SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kecerdasan dan emosi buatan: Microsoft membatalkan proyek ambisius

Microsoft Saya memutuskan untuk menghapus akses ke sejumlah alat berbasis web Kecerdasan buatan Itu keluar dari kampusnya, dirancang untuk Kenali emosi berkat pengenalan wajah. Skala perusahaan AS menanggapi serangkaian kritik yang telah diterima teknologinya dan tinjauan kebijakan etisnya dalam perkembangan.

Microsoft menghapus sistem untuk mengidentifikasi gerakan dan emosi

Teknologi yang dijanjikan Microsoft Kenali perasaan seseorang Dalam foto dan video. Misalnya, mata terbuka lebar dan mulut menggambar huruf “O” diterjemahkan menjadi kejutan.

proposal Kenali perasaan Itu dikritik oleh para ahli, yang setuju untuk menunjukkan Ekspresi wajah tidak universal. Selain itu, mereka mencatat bahwa menyamakan penampilan luar dengan perasaan tidak memiliki dukungan ilmiah.

sistem ini”Mereka dapat mendeteksi ketika seseorang mengabaikan, tetapi itu tidak berarti mereka dapat mendeteksi kemarahan‘ Katanya ke tepi Lisa Feldman Barrett, profesor psikologi di Universitas Northeastern.

Saya juga membaca: Buenos Aires Justice menangguhkan sistem pengenalan wajah CABA

Seperti disebutkan sebelumnya, keputusan Microsoft adalah bagian dari tinjauan yang lebih luas terhadap kebijakan etisnya dalam mengembangkan sistem berbasis AI, yang pertama kali mereka jelaskan pada tahun 2019. Salah satu variabel yang terlibat dalam jenis kode ini adalah ada satu Tingkatkan pengawasan manusia terhadap penggunaan alat AI.

Dalam tanda kurung, bukan suatu kebetulan jika Brad Smith, pengacara dan presiden Microsoft, beberapa waktu lalu menyatakan bahwa penggunaan teknologi berbasis AI memerlukan revisi dan setara dengan Konvensi Jenewa, yang pertemuannya pertama kali berlangsung. . Sekali pada tahun 1864 untuk menetapkan batas-batas moral dalam perselisihan perang.

Pada kesempatan ini, Smith secara langsung merujuk pada kemajuan mesin lengan robot, sebuah area yang, tak perlu dikatakan, melampaui sistem deteksi emosi, meskipun terkait dengan penggunaan kemajuan dalam kecerdasan buatan.

Keputusan Microsoft: Perubahan pada Azure Face

Dengan prosedur ini, pemegang Windows akan membatasi akses ke beberapa fungsi pengenalan wajah, yang disebut wajah biru. Juga, alat-alat lain akan dihapus sepenuhnya.

Pengguna yang ingin menggunakan pengenalan wajah melalui Azure Face harus meminta izin dari Microsoft yang menyatakan bagaimana dan di mana mereka akan menerapkan sistem.

Microsoft telah memutuskan untuk membatasi akses ke beberapa alat pengenalan wajah.
Microsoft telah memutuskan untuk membatasi akses ke beberapa alat pengenalan wajah.

Dalam kerangka ini, perusahaan juga akan menghapus kemampuan untuk mengidentifikasi aspek-aspek seperti jenis kelamin, usia, atau senyuman dari Azure Face.

Microsoft telah menyatakan bahwa mereka telah berhenti menawarkan fitur-fitur ini kepada pelanggan baru, sementara akses akan dicabut untuk pelanggan yang sudah ada pada 30 Juni 2023.

Baca juga: Facebook berhenti mengenali dan menandai wajah di foto: Tiga kunci kebijakan barunya

Pakar terkemuka di dalam dan di luar perusahaan Tidak ada konsensus ilmiah tentang definisi “emosi”tantangan dalam bagaimana inferensi digeneralisasikan di seluruh kasus penggunaan, wilayah, dan demografi, dan meningkatnya kekhawatiran privasi tentang jenis kemampuan ini, ”kata Natasha Crampton, Direktur Kecerdasan Buatan di Microsoft.

READ  Warzone Mendapat Fasilitas Eksklusif Pertama — Begini Cara Kerjanya