SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jumlah beruang kutub yang tidak terduga dapat memberikan harapan bagi spesies ini

Jumlah beruang kutub yang tidak terduga dapat memberikan harapan bagi spesies ini

Di sudut tenggara Greenland, para ilmuwan telah menemukan populasi beruang kutub yang tak terduga. Penghuni ini telah mengembangkan kebiasaan bertahan hidup yang berbeda di habitat eksotis mereka – dalam kaitannya dengan beruang kutub – dan genom beruang sangat berbeda dari banyak kerabat mereka. Selain kebaruan yang diwakili hewan-hewan ini, mereka juga dapat membantu memberi tahu para ilmuwan tentang bagaimana beruang tradisional mengatasi di wilayah Arktik yang lebih hangat, menurut pencarian baru.

Ada beberapa hal yang membedakan kelompok beruang ini satu sama lain. Hampir sepanjang tahun, mereka bertahan hidup dengan memancing dari es yang jatuh ke laut setelah gletser pecah di Greenland. Es mengapung di fjord yang oleh beruang-beruang ini disebut rumah. Ini berbeda dengan kebanyakan kelompok beruang kutub lainnya, yang membutuhkan es laut untuk berburu. Menurut Dana Margasatwa Dunia, antara 22000 dan 31000 Beruang kutub tertinggal di dunia.

Tim peneliti menggunakan tujuh tahun data yang dikumpulkan di daerah tersebut, bersama dengan data historis 30 tahun. Untuk data baru, tim menjangkau pemburu lokal dan menggunakan sampel jaringan yang diambil dari pembunuhan pemburu untuk mengurutkan genom beruang. Mereka juga menggunakan kerja lapangan, data satelit – yang juga memungkinkan mereka untuk mempelajari kondisi glasial geografis dan laut di daerah tersebut – dan kalung pelacak untuk mempelajari pergerakan beruang.

“Ada kumpulan data yang sangat besar di sini,” Twila Moon, rekan penulis makalah dan wakil ilmuwan utama di Pusat Data Salju dan Salju Nasional mengatakan kepada Ars. “Dibutuhkan banyak waktu di lapangan. Ini adalah daerah yang sangat terpencil dan membutuhkan kondisi kerja lapangan yang sulit dan memakan waktu.”

dibuang

Greenland Tenggara sangat kurang dipelajari. Ini karena medan pegunungan yang terjal dan cuaca buruk yang mencakup hujan salju lebat. Mungkin juga kesulitan-kesulitan ini menjelaskan mengapa beruang-beruang itu terisolasi. Daerah ini dikelilingi oleh pegunungan dan lapisan es di Greenland dan oleh Denmark Straight.

Kebanyakan beruang kutub menggunakan es laut untuk berburu, tetapi ini adalah pilihan terbatas untuk beruang di Greenland tenggara. Daerah ini hanya melihat es laut antara Februari dan Mei. Namun, data pergerakan menunjukkan bahwa beruang menunjukkan beberapa perilaku yang berbeda dari kerabat mereka. Mereka kemungkinan berjalan di atas es es yang mengalir ke fjord dan melakukan perjalanan melalui pegunungan untuk mencapai fjord lain untuk mencari makanan, sering kali anjing laut.

“Kami menemukan bahwa es laut jarang ada selama lebih dari empat bulan dalam setahun – di beberapa fjord dalam beberapa tahun, jumlahnya jauh lebih sedikit,” kata Moon.

Menurut sampel yang dikumpulkan dan diurutkan, beruang secara genetik benar-benar berbeda dari spesies lain dalam spesies yang sama. Ada 19 kelompok beruang kutub lain yang telah diamati, dan genom mereka relatif mirip satu sama lain; Subkelompok yang terisolasi ini menonjol dari populasi. Menurut penelitian, mereka adalah kelompok beruang kutub yang paling terisolasi secara genetik di Bumi, dan mereka mungkin telah berada di wilayah Greenland ini selama ratusan tahun.

kasus beruang

Karena perubahan iklim terus mengurangi permukaan es laut, beruang di daerah lain dapat beradaptasi untuk hidup seperti populasi di Greenland tenggara. Namun, Moon menyarankan untuk tidak terlalu bersemangat tentang kemungkinan itu. “Mungkin ada kecenderungan untuk menginginkan perasaan yang diberikan ini [feeling of] “Beruang kutub diselamatkan,” katanya. “Sayangnya, ada banyak [few] Situs yang menyediakan banyak es glasial dengan cara ini… Bagi banyak beruang kutub, jenis es ini tidak tersedia. “

Ini berarti bahwa banyak populasi beruang kutub tidak akan memiliki kesempatan untuk beradaptasi dengan kehidupan di es glasial seperti yang dilakukan penduduk Greenland tenggara. Populasi beruang Greenland juga sangat kecil – hanya beberapa ratus individu – mungkin karena kesulitan yang dihadapi medan saat mencoba mencari pasangan. Dengan demikian, wilayah seperti Greenland tenggara mungkin tidak dapat mempertahankan populasi beruang yang besar. Masalah lain: Lapisan Es Greenland, yang menyediakan es glasial yang digunakan untuk berburu meleleh juga. Itu berlaku untuk gletser lain di sekitar Kutub Utara, kata Moon.

Namun, beruang di Greenland tenggara memiliki kaki di habitat mereka yang sulit. Karena lapisan es Greenland kehilangan es, lapisan es itu tidak mundur dengan jumlah yang sama di mana-mana di sekitar pantai. Banyak salju turun di tenggara Greenland pada musim dingin, yang membantu memberi makan gletser. Para peneliti juga mencatat bahwa daerah tersebut dapat berfungsi sebagai iklim mikro pondok, tempat di mana spesies bisa hidup untuk beberapa waktu jika es laut terus berkurang. Makalah ini juga mencatat bahwa ada beberapa habitat serupa di bagian lain Kutub Utara, seperti Svalbard – wilayah Norwegia – dan bagian lain dari Greenland.

“Es pesisir ini tidak kami duga akan mundur jauh dari lokasinya saat ini seperti daerah lapisan es, misalnya di pantai barat atau barat daya,” kata Moon. “Ini adalah lingkungan yang sensitif.”

Sains, 2022. DOI: 10.1126 / science.abk2793 (Tentang DOI)

READ  Ilmuwan mensimulasikan lubang cacing 'miniatur' tanpa mengobrak-abrik ruang dan waktu | ruang angkasa