SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus Covid-19 di Amerika Serikat kembali meningkat.  Apa yang sedang terjadi?

Kasus Covid-19 di Amerika Serikat kembali meningkat. Apa yang sedang terjadi?

Kasus covid-19 Hal ini meningkat di Amerika Serikat lagi. Namun kali ini, ceritanya lebih kompleks dari pada gelombang sebelumnya.

Sejak awal Januari, ketika AS mencapai puncak rata-rata 260.000 kasus baru setiap hari, jumlah kasus telah cukup menurun. Puluhan juta orang itu Vaksinasi Covid-19 di bulan-bulan berikutnya. Pada akhir Juni, jumlah rata-rata kasus baru di negara itu adalah 11.000 per hari.

Tetapi pada 18 Juli, AS melihat rata-rata lebih dari 31.000 kasus baru per hari, hampir tiga kali lipat dari tingkat kasus hanya beberapa minggu yang lalu.

Dunia kita dalam data

Sejauh ini, rawat inap tidak meningkat sebanyak: Mereka naik sekitar sepertiga dibandingkan dua minggu lalu. Demikian juga, kematian masih relatif rendah: dengan rata-rata tujuh hari 258, dibandingkan dengan Januari ketika AS kehilangan lebih dari 3.000 orang per hari. Kedua prosedur masih berkembang, jika tidak secepat kasus.

Kasus yang dikonfirmasi adalah indikator utama. Seseorang dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut, tetapi dapat memakan waktu dua minggu bagi mereka untuk cukup sakit untuk pergi ke rumah sakit dan bahkan lebih sampai mereka meninggal jika tidak sembuh. (Satu peringatan: tingkat tes memiliki menurun secara signifikan Dalam beberapa bulan terakhir, kami mungkin tidak menemukan setiap kasus baru. Tapi itu membuat peningkatan kasus yang dikonfirmasi semakin mengkhawatirkan.)

Ini masih benar – seiring dengan percepatan kasus, pada akhirnya kematian juga akan terjadi – dan tren saat ini mencerminkan realitas dasar ini.

Tapi kali ini, sekitar setengah dari negara itu sekarang benar-benar kebal terhadap Covid-19. Beberapa dari orang-orang ini masih dapat tertular virus, tetapi penyakit mereka cenderung ringan jika mereka menerima vaksin. administrasi Biden mengumumkan Pada awal Juli, hampir semua rawat inap dan kematian yang dilaporkan akibat Covid-19 adalah orang yang tidak divaksinasi.

“Pemisahan kasus dan kematian benar-benar terjadi,” kata Andrew Pavia, spesialis penyakit menular di Universitas Utah, kepada wartawan pada briefing Asosiasi Penyakit Menular Amerika pekan lalu. “Kami melihat peningkatan kematian tetapi tidak hampir pada tingkat yang sama.”

Namun, selama virus itu menyebar, ada risiko, terutama bagi separuh populasi yang belum divaksinasi. Varian delta tampak lebih menular dan ganas daripada yang datang sebelumnya, dan sementara vaksin tampaknya bertahan dengan baik, mereka masih bertanggung jawab atas bagian kasus yang lebih besar dan lebih besar di Amerika Serikat.

Rawat inap dan kematian juga menjadi lebih umum di kalangan orang dewasa muda, perbedaan lain dari peningkatan mendadak sebelumnya.

Secara keseluruhan, situasinya jauh lebih kacau daripada tahun lalu, ketika rawat inap dan kematian meningkat seperti jarum jam setelah jumlah kasus melonjak. Berikut adalah tiga faktor yang perlu diingat untuk bergerak maju.

1) Orang yang tidak divaksinasi masih sangat rentan terhadap Covid-19

Jika Anda belum divaksinasi, Anda tidak memiliki perlindungan terhadap virus corona – dan varian delta yang semakin banyak beredar tampaknya lebih berbahaya daripada iterasi virus sebelumnya. Saat ini, itu menyumbang hampir setengah dari kasus baru di Amerika Serikat, dan diperkirakan akan menjadi jenis yang dominan.

