SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus demam berdarah meningkat karena pemerintah gagal mengumpulkan data - Pakistan

Kasus demam berdarah meningkat karena pemerintah gagal mengumpulkan data – Pakistan

ISLAMABAD: Saat Pakistan bersiap untuk kampanye campak terbesar dalam sejarah global pada saat jumlah kasus virus corona aktif turun menjadi 26.237 di seluruh negeri, tidak ada pengaturan yang dibuat untuk mengumpulkan data tentang kasus demam berdarah yang meningkat pesat dan kematian terkait. . di tingkat nasional.

Pakar medis dan kesehatan masyarakat telah memperingatkan bahwa jumlah pasien demam berdarah yang kritis terus meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan di Punjab di mana lebih dari 500 orang baru-baru ini dinyatakan positif terkena demam berdarah dan 18 pasien telah meninggal dalam satu hari.

Wabah demam berdarah menetapkan rekor baru pada tahun 2019 ketika hampir 50.000 kasus penyakit yang ditularkan nyamuk dilaporkan dan setidaknya 79 pasien kehilangan nyawa. Selama lebih dari satu dekade, pengaturan yang tepat telah dilakukan di tingkat nasional untuk mengumpulkan data tentang kasus baru dan kematian terkait dan merilis angka ke media setiap hari untuk mendidik masyarakat.

Namun, tahun ini tidak ada pengaturan karena fokus pemerintah bergeser ke Covid-19.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Kesehatan Dr. Rana Safdar mengumpulkan data demam berdarah dan membagikannya kepada semua gubernur, pemangku kepentingan, dan media, kata seorang pejabat NHS yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Namun, Dr Safdar telah menangani Covid-19 tahun ini. [It seems] Tidak ada satu orang pun di kementerian dan Lembaga Kesehatan Nasional (NIH) yang mampu mengumpulkan, menyusun, dan memperbarui data. Bahkan data Islamabad sedang disusun oleh pejabat kesehatan kabupaten Dr. Zaim Zia,” ungkap pejabat itu Fajar.

Seorang pejabat senior NIH mengatakan dengan syarat anonim bahwa NHS harus ditanya tentang pengumpulan data tingkat nasional. Kami memiliki orang-orang yang kompeten tetapi inisiatif seperti itu harus dipimpin oleh Kementerian Kesehatan. Sayangnya, kementerian tidak memprioritaskan masalah ini.

READ  Oregon melaporkan tidak ada kematian terkait COVID-19 baru, dan 473 kasus baru

Dia mengatakan, “Kementerian mengklaim bahwa pihaknya menangani data Covid-19 secara efektif dan profesional, tetapi kami meragukan kemampuan kementerian untuk menangani data ini tanpa mendukung hubungan masyarakat antar layanan.”

Pakistan telah mengalami beberapa wabah demam berdarah sejak tahun 1994, dengan wabah besar dilaporkan pada tahun 2005, 2011 dan 2019. Sekitar 6.000 kasus demam berdarah dilaporkan dengan 52 kematian dari Karachi pada tahun 2005; Lebih dari 21.000 kasus dengan 350 kematian dilaporkan dari Lahore pada 2011 dan sekitar 50.000 kasus dengan 79 kematian dilaporkan pada 2019.

Juru bicara NHS Sajid Shah mengungkapkan ketidaktahuannya ketika ditanya siapa yang menangani data demam berdarah secara nasional.

“Saya yakin seseorang di departemen atau di National Institutes of Health akan menyimpan datanya. Juru bicara itu berjanji akan segera mulai berbagi data dengan media seperti kami membagikan data Covid-19.

Di bidang Covid-19, data NCOC menunjukkan 720 kasus baru dengan 17 kematian dalam satu hari. Namun, data resmi menunjukkan bahwa jumlah kasus aktif Covid-19, yaitu sekitar 90.000 pada Agustus, telah turun menjadi 26.237 dengan 2.046 pasien dirawat di rumah sakit di seluruh negeri pada 17 Oktober.

Sementara itu, Pakistan sedang mempersiapkan kampanye internasional melawan campak.

Menurut sebuah pernyataan, Asisten Khusus Perdana Menteri untuk Kesehatan Dr. Faisal Sultan memimpin pertemuan Komite Koordinasi Antar-Lembaga Nasional (NICC) yang dijadwalkan sejalan dengan “misi mitra” tingkat tinggi dengan anggota dari WHO, GAVI , UNICEF dan . Entitas kesehatan global terkemuka lainnya.

Pekan lalu, Misi Internasional untuk Pengendalian Campak dan Rubella mengunjungi Pakistan dan mengadakan pertemuan dengan pejabat Federal dan Provinsi mengenai Program yang Diperluas untuk Imunisasi (EPI), Pusat Operasi Darurat Polio, perwakilan UNICEF/WHO dan semua pemangku kepentingan lainnya.

READ  Tingkat positif COVID-19 di Iowa terus menurun

Agenda utama kunjungan tersebut adalah untuk memasukkan kearifan global tentang persiapan dan pelaksanaan kampanye MR di Pakistan.

Misi internasional juga membahas sumber daya manusia yang memadai, terutama para vaksinator, dan mengemukakan gagasan untuk mengidentifikasi kemacetan dan menyarankan arahan bagi semua pemangku kepentingan terutama terkait kampanye campak dan vaksinasi Covid-19 di sekolah, sekolah, dan anak-anak putus sekolah.

Berbicara pada pertemuan Pusat Nasional Pencegahan Penyakit, Dr. Sultan mengatakan bahwa semua kampanye vaksinasi akan diberikan pertimbangan dalam hal implementasi.

Diposting di Fajar, 18 Oktober 2021