SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juara Prancis Terbuka Iga Sweetek “Jangan Berharap” Wimbledon

Foto cetak yang diambil dan dirilis oleh Federasi Tenis Prancis (FFT) pada 4 Juni 2022 menunjukkan Iga Swietic dari Polandia berpose dengan trofi di ruang ganti setelah memenangkan final putri melawan USA Coco Gauff pada hari ke-14 Kejuaraan Roland – Garros Tenis Terbuka di Paris pada 4 Juni 2022 (Foto oleh Corinne Dubereuil/FFT-FFT/AFP)

Iga Swiatek mengatakan dia “tidak memiliki harapan” untuk Wimbledon meskipun dia meningkatkan kemenangan beruntunnya menjadi 35 pertandingan dengan mengamankan gelar Prancis Terbuka keduanya.

Petenis nomor satu dunia itu mengalahkan Coco Gauff muda 6-1, 6-3 pada final Sabtu di Roland Garros untuk memenangkan turnamen keenamnya secara berturut-turut tahun ini, termasuk empat gelar WTA dan satu gelar mayor.

Seorang Polandia memenangkan ganda Indian Wells dan Miami untuk menunjukkan kehebatannya di lapangan keras, setelah mengangkat gelar di Doha, dan sekarang mendominasi tanah liat dengan kemenangan di Stuttgart, Roma dan Paris.

Tetapi untuk memperpanjang rekor tak terkalahkannya, dia mungkin harus meningkatkan rekor kariernya di lapangan rumput dengan empat kemenangan dan empat kekalahan dalam pertandingan utama.

“Pelatih saya (Tomasz Wiktorowski) berpikir saya bisa memenangkan lebih banyak pertandingan di lapangan rumput,” kata Swiatek, yang telah mencapai minggu kedua dalam tujuh turnamen Grand Slam berturut-turut.

“Saya belum tahu. Tapi saya ingin menambahkan satu atau dua.

“Tapi sejujurnya, rumput selalu sulit. Saya sebenarnya menyukai bagian di mana saya tidak memiliki ekspektasi di sana. Ini agak menyegarkan.”

Tahun lalu, Swiatek menunjukkan tanda-tanda peningkatan di lapangan dengan mencapai babak keempat di Wimbledon, dan pelatih Wiktorowski melihat mantan pemain Agnieszka Radwanska mencapai satu-satunya final Grand Slam di All England Club pada 2012.

READ  Bintang Arsenal dibanting setelah 'membantu' akhir yang salah menyebabkan tampilan Piala Afrika yang suram

“Saya hanya akan mempersiapkan yang terbaik,” kata Swiatek.

“Mungkin dari pengalamannya dengan Aga Radwanska, itu adalah deck favoritnya, jadi mungkin dia bisa memberi saya beberapa saran yang akan sangat membantu, dan saya akan lebih menikmati bermain di rumput.”

Serena lulus ‘istimewa’

Dia menyamai rekor 35 kemenangan beruntun Venus Williams pada tahun 2000 untuk kemenangan beruntun terlama bagi seorang wanita di abad ke-21.

Kemenangan Swiatek juga menandai rekor tak terkalahkan terpanjang Serena Williams di usia 34 tahun, sesuatu yang menurutnya membuat kemenangannya semakin memuaskan.

“Saya pikir sejujurnya, ini mungkin terdengar sangat aneh, tetapi untuk mendapatkan kemenangan ke-35 dan melakukan sesuatu yang lebih dari yang telah dilakukan Serena, itu adalah sesuatu yang istimewa,” kata pemain berusia 21 tahun itu.

“Karena saya selalu ingin … memiliki semacam rekor. Di tenis, sangat sulit setelah karier Serena.

“Itu benar-benar memukul saya, Anda tahu. Jelas memenangkan Grand Slam juga, tapi itu benar-benar istimewa karena saya merasa seperti saya melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan orang lain sebelumnya, dan mungkin akan lebih.”

Swiatek kini juga telah memenangkan sembilan final terakhirnya, dengan satu-satunya kekalahan final WTA dalam karirnya datang dalam acara tingkat rendah di Lugano ketika dia baru berusia 17 tahun.

“Saya mencoba untuk memperlakukannya seperti pertandingan lainnya, yang sangat sulit dan tidak mungkin, karena akan selalu ada lebih banyak ketegangan,” tambahnya.

“Saya kira saya mengambilnya sedikit dan adil, saya mencoba untuk membangun kekuatan saya …

“Saya juga sadar bahwa lawan saya juga akan gugup. Jadi saya mencoba untuk tidak panik dan tidak terlalu gugup seperti sekarang.”

Swiatek sekarang membanggakan rekor kemenangan 21-2 yang mengesankan di Roland Garros, meskipun ia memiliki jalan panjang untuk menyamai favoritnya Rafael Nadal 111-3.

READ  Giannis Antetokounmpo mencapai level tertinggi musim ke-47 saat Tiga Besar Milwaukee Bucks bertemu dalam kemenangan atas Los Angeles Lakers

“Dia memiliki banyak peluang untuk kalah, jadi saya pikir statistiknya jauh lebih baik,” katanya tentang juara 13 kali itu, yang menghadapi Casper Rudd di final putra pada Minggu.

Cerita terkait

Dapatkan berita olahraga paling penting langsung ke kotak masuk Anda



baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam PERTANYAAN PLUS Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.