Seperti Umair Irfan dari Vox menjelaskanVarian delta tampaknya 60 persen lebih mudah menular daripada varian alfa yang pertama kali diidentifikasi di Inggris – yang mungkin 60 persen lebih mudah menular daripada versi virus yang pertama kali diidentifikasi pada manusia.

Bukti awal beragam, tetapi beberapa menyarankan bahwa varian delta mungkin juga lebih ganas: sebuah penelitian di Skotlandia menemukan bahwa orang yang terinfeksi varian delta dua kali lebih mungkin berakhir di rumah sakit, meskipun tingkat kematian tampaknya tidak jauh lebih buruk.

“Karena semakin banyak orang yang tidak divaksinasi memperoleh varian delta, jumlah rawat inap mungkin meningkat,” David Celentano, seorang ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins, mengatakan kepada saya.

Negara bagian yang berbeda juga memiliki tingkat kerentanan yang berbeda, dengan tingkat vaksinasi berdasarkan negara bagian mulai dari 78 persen Vermonters yang divaksinasi lengkap hingga hanya 42 persen orang Alabam. Itu diterjemahkan ke dalam pertumbuhan kasus: negara bagian dengan kasus baru terbanyak (termasuk bagian dari Selatan, Midwest, dan Barat) per orang setiap peringkat di bagian bawah negara dalam tingkat vaksinasi.

Seorang petugas kesehatan membagikan air kepada orang-orang yang menunggu di area pengamatan setelah menerima dosis vaksin Covid-19 pada 30 Maret 2021, di Apple Valley, California.
Mario Tama / Getty Images

Lalu ada perubahan sifat kelompok umur yang terkena Covid-19: menurut Jajak Pendapat Yayasan Keluarga Kaiser, 85% orang berusia 65 tahun atau lebih mengatakan mereka telah divaksinasi. Tetapi persentase ini turun di antara kelompok yang lebih kecil, menjadi 66 persen orang berusia 50 hingga 64 tahun, 59 persen orang berusia 30 hingga 49 tahun, dan 55 persen orang berusia 18 hingga 29 tahun.

2) Vaksin melindungi orang yang paling berisiko tertular Covid-19

Tren ini mengandung berita baik dan berita buruk. Berita buruknya sudah jelas: Karena kaum muda dan orang-orang di beberapa negara bagian cenderung tidak divaksinasi terhadap Covid-19, mereka tetap lebih mungkin untuk tertular penyakit tersebut. Apalagi ketika varian delta menjadi lebih dominan, sebagian besar dari mereka akan berakhir di rumah sakit. Beberapa akan mati.

untuk saya CDC انات data, proporsi orang yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 antara usia 18 dan 49 tahun tumbuh dari 20 persen dari total pada Januari menjadi lebih dari 40 persen pada pertengahan Juli. Orang Amerika berusia 65 tahun ke atas merupakan lebih dari setengah dari semua penerimaan rumah sakit Covid-19 pada bulan Januari; Mereka sekarang menyumbang kurang dari 30 persen.

Untuk lebih jelasnya: Jumlah total rawat inap masih jauh di bawah puncaknya, sehingga jumlah awal orang muda yang sakit parah tidak sebesar jumlah orang tua yang dirawat di rumah sakit selama musim dingin terburuk. Tetapi, secara relatif, kaum muda sekarang merupakan proporsi rawat inap yang lebih besar.

Kabar baiknya adalah sisi lain dari tren ini: Orang yang kemungkinan besar meninggal karena Covid-19 memiliki perlindungan yang jauh lebih kuat daripada tahun lalu. kami tahu لم Sejak awal epidemi Usia ini, seperti yang lainnya, adalah proksi terbaik untuk risiko menyerah pada virus Covid-19.

Itu sebabnya penghuni panti jompo dan staf diprioritaskan ketika vaksinasi massal dimulai pada awal 2021. Menurut Analisis AARP Data Federal, hampir 80 persen orang yang tinggal di panti jompo telah divaksinasi penuh terhadap Covid-19 pada akhir Juni.

