SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Kami benar-benar berkencan’, pesan audio terakhir dari seorang anak Guatemala kepada ibunya sebelum naik trailer Texas di mana dia meninggal dengan sepupunya

kota Guatemala.- “Bu, kami sudah berangkat.” Ini adalah pesan suara terakhirku Wilmer Tollolseorang bocah Guatemala berusia 13 tahun yang mengirim ibunya dalam bahasa Quiche, bahasa ibunya, ke desa mereka di pegunungan Guatemala barat sebelum berkendara Trailer di Texas Selatan.

Beberapa jam kemudian, puluhan mayat imigran ditemukan tewas di dalam trailer di pinggiran kota San Antonio, termasuk Wilmer.

Anak laki-laki itu meninggalkan komunitas Tsokobal pada 14 Juni bersama sepupunya Pascual Melvin Gouchiak, juga berusia 13 tahun, untuk mencoba pergi ke Houston bersama kerabatnya dan mencoba memulai hidup baru serta dapat membantu orang tuanya. Tapi perjalanan mereka dipersingkat di San Antonio: tubuh mereka berdua Jatuh di trailer.

Di Tsokobal, komunitas Aborigin yang sederhana di daerah pegunungan, keluarga Wilmer dan Melvin sangat menderita setelah memastikan bahwa anak-anak termasuk di antara 53 korban Tragedi di Texas.

Pesan yang diterima Magdalena Tipas, 38, adalah kata terakhir yang dia dengar dari anaknya yang masih kecil, Wilmer, kata wanita itu kepada Associated Press melalui seorang penerjemah. Beberapa jam setelah menerima suara itu, seorang tetangga memberi tahu mereka bahwa telah terjadi kecelakaan di San Antonio dan mereka mengkhawatirkan yang terburuk.

Sepupu adalah teman sejak usia sangat dini. Mereka melakukan semuanya bersama-sama: bermain game, pergi keluar dan bersenang-senang, dan kemudian berencana untuk berimigrasi ke Amerika Serikat, meskipun mereka tidak berbicara bahasa Spanyol dengan baik, kata ibu Melvin, Maria Sepak Kog.

Sipac Coj, seorang ibu tunggal dengan dua anak kecil. “Melvin ingin membangunkan saya rumah,” kenang ibu yang kewalahan. Pesan suara yang mengatakan “Bu, saatnya pergi keluar” adalah pesan yang dia terima dari putranya. Dia menambahkan bahwa audio itu dihapus karena dia tidak bisa mendengarkannya.

READ  AMLO. Mengumumkan bahwa Senin atau Selasa segala sesuatu yang berhubungan dengan KTT Amerika akan diputuskan

Anak-anak tumbuh dalam masyarakat sedikit lebih dari itu 1500 orang Di mana masa depan terbaik adalah mengabdikan diri untuk kultivasi.

Mereka memutuskan untuk beremigrasi

kata Sebak Kog, yang menegaskan bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun yang bertentangan dengan keinginan anak di bawah umur yang dia miliki Saya memutuskan untuk beremigrasi.

Tujuan akhir sepupu adalah Houston, di mana kerabat sedang menunggu mereka dan yang mengatur pembayaran dan menyewa untuk “serigala,” kata ibu, yang tidak berbicara bahasa Spanyol, hanya quiche, bahasa ibunya Maya.

Rabu ini, pengawalan keluarga membanjiri komunitas kecil itu. Semua orang sudah tahu: hanya dua anak di bawah umur yang meninggalkan tempat itu meninggal. Sebak Koç mengatakan dia mengetahui kematian mereka dari kerabat di Amerika Serikat. Panggilan datang dari Departemen Luar Negeri untuk mengkonfirmasi kematian hanya pada hari Rabu.

Ayah Wilmer, Manuel de Jesus Tullol, seorang pria berusia 40 tahun, tidak bisa berhenti menangis pada hari Rabu. Mereka tidak tahu bagaimana mereka akan sampai ke Houston, dan Anda tidak pernah membayangkan Wilmer akan naik ke bagian belakang truk, di mana dia akhirnya mati.

Baca juga: Pengemudi trailer tempat 51 imigran tewas di Texas, diduga mengemudi sambil dibius

Bocah itu meninggalkan sekolah di akhir sekolah dasar dan bekerja membersihkan Melba bersama ayahnya.

Ayahnya meyakinkan putranya bahwa dia tidak melihat masa depan di masyarakat, sebuah desa miskin di mana rumah-rumah yang sedang dibangun dapat terlihat di antara ladang jagung berkat transfer dikirim oleh pendatang. Dia telah membuat keputusan untuk beremigrasi untuk menghidupi keluarga dan membantu memberi makan ketiga saudara laki-lakinya. Sang ayah menambahkan bahwa salah satu mimpinya adalah memiliki rumah atau tanah, dan dia pergi dengan keyakinan bahwa dia dapat mencapainya.

READ  Dia mengolok-olok kontrol kesehatan dan divaksinasi 5 kali melawan COVID- Uno TV

Tolol mengatakan mereka mendapat serigala yang ditagih 6 ribu dolarDan mereka sudah membayar hampir setengahnya. Sekarang, yang bisa dia pikirkan hanyalah seseorang untuk membantu mereka membawa pulang putranya.

Keluarga menegaskan bahwa mereka tidak memiliki sumber daya untuk membawa pulang mayat dan meminta dukungan pihak berwenang untuk membawa mayat dan menguburkan mereka.

Baca juga: Amerika Serikat telah menangkap 4 subjek terkait dengan tragedi yang menewaskan lebih dari 50 imigran di sebuah trailer yang ditinggalkan di Texas

Berlangganan di sini Untuk menerima langsung di email Anda buletin kami tentang berita hari ini, opini, Qatar 2022 dan banyak pilihan lainnya.

var / akmar