SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus virus corona meningkat di Los Angeles County di tengah lonjakan varian FLiRT di musim panas

Kasus virus corona meningkat di Los Angeles County di tengah lonjakan varian FLiRT di musim panas

Kasus virus corona (COVID) dan rawat inap di Los Angeles County terus meningkat seiring dengan semakin meningkatnya subvarian virus corona di seluruh negara bagian tersebut.

Selama periode tujuh hari yang berakhir pada hari Minggu, terdapat rata-rata 121 kasus baru per hari di Los Angeles County, naik dari 106 kasus per hari pada minggu sebelumnya, menurut data terbaru yang tersedia.

Jumlah kasus yang dilaporkan tentu saja tidak terhitung, karena umumnya hanya mengukur infeksi yang terkonfirmasi di laboratorium jika tes dilakukan di fasilitas medis dan bukan kasus yang melakukan tes di rumah atau tidak melakukan tes sama sekali (dan saat ini lebih sedikit orang yang melakukan tes).

Para ilmuwan mengatakan bahwa tren ini merupakan indikasi gelombang musim panas yang diperkirakan akan terjadi. Serangkaian subvarian baru COVID-19, yang secara kolektif disebut FLiRT, semakin melampaui jenis virus yang menyebar pada musim dingin lalu.

Varian FLiRT baru, yang secara resmi dikenal sebagai KP.3, KP.2, dan KP.1.1, diperkirakan 20% lebih mudah menular dibandingkan strain induknya, JN.1, subvarian dominan di musim dingin, menurut Dr. Chen Hong. , pakar penyakit menular di University of California, San Francisco.

Selama periode dua minggu yang berakhir pada tanggal 8 Juni, 55% dari perkiraan sampel virus corona di Amerika Serikat berasal dari virus corona. varian FLiRT – naik dari 28,6% bulan sebelumnya.

Puncak rata-rata kasus baru harian di Los Angeles County pada musim panas lalu adalah 571, untuk pekan yang berakhir pada 30 Agustus. Puncaknya pada musim dingin lalu mencapai 621 kasus, pada pekan yang berakhir 27 Desember.

Rawat inap akibat virus corona yang positif juga mengalami tren peningkatan. Terdapat rata-rata 126 pasien virus corona di rumah sakit per hari selama pekan yang berakhir 8 Juni, naik dari 102 pada minggu sebelumnya.

Namun, jumlah kasus dan rawat inap relatif rendah – bahkan dibandingkan musim dingin sebelumnya, yang relatif ringan. Puncak rawat inap harian akibat Covid pada musim panas lalu adalah 620, dan musim dingin lalu adalah 825.

Peningkatan kasus dan rawat inap di Los Angeles County kemungkinan besar merupakan awal mula lonjakan virus corona, yang terjadi setiap musim panas sejak pandemi dimulai. Sebelumnya, lonjakan kasus virus corona dan rawat inap pada pertengahan tahun di wilayah ini dimulai pada awal Juli – pada tahun 2021 dan 2023 – tetapi pada awal Mei pada tahun 2022.

READ  Penyelidikan matahari NASA "menyentuh" ​​matahari untuk pertama kalinya dan menyelam ke atmosfer yang belum dijelajahi | NASA

“Peningkatan ini bukan hal yang tidak terduga karena kami telah melihat peningkatan penularan COVID-19 selama musim panas baru-baru ini. Saat ini kami tidak melihat peningkatan kematian terkait COVID,” kata Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles dalam sebuah pernyataan kepada Times.

Los Angeles County memiliki rata-rata satu kematian akibat virus corona per hari.

Tingkat virus corona di air limbah Los Angeles County berada pada 13% dari puncak musim dingin tahun 2022-2023 untuk pekan yang berakhir 1 Juni, kurang lebih datar dibandingkan minggu sebelumnya.

Namun di tingkat negara bagian, California adalah salah satu dari enam negara bagian dengan tingkat virus corona yang tinggi dalam air limbah, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Tiga negara bagian memiliki tingkat yang lebih tinggi: Florida, Hawaii, dan Montana tergolong memiliki tingkat air limbah virus corona yang sangat tinggi. Selain California, lima negara bagian lainnya dengan tingkat kematian tertinggi adalah Alaska, Connecticut, Georgia, Maryland, dan New Mexico.

Tingkat tes virus corona yang memberikan hasil positif terus meningkat. Untuk pekan yang berakhir Senin, 6,4% tes virus corona di California memberikan hasil positif, naik dari 2,4% pada bulan sebelumnya. Puncaknya musim panas lalu adalah 13,1%.

Para ahli menawarkan saran berikut tentang apa yang harus dilakukan jika Anda merasa sakit atau dinyatakan positif mengidap virus corona:

Tinggallah di rumah dan jauhi orang lain saat sakit

Center for Disease Control Dia berkata Orang harus menjauhi orang lain setidaknya selama 24 jam setelah gejala pernafasannya membaik dan demamnya tidak lagi (dan tidak menggunakan obat penurun demam). Sebelumnya, CDC menyarankan orang yang mengidap COVID harus mengisolasi diri setidaknya selama lima hari dan melakukan tindakan pencegahan ekstra selama beberapa hari lagi.

