SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus dan vaksin Covid-19: pembaruan terkini

Kasus dan vaksin Covid-19: pembaruan terkini

BEIJING – Bagi Shanghai, Juni seharusnya menjadi waktu kemenangan. Setelah dua bulan penguncian ketat, pihak berwenang mengumumkan bahwa wabah virus corona terbaru di kota itu terkendali. Bisnis dan restoran akhirnya dibuka kembali. Media pemerintah mengumumkan bahwa kehidupan telah kembali normal, dan pada malam pertama pembebasan, orang-orang turun ke jalan meneriakkan: “Kebebasan!”

Julie Ging, seorang analis investasi berusia 25 tahun di kota itu, tidak bisa memaksa dirinya untuk bergabung. “Saya tidak berpikir ada sesuatu yang layak dirayakan,” katanya. Dia telah menghabiskan sebagian bulan April di fasilitas karantina pusat setelah dia dinyatakan positif dan perasaan tidak berdaya masih segar.

“Saya merasa seperti tidak ada jaminan mendasar dalam hidup, dan banyak yang bisa berubah dalam semalam,” katanya. “Itu membuatku merasa sangat lemah.”

Lockdown menjerumuskan Shanghai ke dalam kekacauan dan penderitaan. Penduduk tidak dapat membeli makanan, tidak mendapat perawatan medis atau dipisahkan dari anak-anak mereka, dikurung di rumah mereka. Media sosial dipenuhi dengan kemarahan dan keputusasaan mereka. Sekarang yang terburuk tampaknya sudah berakhir. Namun di kota berpenduduk 25 juta orang ini, banyak yang baru mulai mengingat apa yang telah mereka alami, apa yang telah hilang, dan apa yang mereka harapkan dari masa depan.

Beberapa penduduk menghadapi rapuhnya hak yang dulunya mereka anggap remeh: untuk membeli makanan dan mengharapkan privasi di rumah mereka. Beberapa menderita dari hubungan sedih yang pecah di bawah tekanan penutupan. Banyak orang masih khawatir tentang minggu-minggu yang telah mereka lewati tanpa bayaran atau apakah bisnis mereka akan terus berlanjut.

Menangguhkan semua ini adalah ketidakmampuan yang lebih besar untuk menempatkan penderitaan sepenuhnya di belakang mereka, karena China masih berpegang teguh pada tujuannya untuk memberantas virus. otoritas baru-baru ini diumumkan Bahwa setiap lingkungan di kota akan ditutup sebentar setiap akhir pekan hingga akhir Juli untuk pengujian massal.

“Kami melihat banyak gejala PTSD, meskipun banyak orang mungkin tidak mengenalinya,” kata Chen Jijun, psikolog di Shanghai. Dia mengatakan beberapa orang merasakan nyeri dada, atau tidak dapat berkonsentrasi di tempat kerja.

READ  Cara melihat gambar web baru

“Bagaimana Anda keluar dari kepercayaan yang hancur ini, dan membangunnya kembali dengan cara yang memungkinkan Anda merasa stabil dan aman lagi?”

Pejabat kesehatan di seluruh dunia telah memperingatkan dampak pandemi pada kesehatan mental. Kecemasan dan depresi meningkat sebesar 25 persen secara global pada tahun pertama wabah, untuk saya Organisasi Kesehatan Dunia.

dikaitkan dengan dia…Dinyanyikan/Reuters

Tetapi kontrol epidemi China sangat ketat, dengan penduduk terkadang secara fisik dikurung di rumah mereka, tidak dapat menerima perawatan medis darurat. Resep, termasuk untuk kondisi kesehatan mental, tidak terpenuhi. Mereka yang terinfeksi virus dikirim ke rumah sakit sementara yang dibangun dengan tergesa-gesa, beberapa di antaranya kurang mandi Atau itu terang benderang setiap saat.

Kesewenang-wenangan yang nyata dari kebijakan masuk atau keluar memicu perasaan tidak berdaya; Beberapa orang dikirim ke fasilitas di tengah malamatau Tidak bisa pergi Meskipun tes negatif. Yang lain bilang begitu Petugas memasuki rumah mereka dengan disinfektan Sementara mereka pergi dan merusak harta benda mereka.

Jing, seorang analis investasi, diperintahkan untuk dirawat di rumah sakit sementara setelah dia dinyatakan positif. Dia mengatakan dia menolak, dengan alasan diagnosis gangguan mood. Akhirnya, para pejabat mengirimnya ke hotel karantina sebagai gantinya. Namun, dia terguncang oleh kurangnya kendali.

“Orang-orang yang dites positif diperlakukan tidak manusiawi, dan diperlakukan seperti binatang,” katanya.

dikaitkan dengan dia…Alex Blavevsky/EPA, melalui Shutterstock

Selama penguncian, panggilan ke hotline kesehatan mental di Shanghai mawar. Pertanyaan dari kota untuk konseling psikologis di mesin pencari Baidu, lebih dari tiga kali lipat dari setahun yang lalu. Sebuah survei terhadap penduduk kota menemukan bahwa 40 persen berisiko mengalami depresi. Ketika pembatasan di beberapa lingkungan sedikit dilonggarkan pada akhir April, ada lebih dari 1.000 orang berbaris di luar Pusat Kesehatan Mental Shanghai suatu pagi.

READ  Asteroid Nereus seharga 5 miliar dolar akan terbang besok

di pemerintahan Konferensi pers Pada bulan Mei, Chen Jun, kepala petugas medis di Pusat Kesehatan Mental Shanghai, mengatakan kecemasan, ketakutan, dan depresi tidak dapat dihindari di bawah penguncian yang diperpanjang. Bagi kebanyakan orang, katanya, perasaan itu hanya sementara.