Selama pandemi, mereka telah menyebabkan proporsi kematian Covid-19 yang tidak proporsional – 133482 tidak pada tempatnya 608000 Jumlah kematian di Amerika Serikat. Tetapi tingkat kematian dalam populasi ini melambat secara nyata setelah vaksin dirilis. Pada awal Januari, panti jompo AS melaporkan lebih dari 5.000 kematian penduduk setiap minggu, menurut data federal.

Pada minggu terakhir bulan Juni, panti jompo mencatat hanya 147 kematian. Ini menunjukkan kemajuan yang signifikan dalam melindungi mereka yang paling rentan.

3) Orang yang divaksinasi bisa terkena Covid-19, tetapi kasusnya hampir selalu ringan

Vaksin Covid-19 sangat bagus, tetapi tidak sempurna. Beberapa orang yang divaksinasi lengkap akan tertular virus corona, dan mereka mungkin juga bertanggung jawab atas jumlah kasus yang lebih tinggi.

Kapan Pfizer / Biotek Dan modern Vaksin-vaksin tersebut disetujui untuk pertama kalinya, dan tingkat kemanjuran 95 persennya yang mengejutkan yang mendapat perhatian penuh. Tetapi meskipun demikian, ini berarti bahwa sangat sedikit orang yang divaksinasi yang tertular penyakit tersebut.

Pangsa ini akan tumbuh seiring dengan semakin dominannya variabel delta; syukur tersebutBukti awal menunjukkan bahwa vaksin Pfizer/BioNTech masih 80% efektif dalam mencegah penyakit. Tetapi ini berarti bahwa lebih banyak orang yang telah divaksinasi dapat tertular virus dan merasakan gejala karena variannya terus menyebar.

Ini masih tingkat keberhasilan yang tinggi. Organisasi Kesehatan Dunia Dia berkata Dalam seminggu terakhir, sebagian besar orang yang divaksinasi yang memiliki varian delta tidak memiliki gejala. Mereka mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk menyebarkan virus, karena mereka tampaknya lebih sedikit melepaskannya, kata Wakil Direktur CDC Jay Butler kepada wartawan di briefing Infectious Diseases Society of America.

Vaksin masih memberikan perlindungan yang mengesankan terhadap penyakit parah, yang tercermin dari sedikitnya jumlah orang yang divaksinasi yang dirawat di rumah sakit atau meninggal karena Covid-19.

“Infeksi pernapasan cenderung lebih ringan,” kata Butler. Bahkan jika terjadi infeksi, [vaccination] Ini mengurangi risiko rawat inap dan kematian.”

Peningkatan kasus tidak sempurna. Jutaan orang Amerika tetap rentan terhadap Covid-19, dan jenis virus yang lebih berbahaya sedang menyebar. Jumlah kematian yang terjadi setiap hari masih setara dengan kecelakaan pesawat jet setiap 24 jam.

Tapi ini adalah gelombang dari jenis yang berbeda dari yang sebelumnya, dengan hampir 160 juta orang Amerika dan jumlah itu sekarang sepenuhnya kebal. Solusinya sama seperti selama enam bulan terakhir, Celentano mengatakan kepada saya melalui email: “Cara terbaik untuk menghindari SARS-CoV-2 adalah dengan memvaksinasi sekarang!”

Jika tidak, selama virus menyebar, ada risiko.

“Semakin banyak virus menyebar, semakin banyak mutasi yang terjadi, dan semakin besar peluang munculnya varian baru lainnya,” kata Jane Keats, direktur kesehatan global di Kaiser Family Foundation.

Sebuah alternatif baru yang lebih mematikan, lebih menular, atau lebih resisten terhadap vaksin “tentu saja akan memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang jauh lebih parah.”

READ  Pfizer telah mulai mengekspor vaksin COVID-19 buatan AS ke Meksiko