SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Intel merancang chip kripto hemat energi, pembeli pertama Jack Dorsey

intel untuk membuat chip kripto & nbsp | & nbspKredit Foto: & nbspIANS

Sorotan Utama

  • Pembuat chip Intel sedang mengerjakan chip kripto yang akan hemat energi
  • Perusahaan fintech milik Jack Dorsey, Block, akan menjadi salah satu pembeli pertama chip tersebut.
  • Intel akan berkontribusi pada pengembangan teknologi blockchain

New Delhi: Pembuat chip Intel sedang mengerjakan chip kripto yang akan hemat energi dan perusahaan fintech milik Jack Dorsey Block (sebelumnya dikenal sebagai Square) akan menjadi salah satu pembeli pertama chip tersebut.

Raja M Koduri, SVP and GM, Accelerated Computing Systems and Graphics Group di Intel, mengatakan bahwa Intel akan berkontribusi pada pengembangan teknologi blockchain, “dengan peta jalan akselerator hemat energi”.

“Intel akan terlibat dan mempromosikan ekosistem blockchain yang terbuka dan aman dan akan membantu memajukan teknologi ini dengan cara yang bertanggung jawab dan berkelanjutan,” katanya dalam sebuah posting blog.

Intel Labs telah mendedikasikan penelitian selama beberapa dekade ke dalam kriptografi yang andal, teknik hashing, dan sirkuit tegangan ultra-rendah.

“Kami berharap bahwa inovasi sirkuit kami akan menghadirkan akselerator blockchain yang memiliki kinerja 1000x lebih baik per watt daripada GPU mainstream untuk penambangan berbasis SHA-256,” kata Koduri.

Blockchain adalah teknologi yang memiliki potensi untuk memungkinkan setiap orang memiliki banyak konten dan layanan digital yang mereka buat, saat kami mengantarkan era metaverse dan Web 3.0.

Koduri mengatakan bahwa beberapa Blockchain membutuhkan sejumlah besar daya komputasi, yang sayangnya diterjemahkan menjadi sejumlah besar energi.

“Pelanggan kami meminta solusi yang terukur dan berkelanjutan, itulah sebabnya kami memfokuskan upaya kami untuk mewujudkan potensi penuh blockchain dengan mengembangkan teknologi komputasi paling hemat energi dalam skala besar,” jelasnya.

Akselerator Intel Blockchain akan dikirimkan akhir tahun ini, dan perusahaan tersebut terlibat langsung dengan pelanggan seperti Argo Blockchain, Block (sebelumnya dikenal sebagai Square) dan Infrastruktur GRIID, antara lain.

“Arsitektur ini diimplementasikan pada sepotong kecil silikon sehingga berdampak minimal pada pasokan produk saat ini,” kata Koduri.

Intel telah membentuk ‘Custom Compute Group’ baru dalam unit bisnis Sistem Komputasi dan Grafik yang Dipercepat.

Tujuannya adalah untuk membangun platform silikon khusus yang dioptimalkan untuk beban kerja pelanggan, termasuk Blockchain dan peluang superkomputer akselerasi khusus lainnya di edge.

READ  Gempa berkekuatan sedang dengan kekuatan 4.7 50 km barat daya Reulet, Indonesia / Dini hari / Penemuan gunung berapi