SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris telah melaporkan 438 kematian akibat COVID-19, terbesar dalam hampir setahun

itu Britania Raya Diberitahukan Selasa ini 438 kematian baru ke Virus corona, jumlah kematian harian tertinggi yang dilaporkan sejak Februari tahun lalu, dan 94.432 kasus terdeteksi di sebuah 24 jam.

Dalam tujuh hari terakhir, 1.904 kematian telah dilaporkan COVID-19 Di dalam negeri secara keseluruhan, terjadi peningkatan 14,7 persen dibandingkan tujuh hari sebelumnya, sementara cedera dan rawat inap menurun pada periode tersebut.

Kasus turun 38,9 persen dalam tujuh hari di Inggris, dan penerimaan rumah sakit untuk virus corona turun 2,9 persen, menurut angka resmi terbaru.

Hampir 20.000 pasien telah dirawat di rumah sakit di Inggris, jumlah yang serupa dengan yang tercatat pada pertengahan Februari tahun lalu.

Mengingat penurunan jumlah infeksi secara bertahap, Pemerintah Dalam Negeri Skotlandia hari ini mengumumkan bahwa mereka akan mencabut beberapa pembatasan terhadap pandemi minggu depan.

Menteri Kesehatan Inggris, Sajid JavedSementara itu, di Parlemen, dia “sangat optimis” tentang perkembangan epidemi di Inggris dan berharap untuk “mengurangi secara signifikan” pembatasan sosial dalam beberapa hari mendatang.

Javid mengatakan kepada anggota parlemen bahwa puncak infeksi harian dan rawat inap telah berlalu.

Pekan lalu, otoritas kesehatan Inggris mengurangi periode tersebut karantina pertanian Untuk yang terluka COVID-19 Bahwa mereka memiliki pedoman lengkap vaksinasi Dan Menteri Kesehatan mengumumkan hasilnya negatif dalam dua pemeriksaan.

Dengan informasi dari EFE

READ  Laporkan kudeta di Sudan: Rumah Perdana Menteri dikepung oleh tentara dan beberapa pejabat ditangkap