SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus flu burung keempat pada manusia yang terkait dengan wabah sapi perah di Amerika Serikat telah diidentifikasi

Kasus flu burung keempat pada manusia yang terkait dengan wabah sapi perah di Amerika Serikat telah diidentifikasi

Hyung Chang/Grup MediaNews/Denver Post/Getty Images/File

Pejabat kesehatan Colorado mengumumkan penemuan kasus flu burung pertama pada manusia di negara bagian tersebut sehubungan dengan wabah di antara sapi perah.



CNN

Orang keempat di Amerika Serikat dinyatakan positif mengidap virus flu burung H5 sehubungan dengan wabah yang terjadi pada sapi perah di seluruh negeri.

Departemen Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Colorado Mengumumkan Otoritas kesehatan Michigan pada hari Rabu mengumumkan penemuan kasus pertama virus flu burung H5 pada manusia di negara bagian tersebut, sebuah virus yang telah menyebar di banyak negara bagian pada sapi perah. Ini merupakan kasus keempat yang ditemukan di tingkat nasional sehubungan dengan merebaknya virus tersebut. Dua kasus pada manusia lainnya dilaporkan di Michigan dan satu di Texas.

Menurut data departemen kesehatan negara bagian, lebih dari seperempat peternakan sapi perah di Colorado telah melaporkan kasus flu burung. Hingga hari Rabu, belum ada laporan kasus flu burung di Amerika Serikat. Data Data menunjukkan tujuh negara bagian telah mengkonfirmasi kasus dalam 30 hari terakhir, dan 40% di antaranya berada di Colorado – lebih banyak dibandingkan negara bagian lainnya.

Pejabat kesehatan negara bagian mengatakan bahwa orang yang terinfeksi di Colorado memiliki gejala ringan, dan hanya mengalami konjungtivitis, atau mata merah, sebagai salah satu gejalanya. Dia bekerja di peternakan sapi perah di timur laut Colorado dan melakukan kontak langsung dengan sapi perah yang terinfeksi flu burung.

Setelah dinyatakan positif mengidap virus tersebut, pria tersebut segera diobati dengan obat antivirus oseltamivir dan telah pulih, menurut departemen kesehatan negara bagian.

“Risiko terhadap kebanyakan orang masih rendah. Virus flu burung saat ini beredar di antara hewan, namun virus tersebut belum mampu menular dari manusia ke manusia peningkatan risiko infeksi dan harus mengambil tindakan pencegahan ketika mereka melakukan kontak dengan hewan yang sakit,” Dr. Rachel Herlihy, ahli epidemiologi di Departemen Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Colorado, mengatakan dalam sebuah pengumuman pada hari Rabu. Kasus flu burung terakhir pada manusia terjadi di… H5N1 ada di Colorado pada tahun 2022 Pada seseorang yang terpapar unggas yang terinfeksi.

READ  Dengarkan "suara" pesawat ruang angkasa yang terbang melewati Venus

Dalam wabah yang terkait dengan sapi perah yang terinfeksi saat ini, dua kasus pertama pada manusia yang diidentifikasi di Amerika Serikat juga melaporkan gejala yang berhubungan dengan mata dan infeksi mata atau konjungtivitis. Kasus manusia ketiga telah dilaporkan di Amerika Serikat Gejala pernapasan lainnya, seperti batuk, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, dan mata berair. Tak satu pun dari ketiga orang ini pernah melakukan kontak satu sama lain, namun mereka semua bekerja di bidang peternakan, sehingga menunjukkan bahwa mereka adalah kasus penularan virus dari sapi ke manusia.

Di tingkat nasional, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengumumkan bahwa mereka terus memantau situasi dengan cermat, menggunakan sistem pengawasan influenza untuk memantau aktivitas virus H5N1 di antara manusia. Kasus manusia di Colorado “tidak mengubah penilaian Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit saat ini mengenai risiko kesehatan manusia akibat flu burung H5N1 di kalangan masyarakat umum AS, yang dianggap rendah oleh lembaga tersebut,” kata badan tersebut pada hari Rabu.

Namun, kasus ini “menggarisbawahi pentingnya Tindakan pencegahan yang disarankan “Pada orang yang terpapar hewan yang terinfeksi,” menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. “Orang-orang yang terpapar burung atau hewan lain yang terinfeksi (termasuk hewan ternak) dalam waktu dekat atau dalam waktu lama tanpa perlindungan, atau terhadap lingkungan yang terkontaminasi burung atau hewan lain yang terinfeksi, mempunyai risiko lebih besar untuk tertular.”

CDC telah mengulangi hal ini berulang kali Itu direkomendasikan Pekerja peternakan sapi perah harus memakai alat pelindung diri untuk mengurangi risiko infeksi. USDA telah menawarkan dukungan keuangan kepada peternakan dengan hewan yang terinfeksi untuk memberikan perlindungan bagi pekerja. Penelitian sedang dilakukan untuk mengetahui bagaimana infeksi ditularkan antara sapi dan dari sapi ke orang yang bekerja dengan mereka.

READ  Earthshine malam ini: Cara melihat acara bulan Mei yang menakjubkan

Dapatkan buletin mingguan CNN Health

Para pejabat di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat memiliki cukup tes flu burung H5 untuk menanggapi wabah tersebut.

“Kami memiliki sejumlah besar tes H5 dalam sistem kesehatan masyarakat untuk wabah saat ini,” kata Dr. Nirav Shah, wakil direktur utama Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, pada konferensi pers pada hari Selasa. ada sekitar 750,000 tes untuk H5.” Tersedia saat ini dan 1,2 juta tes serupa lainnya akan berlaku dalam dua hingga tiga bulan ke depan.”

“Ini merupakan bagian dari banyaknya pasokan tes influenza A, yang merupakan tes universal yang tersedia di kantor dokter di seluruh negeri,” kata Shah. “Cara kerja sistem kami adalah jika seseorang dites positif mengidap influenza A di ruang praktek dokter, sampelnya akan dikirim ke laboratorium kesehatan masyarakat untuk dilakukan subtipe. Hal ini akan memberi tahu kita apakah virus influenza A merupakan virus musiman yang umum, atau virus langka versi seperti H5N1. Subklasifikasi ini terjadi lebih umum dari yang Anda kira.