SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jill Biden meminta maaf karena membandingkan orang Latin di AS dengan makanan – El Financiero

Ibu Negara Jill Biden meminta maaf pada hari Selasa untuk komentar di sebuah acara di mana Membandingkan anggota komunitas Latino dengan makanan tradisional dalam bingkai KTT antara Meksiko dan Amerika Serikat.

Biden pada hari Senin memuji Presiden UnidosAS Raúl Yzaguirre yang “membantu membangun organisasi ini di atas dasar bahwa keragaman komunitas ini, yang dibedakan sebagai Bodegas Bronx, seindah bunga Miami dan Seunik sarapan taco di sini di San Antonio?Itu kekuatanmu.”

San Antonio lebih dari 60 persen Hispanik atau Hispanik.

Partai Republik dengan cepat mengejek komentarnya. Senator Marco Rubio dari Florida melakukan tugasnya profil Twitter Taco dan Ted Cruz dari Texas menyoroti komentar dan tweeted, “Secara pribadi, saya chorizo, telur dan keju.”

Selasa ini, sekretaris persnya, Michael Larosa, kicauan Biden “meminta maaf bahwa kata-katanya tidak menyampaikan apa pun selain kekaguman dan cinta murni untuk komunitas Latin.”

Itu Pemilih Latin dan Hispanik adalah demografi yang berkembang dan kunci upaya Demokrat untuk mempertahankan kendali Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat pada tahun 2022. Jajak pendapat menunjukkan bahwa Secara tradisional pemilih Demokrat beralih ke kandidat Republik.

KTT antara AMLO dan Joe Biden

Ibu negara menyampaikan pidato kontroversial dalam rangka pertemuan puncak antara Presiden Andres Manuel Lopez Obrador dan mitranya dari AS Joe Biden, di mana imigrasi akan diperlakukan sebagai isu sentral.

Lopez Obrador, yang tiba di Washington pada Senin sore, mengatakan mereka telah tiba Dua poin yang saya sarankan kepada pemerintah AS Soal keimigrasian: “Yang pertama: agar arus migrasi diatur agar para migran kita tidak menderita, agar hak asasi manusia tidak dilanggar, dan agar arus migrasi menjadi tertib. Dan yang kedua: bahwa mereka yang telah bekerja di sini selama bertahun-tahun hak mereka diakui.”

READ  Italia menyentuh 100.000 kasus COVID-19 dalam satu hari