Tetapi para ahli lain telah memperingatkan bahwa efeknya akan bertahan lama. itu Redaksi bulan ini Dalam jurnal medis The Lancet dia mengatakan bahwa “bayangan kesehatan mental yang buruk” akan melekat pada budaya dan ekonomi China “untuk tahun-tahun mendatang”. “Pemerintah China harus segera bertindak jika ingin menyembuhkan luka akibat kebijakan ekstremisnya,” tambahnya.

Konsekuensi jangka panjang dari kebijakan penahanan telah menjadi bukti dalam pertanyaan yang diterima Xu Xinyue, seorang psikolog, dalam beberapa pekan terakhir.

Ketika epidemi dimulai dua tahun lalu, Shu, yang menjadi sukarelawan di hotline konseling nasional, berkata, Banyak penelepon takut dari virus itu sendiri. Tetapi penelepon baru dari Shanghai lebih peduli dengan efek sekunder dari kontrol China – orang tua khawatir tentang konsekuensi dari studi online yang berkepanjangan, atau profesional muda khawatir tentang melunasi hipotek mereka, setelah penutupan. Pukul pasar kerja di Shanghai.

Yang lain bertanya-tanya mengapa mereka bekerja begitu keras sejak awal, setelah melihat bagaimana uang tidak dapat menjamin kenyamanan atau keamanan mereka selama penguncian. Ms. Shaw mengatakan mereka sekarang menghemat lebih sedikit dan membelanjakan lebih banyak untuk makanan dan hal-hal nyata lainnya yang dapat membawa rasa aman.

dikaitkan dengan dia…Alex Blavevsky/EPA, melalui Shutterstock

“Uang itu telah kehilangan nilai aslinya,” katanya. “Ini mengubah cara mereka selalu berpikir, membuat mereka sedikit tersesat.”

Penutupan itu juga mengubah hubungan pribadi. Di bawah kebijakan Shanghai, hanya satu kasus yang dikonfirmasi dapat memperketat kontrol atas seluruh bangunan atau lingkungan. Beberapa warga yang terjangkit penyakit itu mengaku malu dalam obrolan grup di kompleks apartemen mereka.

READ  Strain Omicron Covid berevolusi pada tikus - penelitian di China - RT World News

Sebelum penutupan, Sandy Bay, seorang warga berusia 48 tahun, menganggap teman sebelahnya sebagai teman. Mereka bertukar telur ketika yang lain pendek dan menanyakan orang tua masing-masing. Tetapi sehari setelah kota itu dikunci, Ms. Bey kembali dari berjalan-jalan dengan anjingnya – secara teknis tidak diizinkan, tetapi pergi karena anjingnya sakit – untuk menemukan tetangganya telah melaporkannya ke polisi, katanya.

“Itu benar-benar menghancurkan kepercayaan yang saya miliki padanya,” kata Nyonya Bai. “Tidak ada yang dapat Anda lakukan, dan Anda tidak akan pernah meyakinkan orang lain, dan Anda hanya belajar untuk mengambil jarak.”

Interaksi antara orang asing juga tampaknya menunjukkan tatanan sosial yang compang-camping. Setelah pejabat di lokasi pengujian memberi tahu penduduk bahwa mereka tidak dapat diuji – dan karenanya tidak dapat bergerak bebas di sekitar kota – seorang penduduk menghancurkan meja pekerja terluka.

dikaitkan dengan dia…Dinyanyikan/Reuters

Li Houchen, seorang blogger dan pemilik podcast, membandingkan penduduk Shanghai dengan burung yang luar biasa dengan mudah, karena mereka telah kehabisan kemampuan untuk menangani stres.

Dalam salah satu artikelnya, ia menulis: “Ada juga rasa ketegangan di jalan-jalan yang baru dibuka kembali dan dalam perilaku orang-orang, di mana setiap saat Anda dapat dipantau, diganggu, diinterupsi, atau ditolak.” artikel Itu dibagikan secara luas di WeChat.

Ada beberapa cara untuk melepaskan ketegangan ini. Selain sumber daya kesehatan mental yang terbatas – konseling tidak ditanggung oleh Asuransi Kesehatan Nasional – moderator telah menghapus beberapa posting media sosial penting dari penutupan. Kemarahan dan ketakutan penduduk yang tersisa telah diabaikan oleh media pemerintah, mendorong “energi positif” dan menjadikan Shanghai sebagai contoh lain dari keberhasilan strategi Nol Covid.

Tidak adanya akun kolektif atau kesedihan telah mengejutkan bahkan mereka yang sebagian besar merasa dapat kembali ke kehidupan pra-lockdown mereka.

dikaitkan dengan dia…Alex Blavevsky/EPA, melalui Shutterstock

Anna Kane, seorang konselor pendidikan berusia dua puluhan, mulai pergi ke kantor dan gym lagi. Dia berjalan dan bersepeda di sekitar kota, senang merasakan kakinya di trotoar.

Tetapi fakta bahwa hal-hal duniawi seperti itu sekarang tampak begitu istimewa hanyalah pengingat betapa banyak kota yang harus dikorbankan.

“Kami senang dia terbuka lagi, tetapi juga tidak ada pengakuan atas apa yang telah kami lalui,” katanya.

“Sekarang tertutup, sekarang terbuka, dan kami tidak memiliki kendali. Sekarang kami seharusnya bahagia.”

aku kamu Dan Liu Yi Berkontribusi untuk penelitian.