SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Interval siklus matahari 25 menunjukkan peningkatan aktivitas di matahari

4 November 2021

Serangkaian lontaran massa koronal menyebabkan badai geomagnetik intens pertama—G4—dari Siklus Matahari 25. Setelah aktivitas pada Halloween, saat matahari menghilang dari pandangan, wilayah bintik matahari itu sendiri menembakkan setidaknya satu bintik matahari. CME lain (mungkin dari area yang sama) dan kemudian CME lain segera menyusul. Yang ketiga, CME lebih cepat mengejar dua lainnya, bergabung dengan mereka menjadi apa yang disebut “CME Cannibal”. Badai plasma menyapu bumi pada tanggal 3 dan 4 November. Cahaya utaraatau cahaya utara, terlihat sejauh selatan California.

29 Januari 2022

Mulai tanggal 29 Januari, serangkaian rudal balistik berat meletus di Matahari. Mereka tidak terlalu besar atau aktif, tetapi ketika mereka mencapai Bumi pada tanggal 3 dan 4 Februari, mereka masuk Beberapa hari gangguan geomagnetik ringan. Gangguan ini menyebabkan atmosfer luar bumi memanas dan mengembang. Selama acara ini, Starlink, sebuah perusahaan luar angkasa swasta, meluncurkan 49 satelit, menuju orbit rendah Bumi. Saat satelit-satelit ini melambung melalui atmosfer yang mengembang, mereka menghadapi lebih banyak hambatan dari yang diperkirakan, Yang menyebabkan terbakarnya 38 dari 49 satelit.

20 April 2022

Matahari telah memancarkan suar matahari terbesarnya sejauh ini dalam Siklus Matahari 25 (per Maret 2023). itu Cahaya X2 memancarkan ledakan gelombang radionya sendiriserta mengganggu perambatan gelombang radio melalui ionosfer yang menyebabkan pemadaman radio Level 3. Wilayah ini juga menghasilkan beberapa suar yang lebih lemah (kelas-M dan kelas-C).

Januari 2023

Jumlah bintik matahari meningkat pada bulan Januari. Aktivitas sangat tinggi menjelang akhir Februari, dengan suar Kelas X pada 25 Februari (siklus terbesar kedua sejauh ini), Badai magnet yang disebabkan oleh CME pada 27 Februaridan lebih dari 20 interupsi radio Antara 20 Februari Dan 5 MaretTingkat keparahannya berkisar dari ringan hingga berat (level 1-3).

READ  Seorang dokter asal India keturunan Inggris melakukan uji coba vaksin kanker yang "brilian".

13 Maret 2023

Matahari telah memicu apa yang diperkirakan sebagai siklus matahari tercepat dan paling energik. dari 20 jam. Untungnya, CME tidak diarahkan ke Bumi; Itu lepas landas ke arah yang berlawanan – Jupiter mengelilingi Ides pada bulan Maret. Peristiwa itu begitu besar dan energik sehingga partikel akhirnya mencapai tanah, Menyebabkan badai radiasi sekunder (level 1).

23 Maret 2023

Kami mengetahuinya Badai geomagnetik intens kedua (G4) di Solar Cycle 25, acara terbesar dari jenisnya dalam hampir enam tahun. Gangguan daya listrik dilaporkan di beberapa negara bagian dan aurora borealis terlihat di lebih dari separuh Amerika Serikat, mencapai sejauh selatan New Mexico, Missouri dan North Carolina.