SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Instacart menunjuk CEO Facebook sebagai CEO baru menjelang IPO yang diharapkan - TechCrunch

Instacart menunjuk CEO Facebook sebagai CEO baru menjelang IPO yang diharapkan – TechCrunch

Instacart ditunjuk sebagai CEO Facebook Fiji Simo sebagai CEO baru, hanya tujuh bulan setelah bergabung dengan dewan direksi perusahaan pengiriman bahan makanan. Simo, mantan wakil presiden dan kepala aplikasi Facebook, akan menggantikan pendiri Instacart dan CEO saat ini Apoorva Mehta pada 2 Agustus. Mehta akan pindah ke CEO Dewan Direksi, Per pernyataan dari Instacart.

Instacart atas nama Simo menolak permintaan komentar lebih lanjut.

Namun, wanita kulit berwarna berada di garis depan perusahaan miliaran dolar sayangnya jarang terjadi. Simo adalah salah satu pendiri Women in Product, sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk memberdayakan perempuan dalam manajemen produk, serta memajukan dan mengadvokasi karier perempuan di bidang teknologi. Langkah ini menunjukkan bahwa Facebook telah kehilangan salah satu dari sedikit pemimpin wanitanya, dan Instacart memiliki energi baru karena berencana untuk meningkatkan stafnya sebesar 50% pada tahun 2021.

Kepergian Mehta yang begitu dekat dengan penawaran umum perdana yang diharapkan adalah hal yang luar biasa dan jarang terjadi. Mehta mendirikan Instacart 10 tahun yang lalu, dan memeluknya Kelas Musim Panas Y Combinator 2012 untuk penilaian terbaru dari $39 miliar.

Pandemi telah menyoroti tujuan Instacart, ketika jutaan orang di seluruh dunia menghadapi karantina dan interaksi pribadi yang terbatas, termasuk perjalanan ke toko kelontong. Peningkatan belanja konsumen untuk layanan pengiriman telah mengakibatkan Instacart mempekerjakan ratusan ribu pekerja, serta meluncurkan pengiriman pada hari yang sama untuk berbagai produk selain alpukat — termasuk elektronik, peralatan olahraga, dan obat resep.

Pertumbuhan itu tidak datang tanpa kontroversi. Instacart telah bergabung dengan Uber, Lyft, DoorDash, dan Postmates sebagai pendukung utama Offer 22, sebuah ukuran yang akan mengklasifikasikan pekerja pertunjukan sebagai kontraktor independen, membatasi jenis manfaat yang dapat mereka terima. Penawaran 22 akhirnya disahkan, yang dapat dilihat bermanfaat bagi eksekutif Instacart dan merugikan pembeli pengiriman. Peristiwa itu terjadi setelah bertahun-tahun protes, gugatan class action, dan bencana di mana Instacart diteliti karena kebijakan yang tidak adil terhadap pembeli.

READ  Perusahaan General Atlantic yang Didukung Risiko Senilai $ 4,3 Miliar Membuat Debut Bursa Efek New York

Simo jelas memiliki pengalaman bekerja di perusahaan kontroversial, berkat kontraknya di Facebook. Sheryl Sandberg, COO Facebook, menanggapi pengumuman Simo dalam komentar di platform.

“Fidjy – Saya sangat berterima kasih atas dampak yang Anda berikan di Facebook selama 10 tahun terakhir,” tulis Sandberg. “Anda telah mengenakan banyak topi saat mengemudikan aplikasi Facebook — semuanya sambil memperjuangkan kesetaraan gender di komunitas teknologi. Saya sangat bangga melihat ke mana Anda menuju. Semangat untuk Anda!”

Instacart menggambarkan Simo sebagai “penggerak utama strategi monetisasi seluler Facebook” dan pelopor di balik arsitektur bisnis periklanan Facebook. CEO membantu memperluas Facebook seiring pertumbuhannya dari 1.000 menjadi 100.000 karyawan, dan melalui transisinya ke pasar publik — sebuah pengalaman yang mungkin sesuai dengan ambisi Instacart untuk akhirnya membawanya ke publik.

Kenaikannya ke posisi CEO datang ketika pandemi berakhir dan bagian dunia mulai dibuka kembali, yang kemungkinan akan menandakan babak baru tentang bagaimana Instacart menjalankan bisnis dan mengatasi tantangan baru tentang bagaimana bisnis tetap relevan.