Saat menentukan kapan gejala membaik, yang paling penting adalah “perasaan umum merasa lebih baik dan mampu melanjutkan aktivitas,” kata CDC. Dia berkata. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan batuk terus-menerus dapat bertahan lebih lama dari saat seseorang menularkan penyakit.

READ  COVID-19: Stigmatisasi yang tidak dapat dibenarkan terhadap mereka yang tidak divaksinasi

Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles juga Tes direkomendasikan Dengan tes cepat dan mendapatkan hasil negatif sebelum keluar dari isolasi.

Uji lebih awal, sering-seringlah

Batuk dini atau sakit tenggorokan mungkin bukan sekadar pilek; Bisa jadi itu adalah Covid. Jadi pastikan Anda menjalani tes,” kata Dr. Elizabeth Hudson, kepala penyakit menular regional di Kaiser Permanente Southern California.

Tes Covid pertama mungkin negatif karena tubuh belum menghasilkan cukup salinan virus untuk muncul pada tes tersebut. Jadi Hudson menyarankan pengujian sekali sehari selama tiga sampai lima hari jika hasil pertama negatif.

Melakukan hal ini dapat membantu seseorang mengambil tindakan untuk mengisolasi penyakit dan membatasi penyebarannya.

Ambil tindakan pencegahan ekstra setelah Anda pulih

Orang yang telah pulih dari COVID-19 mungkin masih dapat menularkan penyakitnya beberapa hari setelah mereka pulih. CDC menyarankan untuk melakukan tindakan pencegahan ekstra selama lima hari tambahan. Mereka termasuk:

  • Kenakan masker yang sesuai
  • Lanjutkan pengujian. Jika hasilnya positif, kemungkinan besar Anda akan menulari orang lain
  • Jaga jarak dari orang lain
  • Tingkatkan sirkulasi udara dengan membuka jendela, menyalakan alat pembersih udara, dan berkumpul di luar ruangan jika bertemu dengan orang
  • Patuhi peningkatan kebersihan – sering mencuci dan membersihkan tangan, membersihkan permukaan yang sering disentuh, dan menutupi batuk dan bersin.

Masker selama 10 hari

Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles mengatakan orang dengan COVID-19 perlu dipakai Gunakan masker selama 10 hari setelah Anda mulai merasa sakit – bahkan jika gejala penyakit Anda membaik – untuk mengurangi kemungkinan menulari orang lain.

Masker dapat dilepas lebih cepat jika Anda mendapatkan hasil tes negatif dua kali berturut-turut, setidaknya dalam selang waktu satu hari, kata badan tersebut. Dia berkata.

Waspadai rebound virus corona

Pemulihan Covid Hal ini bisa terjadi ketika seseorang merasa lebih baik dan kemudian mulai merasa sakit dua hingga delapan hari kemudian. Beberapa orang mungkin dites positif lagi. Rebound virus corona dapat menyebabkan seseorang terinfeksi lagi dan dapat menulari orang lain.

READ  SpaceX melakukan hat-trick, dan meluncurkan rudal ketiga dalam 36 jam

Refluks dapat terjadi baik Anda menggunakan Baxlovid atau tidak.

Para pejabat mengatakan jika Anda merasa sakit lagi setelah pulih dari virus corona, kembalilah mengikuti instruksi yang sama untuk menjauhi orang lain seperti yang Anda lakukan pada fase pertama penyakit ini.

Apa yang harus dilakukan jika hasil tes Anda positif tetapi tidak menunjukkan gejala

CDC mengatakan jika Anda tidak pernah memiliki gejala apa pun tetapi hasil tesnya positif, ambillah Tindakan pencegahan tambahan Selama lima hari ke depan, seperti memakai masker, menjalani tes, meningkatkan sirkulasi udara, menjaga jarak, dan sering mencuci tangan.

Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles menyarankan Kenakan masker yang pas selama 10 hari setelah dinyatakan positif COVID-19. Anda dapat melepas masker lebih cepat jika Anda mendapatkan hasil tes negatif dua kali berturut-turut, setidaknya dalam selang waktu satu hari.

Pejabat kesehatan Kabupaten Los Angeles menyarankan Orang yang kontak dekat dengan COVID-19 memakai masker yang pas saat berada di dekat orang lain selama 10 hari setelah paparan terakhir mereka. Mereka menyarankan untuk melakukan tes tiga hingga lima hari setelah paparan terakhir mereka.

Melindungi orang lanjut usia dan sistem kekebalan tubuh lemah

Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles mendesak orang yang terinfeksi untuk menghindari kontak dengan orang lanjut usia dan orang dengan sistem imun yang lemah setidaknya selama 10 hari setelah mereka mulai merasa sakit, atau setelah tes positif pertama, jika mereka tidak menunjukkan gejala.

Jika tes cepat dua kali berturut-turut terhadap orang yang terinfeksi memberikan hasil negatif, dengan selang waktu satu hari, maka risiko penularan Covid ke orang lain akan sangat berkurang.

Namun, berhati-hatilah saat berada di dekat orang-orang yang berisiko tinggi, seperti “bermasker atau mengisolasi diri.” [by the infected person] “10 hari penuh akan menjadi cara paling protektif untuk mengurangi risiko ini,” kata badan tersebut.