Jakarta Post dalam wawancara telepon.

Menurut data PBS, tingkat Guinea untuk mengukur ketidaksetaraan dalam hal biaya adalah 0,381 pada Maret tahun lalu, naik dari 0,380 pada Maret 2019.

Di bawah perkiraan ekonomi saat ini, pemerintah bertujuan untuk menurunkan tarif dari 0,377 menjadi 0,379 tahun ini.

Joshua Barde, ekonom di Bank Permata, mengatakan data PDB per kapita terbaru menunjukkan bahwa pemerintah mungkin perlu mengevaluasi target 2045 dan kebijakan Covid-19.

READ  Stephen A. Smith menanggapi Guame Brown dengan montase NBA lolites

Stimulus pemerintah dapat mengurangi dampak epidemi terhadap perekonomian, kekuatan operasi Pemerintah ke-19 memainkan peran kunci dalam menghidupkan kembali perekonomian, sehingga pertumbuhannya kembali ke sisi positif, ujarnya.

Pemerintah telah menyisihkan Rs 627,9 triliun untuk langkah-langkah stimulus Pemerintah-19 tahun ini, menggandakan alokasi untuk stimulus di sektor kesehatan sebesar RP133,07 triliun.

Namun pemerintah baru-baru ini melonggarkan pembatasan tindakan publik (PPKM) yang ditempatkan di kota dan daerah di seluruh Jawa dan Bali.

“Pengeluaran dan stimulus pemerintah perlu mencapai tujuan yang tepat sehingga dapat berdampak atau memulihkan konsumsi dan investasi swasta lebih cepat daripada negara lain,” kata Joshua kepada Post dalam wawancara telepon. “Jika pemulihan terjadi dengan cepat, kita masih bisa mengejar.” – Jakarta Post / ANN