SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juri membebaskan DaVita, mantan CEO Kent Thiry dari semua tuduhan dalam persidangan antimonopoli yang bersejarah

Juri membebaskan DaVita, mantan CEO Kent Thiry dari semua tuduhan dalam persidangan antimonopoli yang bersejarah

Juri federal membebaskan DaVita Inc. yang berbasis di Denver. dan CEO-nya Kent Thiry dari semua dakwaan pada hari Jumat, kekalahan telak bagi mantan jaksa penuntut pemerintah yang telah mengejar kasus konspirasi kriminal yang menargetkan kesepakatan raksasa diagnostik dengan perusahaan saingan untuk tidak saling merampas karyawan.

Jaksa federal berpendapat bahwa perjanjian tersebut menghalangi persaingan dan menghambat kemampuan karyawan untuk memajukan karir mereka; pengacara untuk DaVita dan Thiry membantah bahwa tidak ada bukti kesepakatan dibuat untuk mengakhiri persaingan yang berarti.

Putusan – yang datang setelah dua hari pertimbangan – diharapkan memiliki dampak yang signifikan tentang bagaimana Sherman Anti-Trust Act yang berusia 132 tahun digunakan untuk mengatur persaingan bebas di Amerika Serikat.

Para juri memutuskan DaVita dan Thiry tidak bersalah atas tiga tuduhan persekongkolan dalam mengekang perdagangan untuk mengalokasikan karyawan.

“Selamat kepada para terdakwa, belasungkawa kepada pemerintah,” kata Hakim Senior Distrik AS R. Brooke Jackson begitu juri dikeluarkan dari ruang sidang Denver.

Sidang dua minggu itu menarik perhatian luas karena untuk pertama kalinya seorang eksekutif puncak dan perusahaan didakwa secara pidana atas perjanjian non-perburuan berdasarkan undang-undang antimonopoli tahun 1890.

“Kami menghargai keputusan juri dan berterima kasih untuk melupakan masalah ini,” kata DaVita dalam sebuah pernyataan Jumat sore. “Kami tetap berkomitmen untuk beroperasi dengan integritas dan menjunjung tinggi standar hukum tertinggi.”

Dalam pernyataannya sendiri, Thiry — yang mengundurkan diri sebagai CEO DaVita pada tahun 2019 — pertama-tama berterima kasih kepada juri atas “kehati-hatiannya dalam menjalankan tugas khidmatnya.”

“Kedua, tidak mungkin untuk melebih-lebihkan kegembiraan yang saya rasakan untuk keluarga saya dan semua orang yang bekerja dengan saya,” kata Thiry. “Juri menegaskan bahwa kasus ini seharusnya tidak pernah dibawa. Saya ingin berterima kasih kepada komunitas yang memberikan begitu banyak dukungan melalui masa sulit ini.”

READ  Imbal hasil Treasury turun setelah data inflasi sesuai dengan ekspektasi

DaVita menghadapi hukuman maksimum $ 100 juta per hitungan, jika terbukti bersalah, sementara Thiry menghadapi denda $ 1 juta per hitungan dan hingga 10 tahun penjara.

Jaksa federal, dalam argumen penutup mereka hari Rabu, menuduh bahwa Thiry adalah pemimpin yang pendendam dan mengendalikan, membuat perjanjian dengan mantan eksekutif yang memimpin perusahaan saingan untuk tidak merekrut pekerja satu sama lain.

Akibatnya, menurut dugaan pemerintah, karyawan tidak akan menerima panggilan perekrutan dari perusahaan lain ini, sehingga mereka hanya memiliki sedikit kemampuan untuk bergerak sesuka hati.

Pengacara pembela pribadi Thiry melemparkan tuduhan selama proses hari Rabu sebagai “perburuan penyihir.”

Pengacara DaVita, sementara itu, mengakui bahwa sementara perilaku dan bahasa mantan CEO tidak terlihat bagus, perjanjian tersebut tidak mengakhiri persaingan yang berarti seperti yang dituduhkan.

Ann M. O’Brien, seorang pengacara dan pemimpin Kartel dan Gugus Tugas Investigasi Antitrust Pemerintah perusahaan BakerHostetler, menghadiri persidangan di Denver sebagai pengamat dan mengatakan dalam email ke The Denver Post bahwa kasus itu diadili dengan baik oleh kedua belah pihak .